Pria di Jepara Ini Tega Bacok Adik Ipar dan Kedua Keponakannya

Kompas.com - 16/05/2019, 23:08 WIB
?Suasana lokasi pembacokan di Desa Mayong Lor, Kecamatan Mayong, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, Kamis (16/5/2019). ?Dokumen Polres Jepara ?Suasana lokasi pembacokan di Desa Mayong Lor, Kecamatan Mayong, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, Kamis (16/5/2019). ?


JEPARA, KOMPAS.com - Seorang ibu dan kedua anaknya harus dilarikan ke Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Mayong akibat mengalami luka bacokan setelah dianiaya oleh kerabatnya sendiri.

Kejadian itu terjadi di Desa Mayong Lor, Kecamatan Mayong, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, Kamis (16/5/2019). 

Pelaku yaitu Suwarno (54), tanpa sebab yang jelas mengamuk membabi buta menyerang adik ipar dan kedua keponakannya menggunakan senjata tajam jenis parang dan golok. 

Ketiga korban yakni Dukanah (48), Tivi Rejekiah (23) dan Syukurul Wuafi (29). Ketiganya kini tengah mendapatkan perawatan insentif karena menderita luka yang cukup serius.


Baca juga: Depresi, Suami Bacok Istri hingga Tewas dan Lukai Lehernya Sendiri

Kapolsek Mayong AKP Aliet Alphard menyampaikan, peristiwa pembacokan itu terjadi pada Kamis pukul 09.15 WIB. Saat itu, Dukanah sedang duduk santai mengobrol dengan anak perempuannya, Tivi Rejekiah di teras rumah. 

Tak berselang lama, tiba-tiba Suwarno yang rumahnya bersebelahan itu datang menghampiri kedua wanita itu dengan menenteng parang dan golok.

Pria paruh baya yang tak lain adalah kakak ipar Dukanah itu langsung membacok- bacok Dukanah dan Tivi Rejekiah.

Tak berhenti di situ, pelaku mengayunkan senjata tajamnya melukai tubuh Syukurul Wuafi, anak laki-laki Dukanah yang saat itu berada di dalam rumah.

Setelah membacok Syukurul, lanjut Kapolsek Mayong, Suwarno mondar-mandir di jalanan dengan menenteng dua senjata tajam yang telah berlumurah darah. 

"Saat itu warga pun ketakutan saat hendak menolong para korban. Warga kemudian melaporkan kasus pembacokan itu kepada polisi. Kami pun langsung bergegas meluncur ke lokasi kejadian," terang Aliet.

Usai membacok kerabatnya sendiri itu, Suwarno langsung pulang ke rumahnya untuk berganti baju. Suwarno pun mengunci rapat pintu rumahnya.

Seketika itu polisi langsung meringkus tersangka yang sebelumnya menolak untuk menyerahkan diri.

Baca juga: Pria Diduga Stres Ngamuk Bacok Satu Keluarga, Dua Tewas

"Pelaku berteriak-teriak tidak akan kabur. Kami tak mau ambil resiko dan kemudian membekuk pelaku di rumahnya. Ketiga korban langsung dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan intensif. Ketiga korban menderita luka bacokan di kepala, punggung dan tangan," kata dia.

Halaman:


Terkini Lainnya


Close Ads X