Pengakuan Pedagang yang 24 Tahun Berjualan Daging Anjing untuk Dimakan

Kompas.com - 14/05/2019, 10:25 WIB
Papan petunjuk lokasi penjualan menu daging anjing di Denpasar, Bali. dok Tribun BaliPapan petunjuk lokasi penjualan menu daging anjing di Denpasar, Bali.

DENPASAR, KOMPAS.com - Warung penjual makanan berbahan daging anjing atau daging RW disidak.

Siang itu, pada 23 April lalu, warung milik Theodorus kena giliran disambangi tim gabungan dari Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Bali, Polda Bali dan Satpol PP Bali.

Theodorus mengaku sebelum dilarang, dia sudah berdagang daging anjing selama 24 tahun. Selain untuk konsumsi, permintaan daging anjing juga datang dari rumah sakit, mahasiswa untuk bahan penelitian, serta masyarakat umum yang mengalami sesak nafas.

Dia lalu bercerita, warga sering membawa anjing ke rumahnya, bahkan dia kerap menerima limpahan anjing dari hotel-hotel besar di Nusa Dua.


Baca juga: Perjalanan Daging Anjing di Medan, dari Pasar hingga Piring Makan (1)

Anjing-anjing yang dibawa itu kemudian dipotong dan dikonsumsi sendiri dengan alasan sudah secara turun-temurun memakan RW.

Dia sudah mengetahui bahwa RW bisa dikonsumsi untuk sendiri, namun dilarang dikomersialkan ke masyarakat.

Theodorus juga mempertanyakan dan meminta solusi ke pemerintah terkait anjing-anjing yang hidup secara liar.

Pasalnya, lanjut dia, warga cenderung membuang anak-anak anjing sembarangan karena jumlahnya terlalu banyak.

“Saya minta solusi, kalau anjing liar mengganggu masyarakat bagaimana tindakan pemerintah,” tanyanya.

Baca juga: Pemkot Surakarta Akui Sulit Larang Perdagangan Daging Anjing, Ini Sebabnya

Selain warung Theodorus, warung milik Benyamin Takapente yang disinyalir menjual daging anjing juga disambangi. Namun, Benyamin mengaku sudah tak lagi menjual daging anjing sejak akhir tahun 2018.

“Kalau sudah peraturan, kami ikuti,” ujar Benyamin.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X