Bandar Udara YIA Bidik Penumpang dari Selatan Jateng dan Yogyakarta

Kompas.com - 06/05/2019, 16:36 WIB
Sebanyak 52 penumpang terbang dengan pesawat Citilink dari Bandar Udara Yogyakarta International Airport menuju Halim Perdanakusuma pada Senin (6/5/2019). Hari ini, Citilink menjadi maskapai pertama yang mengoperasikan armada di YIA. KOMPAS.com/DANI JSebanyak 52 penumpang terbang dengan pesawat Citilink dari Bandar Udara Yogyakarta International Airport menuju Halim Perdanakusuma pada Senin (6/5/2019). Hari ini, Citilink menjadi maskapai pertama yang mengoperasikan armada di YIA.

KULON PROGO, KOMPAS.com - Bandar Udara Yogyakarta International Airport ( YIA) membidik calon penumpang pesawat yang berada di sebelah selatan Jawa Tengah ( Jateng) dan Yogyakarta.

General Manager PT Angkasa Pura I (Persero) untuk YIA, Agus Pandu Purnama mengungkapkan, daerah-daerah seperti Purwokerto, Cilacap, Wonosobo, hingga Kebumen dirasa sebagai pasar potensial calon penumpang yang akan terbang lewat YIA.

"Catchment area (area tangkapan potensi penumpang) beda (dengan Adisutjipto). Kalau di sini (YIA) akan sampai ke Purwokerto," kata Pandu usai meninjau pendaratan perdana pesawat komersial berpenumpang dari maskapai Citilink di YIA, Senin (6/5/2019).

Baca juga: Pria Ini Sengaja Terbang dari Jakarta demi Ingin Merasakan Landasan YIA

Agus mengatakan, Yogyakarta sebelumnya memiliki Bandara Adisutjipto dengan kapasitas layanan 1,4 juta penumpang. Tiap tahun, penumpang Adisutjipto terus meningkat hingga 8 juta penumpang.

Keberadaan YIA tentu membuat calon penumpang tumbuh dari wilayah selatan, dan tidak menutup kemungkinan banyak pula penumpang yang beralih dari Adisutjipto.

"Memang ke depan pasti akan ada sharing (terbagi)," kata Pandu.

Baca juga: Kelebihan YIA, Runway Panjang yang Bikin Pesawat Mendarat Mulus

Seorang penumpang maskapai penerbangan Citilink bernama Adit (53), merasa sebagai orang yang berada jauh dari Adisutjipto tentu merasa lebih efisien terbang melalui YIA.

Adit berasal dari Wates, Kulon Progo. Ia merasa tempat tinggalnya lebih deka dengan bandara YIA.

Adit tiba di Bandar Udara YIA pada pukul 10.00. Ia berencana menuju Bandar Udara Halim Perdanakusuma (HLP), Jakarta.

Adit merasa sebagai penumpang yang berada di daerah selatan, merasa lebih mudah dan nyaman lewat YIA. Biaya perjalanan lebih murah, tidak seperti ketika lewat Adisutjipto.

"Tadi pakai Grab hanya Rp 50.000 untuk jarak tempuh 30 menit. Biasanya sampai Rp 250.000 kalau lewat Adisutjipto sampai rumah di Wates," kata Adit.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Eks Sandera Abu Sayyaf, Sering Dimarahi dan Dipukul dengan Senjata

Cerita Eks Sandera Abu Sayyaf, Sering Dimarahi dan Dipukul dengan Senjata

Regional
Begini Cara Pemprov Riau Cegah Masuknya Virus Corona

Begini Cara Pemprov Riau Cegah Masuknya Virus Corona

Regional
Saat Jokowi Tertawa Mendengar Sertifikat Tanah Ingin Digadai untuk Jual Es Degan

Saat Jokowi Tertawa Mendengar Sertifikat Tanah Ingin Digadai untuk Jual Es Degan

Regional
Pemkot Semarang Targetkan Seluruh Bidang Tanah Bersertifikat pada 2021

Pemkot Semarang Targetkan Seluruh Bidang Tanah Bersertifikat pada 2021

Regional
Balita Warga China di Ruang Isolasi RSUD NTB Bukan Suspect Virus Corona

Balita Warga China di Ruang Isolasi RSUD NTB Bukan Suspect Virus Corona

Regional
Hoaks, Pasien Terkena Virus Corona Dirawat di RSUD Moewardi Solo, Dokter: Kami Pantau Kena Bronkitis Akut

Hoaks, Pasien Terkena Virus Corona Dirawat di RSUD Moewardi Solo, Dokter: Kami Pantau Kena Bronkitis Akut

Regional
Sultan HB X Tak Bisa Larang Turis asal China Berwisata ke DIY

Sultan HB X Tak Bisa Larang Turis asal China Berwisata ke DIY

Regional
Mayat Perempuan Berseragam Pramuka di Tasikmalaya Pernah Dilaporkan Hilang

Mayat Perempuan Berseragam Pramuka di Tasikmalaya Pernah Dilaporkan Hilang

Regional
Diduga Terinfeksi Virus Corona, WN China di Cilacap Diobservasi

Diduga Terinfeksi Virus Corona, WN China di Cilacap Diobservasi

Regional
Terkait Virus Corona, 235 WN China Dipulangkan dari Batam

Terkait Virus Corona, 235 WN China Dipulangkan dari Batam

Regional
RSBP Batam Siagakan 7 Ruangan Isolasi untuk Pasien Virus Corona

RSBP Batam Siagakan 7 Ruangan Isolasi untuk Pasien Virus Corona

Regional
RSUD Dr Moewardi Solo Siapkan 2 Ruangan Isolasi Khusus Tangani Pasien Terindikasi Virus Corona

RSUD Dr Moewardi Solo Siapkan 2 Ruangan Isolasi Khusus Tangani Pasien Terindikasi Virus Corona

Regional
Gubernur Edy Rahmayadi Sebut Ada Warga Sumut Masih Berada di Wuhan China

Gubernur Edy Rahmayadi Sebut Ada Warga Sumut Masih Berada di Wuhan China

Regional
Antisipasi Virus Corona, RSMH Palembang Siagakan 2 Ruang Isolasi

Antisipasi Virus Corona, RSMH Palembang Siagakan 2 Ruang Isolasi

Regional
Cerita Ratu Keraton Agung Sejagat di Lapas, Dibully Sesama Penghuni hingga Ingin Ajarkan Make Up

Cerita Ratu Keraton Agung Sejagat di Lapas, Dibully Sesama Penghuni hingga Ingin Ajarkan Make Up

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X