Kilas Daerah Semarang
KILAS DAERAH

Wali Kota Semarang Sebut Peran Penting Bank Pasar Kota Semarang

Kompas.com - 28/04/2019, 23:59 WIB
Pengundian doorprize. Dok Humas Pemprov SemarangPengundian doorprize.
KOMPAS.com - Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi menyebut Bank Pasar Kota Semarang telah berperan penting dalam mendukung pelaku usaha mikro kecil menengah di sana .
 
Hendi, begitu karib disapa, menekankan bahwa di tengah upaya melakukan transformasi dalam pertumbuhan ekonomi Kota Semarang, yang semula dominan pada aktivitas industri menjadi perdagangan dan jasa, Bank Pasar Kota Semarang didorongnya untuk mampu memiliki peran yang lebih strategis.
 
Hal itu disampaikannya usai melakukan pengundian Grand Prize Tabungan Tahta I di Poncowati Ballrom Hotel Patra Jasa Semarang, Sabtu (27/4/2019).
 
Adapun peran strategis Bank Pasar Kota Semarang itu salah satunya dalam penyaluran bantuan permodalan melalui program Kredit Wibawa.
 
Program tersebut, saat ini menjadi salah satu kredit usaha dengan bunga terendah di Indonesia, yakni sebesar 3 persen per tahun.
 
Sebagai satu dari tiga bank teknis yang ditunjuk untuk dapat menyalurkan kredit bunga rendah milik Pemerintah Kota Semarang tersebut, Bank Pasar Kota Semarang diarahkan untuk dapat fokus menjadikan Kredit Wibawa sebagai salah satu produk unggulannya.
 
Sejauh ini, program itu membuahkan hasil yang signifikan. Tercatat dalam periode 2017 hingga 5 April 2019, tidak kurang dari Rp 7.607.500.000  telah mampu disalurkan oleh Bank Pasar Kota Semarang sebagai modal usaha, dari program Kredit Wibawa.
 
Total penyaluran dana tersebut bahkan jauh melampaui dua bank teknis lainnya yang juga diberi kewenangan oleh Pemerintah Kota Semarang dalam menyalurkan Kredit Wibawa.
 
Secara lebih luas, upaya penyaluran modal usaha yang dilakukan oleh Bank Pasar Kota Semarang itupl mampu memberikan dampak positif terhadap pengembangan UMKM di Kota Semarang.
 
Hal itu terlihat dari data jumlah UMKM di Kota Semarang yang pada tahun 2015 berjumlah sekitar 11.000 pelaku, lalu tahun 2018 telah mampu bertambah menjadi sekitar 16.000 pelaku UMKM.
 
Di sisi lain, tenaga kerja terserap dalam aktivitas ekonomi UMKM yang pada 2015 hanya sebanyak 19.000 orang, juga meningkat di 2018 menjadi berkisar 28.000 orang.
 
Total volume usaha UMKM di Kota Semarang juga meningkat drastis, dari yang semula tahun 2015 di angka 379 miliar, menjadi 1,5 triliun pada 2018.
 
Maka dari itu Hendi pun memberikan apresiasi sebesar-besarnya kepada perkembangan Bank Pasar Kota Semarang saat ini.
 
Bagi dia, Bank Pasar Kota Semarang mampu memiliki peran strategis di kota itu.
 
“Mudah-mudahan Bank Perkredotan Rakyat (BPR) semakin dapat membawa kemajuan bagi Kota Semarang dan mampu semakin besar memberikan manfaat dari dana nasabah yang ada," ujar Hendi.
 
Ia juga berharap, semakin banyak yang menabung di BPR Bank Pasar, agar kemudian semakin mampu untuk mendukung pelaku UMKM yang ada di Kota Semarang.
 
Sabtu malam, Bank Pasar Kota Semarang secara langsung memberikan Grandprize berupa 1 unit mobil hasil pengundian, yang diraih oleh Endang Sarwiningsih.
 
Sedangkan doorprize lainnya yang diberikan berupa dua sepeda motor diraih oleh Suningsih dan Hindun.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya