Polisi Gelar Reka Ulang Pembunuhan ASN Wanita oleh Oknum Dosen UNM

Kompas.com - 11/04/2019, 20:08 WIB
WJ (43) memperagakan saat tengah memecahkan kaca mobil korban menggunakan batu dalam reka ulang yang digelar penyidik Kepolisian Resor (Polres) Gowa, Sulawesi Selatan. Kamis, (11/4/2019). KOMPAS.com / ABDUL HAQWJ (43) memperagakan saat tengah memecahkan kaca mobil korban menggunakan batu dalam reka ulang yang digelar penyidik Kepolisian Resor (Polres) Gowa, Sulawesi Selatan. Kamis, (11/4/2019).

GOWA, KOMPAS.com - Kasus pembunuhan terhadap Zulaiha (37), aparat sipil negara (ASN) Universitas Negeri Makassar pada Jumat (22/3/2019) lalu memasuki babak baru.

Penyidikan kepolisian mengadirkan tersangka WJ (WJ) dalam reka ulang yang digelar pada pukul 14.00 Wita, Kamis (11/4/2019).

Reka ulang diawali dengan pertemuan korban dengan tersangka di halaman Gerai Telkom di Jalan Andi Pangerang Petta Rani, Makassar, tampat WJ memarkirkan mobilnya dan berpindah ke mobil korban.

Dalam perjalanan terjadi adu mulut antara keduanya hingga korban menampar pipi tersangka. Tersangka marah, lalu membanting setir dan memarkir mobil di halaman pertokoan Permata Sari, Jalan Sultan Alauddin, Makassar.

"Dia yang mulai tempeleng saya, jadi saya banting setir mobil," kata WJ saat memperagakan reka ulang tersebut.

Baca juga: Suami Korban Pembunuhan Sadis oleh Dosen UNM: Saya Tidak Akan Lupa...

Di halam pertokoan tersebut, tersangka memukul wajah korban hingga membuat korban pingsan dalam kondisi duduk di kursi mobil depan sebelah kiri.

Tersangka kemudian memacu mobil tersebut ke Kabupaten Gowa dan berhenti di Kelurahan Mawang, Kecamatan Sombaopu, Kabupaten Gowa.

Di lokasi ini korban terus melakukan perlawanan hingga tersangka mencekik korban hingga membuat korban kembali pingsan

Tersangka kemudian memacu mobil milik korban dan berhenti di depan ruko kosong di Dusun Japing, Desa Sunggumanai, Kecamatan Pattalassang, Kabupaten Gowa.

Di lokasi ini korban masih sempat bergerak, namun tersangka menjerat leher korban dengan seat belt atau sabuk pengaman hingga tewas.

Pelaku kemudian panik dan meninggalkan korban di dalam mobil. Namun pelaku kembali lagi untuk mengambil telepon seluler milik korban.

Saat hendak meninggalkan lokasi, tersangka kemudian mengambil batu dan memecahkan kaca mobil korban. Selanjutnya pelaku kabur dengan menumpang kendaraan motor yang melintas.

"Reka ulang ini kami lakukan untuk mengetahui secara detil jarak pertemuan korban hingga momentum tersangka menghabisi nyawa korban, dan ini bagian dari metode scientific investigation yang diterapkan oleh penyidik," kata Kapolres Gowa AKBP Shinto Silitonga.

Baca juga: Suami Staf Kampus Ungkap Istrinya Curhat Dosen UNM Tak Puas Keuntungan Proyek

Jasad Zulaiha ditemukan pada Jumat pagi dalam kondisi leher terjerat sabuk pengaman di dalam mobilnya beberapa pekan lalu. Aparat kepolisian yang melakukan penyelidikan kemudian membekuk WJ yang merupakan rekan kerja korban dan berprofesi sebagai dosen bergelar doktor.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE Corona Kalsel 27 Mei: 703 Pasien Positif, 71 Meninggal, 81 Sembuh

UPDATE Corona Kalsel 27 Mei: 703 Pasien Positif, 71 Meninggal, 81 Sembuh

Regional
Oknum TNI Adu Jotos dan Tembak Warga Sipil di Nunukan

Oknum TNI Adu Jotos dan Tembak Warga Sipil di Nunukan

Regional
'Genting Berjatuhan, Saya Mengangkat Lemari Kayu Demi Menyelamatkan Ayah'

"Genting Berjatuhan, Saya Mengangkat Lemari Kayu Demi Menyelamatkan Ayah"

Regional
14 Tahun Gempa Yogya, Gotong Royong Jadi Modal untuk Bangkit

14 Tahun Gempa Yogya, Gotong Royong Jadi Modal untuk Bangkit

Regional
Protes Pembagian BLT, Warga di Maluku Tengah Segel Kantor Desa

Protes Pembagian BLT, Warga di Maluku Tengah Segel Kantor Desa

Regional
Dilempar Bom Molotov, Rumah Pegawai PN Tanjung Karang Terbakar

Dilempar Bom Molotov, Rumah Pegawai PN Tanjung Karang Terbakar

Regional
Pembuat Petasan Tewas Kena Ledakan Mercon, Dua Anak Terluka

Pembuat Petasan Tewas Kena Ledakan Mercon, Dua Anak Terluka

Regional
Update Covid-19 Papua: Total 652 Kasus Positif, 800 Sampel Antre Diperiksa di Lab

Update Covid-19 Papua: Total 652 Kasus Positif, 800 Sampel Antre Diperiksa di Lab

Regional
Tersesat di Permukiman, Ambulans Pasien Covid-19 Diamuk Massa, Ini Kronologinya

Tersesat di Permukiman, Ambulans Pasien Covid-19 Diamuk Massa, Ini Kronologinya

Regional
Soal 'New Normal', Wali Kota Banjarmasin Tunggu Keputusan Pemerintah Pusat

Soal "New Normal", Wali Kota Banjarmasin Tunggu Keputusan Pemerintah Pusat

Regional
Juru Mudi Perahu yang Terbalik di Ogan Ilir Terancam Dipidana

Juru Mudi Perahu yang Terbalik di Ogan Ilir Terancam Dipidana

Regional
Seorang Anggota TNI Positif Covid-19, Baru Menyelesaikan Pendidikan di Ambon

Seorang Anggota TNI Positif Covid-19, Baru Menyelesaikan Pendidikan di Ambon

Regional
Seorang Dokter Cuit di Twitter Bobroknya Penanganan Corona di Surabaya, Ini Reaksi Pemkot

Seorang Dokter Cuit di Twitter Bobroknya Penanganan Corona di Surabaya, Ini Reaksi Pemkot

Regional
Jadi Korban Kawanan Begal, Pemilik Yacht Asal Australia Pencet Tanda Sinyal Kapal Karam, Ini Ceritanya

Jadi Korban Kawanan Begal, Pemilik Yacht Asal Australia Pencet Tanda Sinyal Kapal Karam, Ini Ceritanya

Regional
Tiga Bulan Usai Istrinya Meninggal, Petani Setubuhi Anak Kandung hingga Lahirkan Bayi

Tiga Bulan Usai Istrinya Meninggal, Petani Setubuhi Anak Kandung hingga Lahirkan Bayi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X