Ini Cara Kementan Ubah Impor Bawang Putih Jadi Swasembada

Kompas.com - 28/03/2019, 16:59 WIB
Direktur Jenderal Holtikultura Kementerian Pertanian, Suwandi, di seusai meresmikan gudang bawang putih kapasitas 1000 ton di Temanggung, Kamis (28/3/2019) KOMPAS.com/NAZAR NURDINDirektur Jenderal Holtikultura Kementerian Pertanian, Suwandi, di seusai meresmikan gudang bawang putih kapasitas 1000 ton di Temanggung, Kamis (28/3/2019)

SEMARANG, KOMPAS.com – Kementerian Pertanian punya skema untuk mengubah kebijakan impor bawang putih menjadi swasembada pada 2021 mendatang. Berbagai cara diupayakan agar kebutuhan bawang tidak lagi bersumber dari impor.

Direktur Jenderal Holtikultura Kementerian Pertanian Suwandi mengatakan, rencana swasembada bawang putih ditarget terpenuhi pada 2021 mendatang.

Saat ini, hampir seluruh kebutuhan bawang putih dipenuhi oleh impor, meski sebagian wilayah sedang panen raya.

“Ada perluasan area tanam dari APBN tahun 2019 ini di 110 kabupaten dengan luasan 30 ribu hektar. Jadi semua hasil panen masa tanam tahun 2019 semua dijadikan benih lagi,” kata Suwandi, seusai panen raya komoditas bawang putih di Desa Pekarangan, Kecamatan Kledung, Temanggung, Kamis (28/3/2019).

Baca juga: Petani Diimbau Jadikan Bawang Putih Hasil Panen Sebagai Bibit agar Tak Impor

Dijelaskan Suwandi, pemerintah ke depan sudah berkomitmen untuk tidak lagi mengandalkan impor untuk jenis komoditas ini.

Oleh karena itu, pemerintah membuat regulasi agar pengusaha impor juga melakukan kewajiban tanam di dalam negeri.

Dengan regulasi ini, pengusaha impor wajib membina dan melakukan kerja sama dengan kelompok tani.

Namun ke depan, sambung dia, para pengusaha yang saat ini impor, akan diarahkan menjadi pengusaha ekspor bawang putih setelah swasembada terpenuhi.

“Kembalikan kejayaan, kami tidak ingin impor bawang putih. Saat ini kami memang masih impor, tapi kami balikkan 3-4 tahun ke depan. Saat ini tren sudah bagus,” katanya.

“Jadi konsep impor nanti turun, sementara kita nanam terus nanti begitu bisa 90 ribu hektare impor langsung tutup. Makanya seluruh hasil panen jadi benih,” tambahnya.

Suwandi melanjutkan, untuk swasembada bawang, dibutuhkan lahan seluas 70 ribu hektare. Saat ini, lahan yang sudah ditanami baru 11 ribu hektare dan akan meningkat hingga 30 ribu hektare di akhir 2019 ini.

Pada akhir 2020, ditarget luas tanam bisa mencapai 90 ribu hektare, lalu pada masa tanam berikutnya diharapkan hasil panen sudah bisa swasembada.

“Panen di Temangung ini kualitasnya bagus, ada jenis lumbu putih, geol, lumbu kuning, dan lumbu hijau,” tandasnya. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ikut Semarang 10K, Pelari Ini Pakai Kain Batik Lengkap dengan Blangkon

Ikut Semarang 10K, Pelari Ini Pakai Kain Batik Lengkap dengan Blangkon

Regional
Jatuh dari Tebing Gunung Parang, AKBP Andi Nurwandi Meninggal

Jatuh dari Tebing Gunung Parang, AKBP Andi Nurwandi Meninggal

Regional
Menyoal Fakta Serangan Harimau di Sumsel, Tiga Petani Tewas hingga Akibat Perburuan Liar

Menyoal Fakta Serangan Harimau di Sumsel, Tiga Petani Tewas hingga Akibat Perburuan Liar

Regional
Semarang 10K, Lomba Lari Sambil Menikmati Wisata Sejarah Kota Lama

Semarang 10K, Lomba Lari Sambil Menikmati Wisata Sejarah Kota Lama

Regional
Targetkan Jatim Bebas Katarak pada 2023, Khofifah Minta Masyarakat Berperan

Targetkan Jatim Bebas Katarak pada 2023, Khofifah Minta Masyarakat Berperan

Regional
Terjaring Razia, Belasan Pasangan Bukan Suami Istri di Tegal Diberi Ceramah Agama

Terjaring Razia, Belasan Pasangan Bukan Suami Istri di Tegal Diberi Ceramah Agama

Regional
Rektor UNP Sebut Publikasi Jurnal Internasional Jadi Lahan Bisnis, Minta Kemendikbud Kaji Ulang

Rektor UNP Sebut Publikasi Jurnal Internasional Jadi Lahan Bisnis, Minta Kemendikbud Kaji Ulang

Regional
Kisah Suami Tunanetra di Pedalaman Flores Setia Rawat Istri dan Anak yang Derita Gangguan Jiwa

Kisah Suami Tunanetra di Pedalaman Flores Setia Rawat Istri dan Anak yang Derita Gangguan Jiwa

Regional
Bangunan Peninggalan Raja Bali di Lombok Ambruk Diterjang Angin

Bangunan Peninggalan Raja Bali di Lombok Ambruk Diterjang Angin

Regional
Di Ende, Ibu Hamil Melahirkan di Jalan Rusak Bukan Kali Pertama

Di Ende, Ibu Hamil Melahirkan di Jalan Rusak Bukan Kali Pertama

Regional
Kado Natal dari Polisi untuk Anak-anak di Distrik Kwamki Narama, Papua

Kado Natal dari Polisi untuk Anak-anak di Distrik Kwamki Narama, Papua

Regional
[POPULER NUSANTARA] TKI Telantar di Bandara Dubai | Pelat Lamborghini Terbakar Palsu

[POPULER NUSANTARA] TKI Telantar di Bandara Dubai | Pelat Lamborghini Terbakar Palsu

Regional
Gunung Karangetang Terus Keluarkan Lava

Gunung Karangetang Terus Keluarkan Lava

Regional
4 Fakta Anggota Brimob Gugur Saat Baku Tembak di Sulteng, Tertembak Usai Shalat Jumat

4 Fakta Anggota Brimob Gugur Saat Baku Tembak di Sulteng, Tertembak Usai Shalat Jumat

Regional
Khawatir Merugi, Petani di Kampar Panen Padi di Tengah Banjir

Khawatir Merugi, Petani di Kampar Panen Padi di Tengah Banjir

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X