Inisiatif Pola Jaring Pelajar SMP di Sumedang Mampu Atasi Sampah Biang Banjir

Kompas.com - 27/02/2019, 07:20 WIB
Pelajar Internasional Green School bersama tim URC DLHK Sumedang memasang jaring penahan sampah untuk mengatasi masalah banjir yang kerap merendam Jalan Kutamaya, Kompleks Islamic Center Sumedang, Selasa (26/2/2019). KOMPAS.com/AAM AMINULLAHPelajar Internasional Green School bersama tim URC DLHK Sumedang memasang jaring penahan sampah untuk mengatasi masalah banjir yang kerap merendam Jalan Kutamaya, Kompleks Islamic Center Sumedang, Selasa (26/2/2019).

SUMEDANG, KOMPAS.com - Pemandangan menarik terlihat di saluran irigasi Burujul, Lingkungan Islamic Center, Jalan Kutamaya, Kelurahan Kota Kulon, Kecamatan Sumedang Selatan, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Selasa (26/2/2019) pagi pukul 09.00 WIB.

Di lokasi ini, belasan siswa SMP Internasional Green School Sumedang memandu tim Unit Reaksi Cepat (URC) Penanggulangan Sampah, Dinas Lingkungan Hidup (DLHK) Kabupaten Sumedang untuk memasang jaring penahan sampah yang kerap menumpuk di jembatan saluran irigasi tersebut.

Pemasangan jaring tersebut dimaksudkan untuk menahan sampah agar tidak menumpuk dan menimbulkan saluran air tersendat hingga menyebabkan air meluap dan badan jalan kabupaten terendam banjir.

Baca juga: Unik, Ini Inovasi Biola Rotan Listrik Ciptaan ITB

Salah seorang siswa Arya Haikal (11) mengatakan, pemasangan jaring itu sebagai upaya untuk mengatasi masalah sampah yang kerap menjadi biang banjir Jalan Kutamaya.

"Kami sedih karena melihat jalan ini selalu banjir saat hujan. Katanya banjir disebabkan air dari saluran irigasi di sini tersumbat tumpukkan sampah. Makanya kami inisiatif membuat pola dengan cara memasang jaring yang jaraknya sekitar 100 meter dari jembatan," ujarnya kepada Kompas.com di lokasi.

Tujuannya, kata Arya, agar sampah tersebut dapat tertahan di jaring yang telah terpasang. Sehingga saat hujan atau ketika debit air sungai tinggi, sampah tidak menumpuk di bawah jembatan.

"Iya tujuannya itu, jadi kalau di pasang jaring nanti tiap sejam sekali, sampah yang ada di selokan ini bisa ditarik ke atas," tuturnya.

Baca juga: Si Enis, Helm Tenaga Surya Ciptaan Guru yang Gemas Lihat Ulah Siswanya

Di tempat yang sama, Direktur Internasional Green School Sumedang Sony Abunawas Anhar menuturkan, pemasangan jaring yang dilakukan ini merupakan gagasan para siswanya.

"Gagasannya datang dari anak-anak langsung. Mereka sharing ke kami, dan dalam hal ini, kami (sekolah) hanya memasilitasinya," ucapnya.

Untuk merealisasikan ide ini, kata Sony, pihaknya menggandeng DLHK Sumedang.

"Setelah ide ini muncul kami koordinasi dengan dinas. Dan dari pihak dinas merespons positif, lalu menurukan tim URC untuk membantu para siswa memasang jaringnya. Jadi para siswa yang memola dan mengarahkan pemasangannya, tim URC kemudian memasang jaringnya," ungkapnya.

Baca juga: Drone Ciptaan Mahasiswa Indonesia Bantu Tugas Petani

Sementara itu, Kepala Bidang Pengelolaan Sampah dan Pertamanan pada DLHK Sumedang Ayuh Hidayat menyambut positif ide gagasan pelajar Internasional Green School ini.

"Ya kami menyambut positif ide ini. Semoga dapat menjadi solusi untuk penanganan masalah banjir yang sering terjadi di sini," ucapnya di lokasi.

Ayuh menambahkan, tumpukkan sampah di lokasi ini sudah sering terjadi.

"Kami sudah sering mengangkutnya. Tapi sampah terus berdatangan. Diangkut, numpuk lagi numpuk lagi," keluhnya.

Baca juga: Atasi Sampah, Kota Bandung Terapkan Teknologi “Peuyeumisasi”

Kasi Perintahan Kelurahan Kota Kulon Momon mengatakan, sebelumnya warga sekitar kerap saling lempar kesalahan terkait banyaknya sampah yang menumpuk di lokasi tersebut.

"Iya jadi saling lempar kesalahan. Warga lingkungan Islamic bilang yang buang sampah warga di hulu (Kelurahan Pasanggrahan). Warga lingkungan Islamic pun kerap disalahkan. Jadi saling tuding. Mudah-mudahan dengan pola seperti ini bisa mengatasi tumpukkan sampah yang jadi biang banjir di sini," katanya. 

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hidup Seorang Diri, Guru SD di Banyuasin Tewas Ditangan Pemuda Pecandu Film Porno

Hidup Seorang Diri, Guru SD di Banyuasin Tewas Ditangan Pemuda Pecandu Film Porno

Regional
Video Viral Ibu Mengamuk di Depan Penghulu, Kades: Dia Tidak Dikasih Tahu Jam Pernikahan

Video Viral Ibu Mengamuk di Depan Penghulu, Kades: Dia Tidak Dikasih Tahu Jam Pernikahan

Regional
Ani Gelapkan Uang Nasabah Rp 7,7 M untuk Beli Rumah, Tas, dan Jalan-jalan ke Luar Negeri

Ani Gelapkan Uang Nasabah Rp 7,7 M untuk Beli Rumah, Tas, dan Jalan-jalan ke Luar Negeri

Regional
Cerita Petani Kopi di Kendal yang Sulit Jual Hasil Panen karena Wabah

Cerita Petani Kopi di Kendal yang Sulit Jual Hasil Panen karena Wabah

Regional
Mengaku Polisi, Lima Orang Culik dan Aniaya Teman Kerja

Mengaku Polisi, Lima Orang Culik dan Aniaya Teman Kerja

Regional
Seorang Dokter Positif Covid-19, Puskesmas di Kupang Ditutup Sementara

Seorang Dokter Positif Covid-19, Puskesmas di Kupang Ditutup Sementara

Regional
Persiapan Piala Dunia U-20, Pemkot Solo Cari Lokasi Pemindahan PKL Manahan

Persiapan Piala Dunia U-20, Pemkot Solo Cari Lokasi Pemindahan PKL Manahan

Regional
Kasus Guru SD Tewas dalam Ember, Rekan Kantor Curiga Korban 3 Hari Tak Masuk Kerja

Kasus Guru SD Tewas dalam Ember, Rekan Kantor Curiga Korban 3 Hari Tak Masuk Kerja

Regional
Viral Video Polisi Lepaskan Tembakan di Tengah Jalan Seperti di Film, Ini Penjelasan Kapolres Ogan Ilir

Viral Video Polisi Lepaskan Tembakan di Tengah Jalan Seperti di Film, Ini Penjelasan Kapolres Ogan Ilir

Regional
Guru SD Dibunuh Tetangga, Polisi: Pelaku Sering Mengintip Korban Saat Mandi

Guru SD Dibunuh Tetangga, Polisi: Pelaku Sering Mengintip Korban Saat Mandi

Regional
Alasan Bawaslu Jember Belum Periksa 26 Penyelenggara yang Diduga Dukung Paslon Independen

Alasan Bawaslu Jember Belum Periksa 26 Penyelenggara yang Diduga Dukung Paslon Independen

Regional
Keluarga Guru SD yang Tewas dalam Ember: Kalau Bisa, Nyawa Dibayar Nyawa...

Keluarga Guru SD yang Tewas dalam Ember: Kalau Bisa, Nyawa Dibayar Nyawa...

Regional
Balita 2 Tahun, Anak Bidan di Sinjai, Terinfeksi Covid-19

Balita 2 Tahun, Anak Bidan di Sinjai, Terinfeksi Covid-19

Regional
BNPB Nilai Warga Lereng Merapi di Sleman Sudah Tangguh Bencana

BNPB Nilai Warga Lereng Merapi di Sleman Sudah Tangguh Bencana

Regional
Kesaksian Tetangga Temukan Guru SD Tewas dalam Ember: Saya Tidak Kuat Melihat Jenazahnya..

Kesaksian Tetangga Temukan Guru SD Tewas dalam Ember: Saya Tidak Kuat Melihat Jenazahnya..

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X