Ponpes Al Mukmin Ngruki Sangat Kecewa Pemerintah Batal Bebaskan Ba'asyir

Kompas.com - 23/01/2019, 13:24 WIB
Keluarga dan Pengurus Ponpes Al Mukmin Ngruki Cemani, Grogol, Sukoharjo menggelar konferensi pers penyambutan Ustaz Abu Bakar Baasyir di Kompleks Ponpes setempat, Rabu (23/1/2019). KOMPAS.com/LABIB ZAMANIKeluarga dan Pengurus Ponpes Al Mukmin Ngruki Cemani, Grogol, Sukoharjo menggelar konferensi pers penyambutan Ustaz Abu Bakar Baasyir di Kompleks Ponpes setempat, Rabu (23/1/2019).

Ketua Yayasan Ponpes Al Mukmin Ngruki KH Wahyudin menambahkan, proses permohonan pembebasan Abu Bakar Ba'asyir telah dilakukan sejak lama. Diawali dengan kunjungan Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu pada Februari 2018 lalu.

"Pada saat itu kami menyampaikan lima poin penting kepada beliau. Pertama sosok Ustaz Abu itu seorang dai, pendakwah, dan juga mualim, sebagai ustaz, guru yang beliau menyampaikan ayat atau hadits apa adanya di hadapan siapapun sama. Saya kenal beliau orang yang ikhlas, lurus itu catatan kami yang kami sampaikan saat itu," katanya.

Kedua, lanjut dia, Ustaz Abu Bakar Ba'asyir sudah sepuh (tua). Seandainya kalau Abu Bakar Ba'asyir meninggal di tahanan, maka tentu akan menjadi aib, bernilai negatif bagi pemerintah dan juga menyebabkan marahnya sebagian umat Islam.

"Itu dampaknya kalau beliau sampai meninggal di dalam tahanan karena secara akal manusia beliau sudah sepuh dan sakit-sakitan," katanya.

Poin ketiga, seorang pemimpin ketika menentukan satu masalah lebih baik memaafkan dari pada menzalimi. Karena di dalam memaafkan ada pahala, tetapi di dalam menzalimi justru akan meninggalkan dendam.

"Keempat, saya selalu merenung dengan berbagai macam kejadian-kejadian, musibah di negeri ini. Saya khawatir adanya berbagai bencana salah satu sebabnya karena orang-orang baik, dekat dan dicintai oleh Allah, kemudian diperlakukan, dimusuhi," tuturnya.

Baca juga: Baasyir Disebut Tolak Syarat Setia pada Pancasila, Pengacara Bantah

Sedangkan kelima, kata Wahyudin, pihaknya berharap, Ustaz Abu Bakar Ba'asyir dibebaskan agar dapat menghabiskan waktu masa tuanya di tengah keluarga di rumah.

"Kasihan sudah sepuh, tidak ada yang melayani, harus di dalam tahanan," katanya.

Sementara itu, putra Abu Bakar Ba'asyir, Muhammad Rosyid Ba'asyir berharap, ayahnya tetap dibebaskan dan dipulangkan kepada keluarga. Sebab berbagai persiapan penyambutan telah dilakukan keluarga dan pondok.

"Kami sudah mengadakan persiapan-persiapan penerimaan kembalinya Ustaz Abu ke keluarga besar kami. Semoga persiapan-persiapan ini tidak terkecewakan dengan apa pun juga," ujarnya.

Dia menambahkan, keluarga telah menyiapkan 1.600 bungkus makanan untuk dibagikan dan dikonsumsi saat penyambutan kepulangan Ustaz Abu Bakar Ba'asyir.

"Kalau kemudian beliau tidak datang (pulang) maka terpaksa kami harus mengadakan jalur-jalur lain dan arah-arah lain untuk menerima kebaikan ini," katanya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kado Natal, 6 Kampung di Distrik Mimika Barat Resmi Memiliki Listrik

Kado Natal, 6 Kampung di Distrik Mimika Barat Resmi Memiliki Listrik

Regional
Risma Tulis Surat untuk Warga, Ajak Tak Golput di Pilkada Surabaya

Risma Tulis Surat untuk Warga, Ajak Tak Golput di Pilkada Surabaya

Regional
Warga yang Tertular Klaster BPR Nganjuk Bertambah, Total 9 Orang

Warga yang Tertular Klaster BPR Nganjuk Bertambah, Total 9 Orang

Regional
Speedboat Rombongan KPU Raja Ampat Terbakar, 7 Penumpang Selamat

Speedboat Rombongan KPU Raja Ampat Terbakar, 7 Penumpang Selamat

Regional
'Massa Langsung ke Rumah Mahfud MD, Saya Tidak Bisa Melarang, Takut Dituduh Pendukung Mahfud MD'

"Massa Langsung ke Rumah Mahfud MD, Saya Tidak Bisa Melarang, Takut Dituduh Pendukung Mahfud MD"

Regional
Ganjar Minta Pemerintah Pusat Sajikan Data Covid-19 Secara 'Real Time'

Ganjar Minta Pemerintah Pusat Sajikan Data Covid-19 Secara "Real Time"

Regional
Mayat di Ladang Singkong Korban Pembunuhan, Pelakunya Sakit Hati Diejek Miskin

Mayat di Ladang Singkong Korban Pembunuhan, Pelakunya Sakit Hati Diejek Miskin

Regional
Keponakan Mahfud MD: Massa Ancam Bakar Rumah Jika Rizieq Shihab Dipenjara

Keponakan Mahfud MD: Massa Ancam Bakar Rumah Jika Rizieq Shihab Dipenjara

Regional
Jateng Disebut Biang Kerok Kenaikan Kasus Covid-19 di Indonesia, Ganjar: Saya Protes

Jateng Disebut Biang Kerok Kenaikan Kasus Covid-19 di Indonesia, Ganjar: Saya Protes

Regional
Sempat Tertutup Longsor, Jalan Nasional di Banjarnegara Bisa Dilalui Kendaraan

Sempat Tertutup Longsor, Jalan Nasional di Banjarnegara Bisa Dilalui Kendaraan

Regional
Kasus Pernikahan Anak Tinggi Akibat Pandemi Covid-19

Kasus Pernikahan Anak Tinggi Akibat Pandemi Covid-19

Regional
Ibunda Mahfud MD Trauma Rumah Didemo, Diungsikan ke Tempat Aman

Ibunda Mahfud MD Trauma Rumah Didemo, Diungsikan ke Tempat Aman

Regional
2 Rumah Singgah Penuh, Pemkab Semarang Minta Bantuan Pemprov Jateng

2 Rumah Singgah Penuh, Pemkab Semarang Minta Bantuan Pemprov Jateng

Regional
Dampak Fenomena Madden Julian Oscillation, Yogya Banyak Hujan

Dampak Fenomena Madden Julian Oscillation, Yogya Banyak Hujan

Regional
Fakta Rumah Mahfud MD Didemo Ratusan Orang, Isunya Terkait Pemanggilan Rizieq Shihab

Fakta Rumah Mahfud MD Didemo Ratusan Orang, Isunya Terkait Pemanggilan Rizieq Shihab

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X