BPOM Sidak Puluhan Konter Kosmetik Ilegal di Avava Mall, Belasan Pekerjanya Kabur

Kompas.com - 05/12/2018, 08:38 WIB
Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) kembali melakukan penyisiran kesejumlah konter yang menjual kosmetik ilegal, Selasa (4/12/2018). KOMPAS.com/ HADI MAULANABadan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) kembali melakukan penyisiran kesejumlah konter yang menjual kosmetik ilegal, Selasa (4/12/2018).

BATAM, KOMPAS.com - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) kembali melakukan penyisiran kesejumlah konter yang menjual kosmetik ilegal, Selasa (4/12/2018).

Kepala BPOM Kepri Yosef Dwi Irwan kepada Kompas.com mengatakan penyisiran ini merupakan kegiatan rutin BPOM Kepri dalam upaya menimalisir peredaran produk-produk tidak berizin, salah satunya kosmetik.

"Penyisiran kali ini kami lakukan di sejumlah konter yang ada di Avava Mall," kata Yosef.

Meski dari penyisiran ini banyak pekerja konter tersebut yang kabur dan meninggalkan konternya. Namun proses penyitaan tetap berjalan lancar dan aman.

Baca juga: BPOM Sita Kosmetik Ilegal Senilai Rp 600 Jutaan

"Ada puluhan konter yang kami lakukan dalam penyisiran serta penyitaan dari sejumlah kosmetik ilegal yang dijual bebas ini," jelas Yosef.

Ditanyai berapa jumlah kosmetik yang sudah disita, Yosef mengaku belum bisa merincikannya karena sampai saat ini pihaknya masih melakukan penyisiran.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Untuk totalnya saya belum tahu, yang jelas seluruh kosmetik ilegal yang ada di Avava Mall ini kami lakukan penyitaan semua," ungkapnya.

Yosef juga mengaku belum bisa memastikan apakah kosmetik ilegal ini seluruhnya berasal dari luar negeri.

Baca juga: BPOM dan Kemenkominfo Kerja Sama Blokir Situs Penjual Obat-obatan Ilegal

"Kalau asalnya belum bisa dipastikan, yang jelas kosmetik ini beredar tanpa ada izin dari BPOM," tegasnya.

Lebih jauh Yosef mengaku kegiatan ini juga bertujuan untuk mencari tahu darimana asal barang tersebut.

"Dari sini kami lakukan pengembangan, agar kami tahu siapa distributornya hingga produk-produk ilegal ini bisa beredar bebas di Kepri," paparnya.

"Pelaku pengedaran produk ilegal dapat dikenakan sanksi sesuai UU Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan pasal 197 yaitu pidana penjara paling lama 15 tahun dan denda paling banyak Rp 1,5 miliar," katanya mengakhiri.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.