Upaya untuk Keselamatan Sopir Taksi "Online" Sudah Diterapkan, Mengapa Perampokan Masih Terjadi?

Kompas.com - 02/11/2018, 05:51 WIB
Tersangka Willy melakukan adegan penusukan yang menewaskan M Aji Saputra (25) sopir taksi online yang menjadi korban perampokan KOMPAS.com/ Aji YK PutraTersangka Willy melakukan adegan penusukan yang menewaskan M Aji Saputra (25) sopir taksi online yang menjadi korban perampokan

PALEMBANG, KOMPAS.com - Sejak sering terjadinya kasus pembunuhan disertai perampokan terhadap para sopir taksi online di kota Palembang, Sumatera Selatan, keselamatan untuk para pengemudi daring itu terus ditingkatkan.

Berbagai upaya dari sopir taksi online pun telah dilakukan untuk meminimalisasi dan mencegah kejadian itu kembali terulang. Misalnya, berswafoto bersama penumpang hingga tombol panic bottom yang ada di dalam kendaraan.

Ketua Persatuan Driver Online Sumatera Selatan (PDOS) Edo mengatakan, mereka selama ini menuntut kepada pihak aplikator untuk membuat kebijakan agar para penumpang lebih tertib.

Namun selama ini, aplikator hanya menuntut secara sepihak kepada para driver untuk tertib.

“Kami sudah pernah menuntut kepada aplikator agar penumpang juga tertib. Misalnya menyertakan KTP atau SIM ketika memesan, itu semua untuk mengantisipasi kejadian yang tak diinginkan. Sejauh ini, hanya sebatas ditanggapi saja oleh aplikator,” kata Edo kepada Kompas.com, Kamis (1/11/2018).

Edo melanjutkan, swafoto bersama penumpang adalah aturan sendiri yang mereka buat sesama taksi online untuk mencegah terjadinya tindak kriminal. Namun, upaya itu kadang sering kali ditolak para penumpang dengan alasan privasi.

“Memang kadang penumpangnya tidak mau, ya kita mau bagaimana lagi. Biasanya foto penumpang akan di-upload ke grup, sehingga sesama sopir mengetahui siapa saja penumpang rekan kami,” ujarnya.

Baca juga: Percakapan Terakhir Sofyan, Sopir Taksi Online Sebelum Hilang: Ayo Makan Bareng

Dalam organisasi sopir taksi online, Edo sebagai ketua komunitas mewajibkan rekan-rekannya untuk selalu mengirimkan peta (maps) atau share location ketika mengantarkan penumpang.

Peta itu akan terus dipantau oleh rekan sopir taksi online yang lain untuk memastikan keselamatan selama perjalanan mengantarkan penumpang.

“Aturan dalam kumunitas kami, setiap pagi pas narik langsung kirim maps di mana lokasinya. Itu dikirim terus sampai driver-nya pulang ke rumah untuk memastikan keamanan. Jika ada yang tidak mengirimkan saya keluarkan dari grup,” jelasnya.

Pihak aplikator juga telah memberikan tombol panic bottom untuk para pengemudi secara gratis. Lagi-lagi persoalan muncul, karena tombol darurat yang terpasang kamera tersebut hanya dibagikan sebanyak 100 unit.

“Di Sumsel ada 9.000 driver taksi online, sementara tombol panic bottom itu hanya 100 dibagikan. Tombol itu berfungsi ketika terjadi bahaya akan mengirimkan suasana dalam mobil dan memotretnya. Selanjutnya gambar dan GPS akan dikirimkan kepada aplikator,” terangnya.

Sofyan (43) hingga kini belum diketahui keberadaannya. Edo berharap ini adalah kejadian terakhir. Pihak aplikator maupun sopir daring pun harus mengambil pelajaran dari kejadian ini agar menjaga keselamatan diri selama bekerja.

“Pihak aplikator juga semestinya melindungi para driver-nya, dengan memperketat calon penumpang. Bukan hanya driver saja yang selalu diminta untuk tertib,” tegasnya.

 Keberadaan Sofyan masih misteri 

Upaya pencarian Sofyan yang hilang usai mengantarkan tiga laki-laki ke kawasan KFC Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang, Sumatera Selatan, masih terus dilakukan oleh jajaran Polda Sumsel dan para keluarga.

Dari GPS yang dikirimkan ke grup WhatsApp sesama sopir taksi online, terlacak bahwa lokasi bapak tiga anak itu berada di kawasan Betung, Kabupaten Banyuasin, Sumsel.

Namun, sejak tiga hari terakhir dilakukan pencarian hingga ke lokasi yang dikirimkan Sofyan, pria ini belum ditemukan. Pihak keluarga berharap Sofyan bisa ditemukan.

“Hari ini (Kamis) masih nihil, kami mohon doanya agar cepat ditemukan,” kata Fitriani (32), istri Sofyan.

Sofyan diketahui telah menjadi sopir taksi online sejak 2017 lalu untuk menghidupi empat orang anaknya yang masih menempuh pendidikan di sekolah.

Sebagai tulang punggung keluarga, Sofyan tak kenal lelah untuk mencari nafkah dengan menjadi sopir taksi online.

Polda Sumsel bentuk tim khusus

Tim khusus yang dibentuk oleh Jajaran Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Subdit 3 Jatanras Polda Sumsel kini telah diterjunkan untuk mencari keberadaan Sofyan serta memeriksa para saksi, termasuk wanita inisial TY yang memesan taksi online tersebut.

TY diketahui meminjamkan aplikasi taksi online miliknya kepada tiga orang pria ketika sedang berada di kawasan Km 5 Palembang, sebelum Sofyan hilang.

Baca juga: 3 Fakta Baru Sopir Taksi Online Hilang di Palembang, Jejak Terakhir hingga Angkut 3 Pria

Kapolda Sumatera Selatan Irjen Pol menegaskan, mereka tidak akan tinggal diam dan melakukan upaya pencarian hingga pelaku tertangkap, jika memang Sofyan telah menjadi korban tindak kriminal.

“Kami tidak akan segan mengambil tindakan tegas jika pelakunya tertangkap. Akan saya sikat betul,” tegas Kapolda Sumsel.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hak Remisi Napi Penyebar Hoaks Mayor Sugeng Dicabut, Tak Bisa Urus Pembebasan Bersyarat

Hak Remisi Napi Penyebar Hoaks Mayor Sugeng Dicabut, Tak Bisa Urus Pembebasan Bersyarat

Regional
Ditangkap, Bandar Narkoba Lompat ke Danau dengan Tangan Diborgol, Sempat Dikira Tenggelam, Kini Dalam Pelarian

Ditangkap, Bandar Narkoba Lompat ke Danau dengan Tangan Diborgol, Sempat Dikira Tenggelam, Kini Dalam Pelarian

Regional
Janji Bertemu Kenalan Baru, Pemuda Ini Malah Dianiaya, Tangannya Ditebas hingga Putus

Janji Bertemu Kenalan Baru, Pemuda Ini Malah Dianiaya, Tangannya Ditebas hingga Putus

Regional
'Hanya 1 Siswi yang Protes, Kakak Kelasnya Non-Muslim Pakai Kerudung Tak Protes'

"Hanya 1 Siswi yang Protes, Kakak Kelasnya Non-Muslim Pakai Kerudung Tak Protes"

Regional
Hasil Rapid Reaktif, Oknum Polisi Pasien Covid-19 Terekam Mesum di Ruang Isolasi, 2 Pegawai RS Jadi Tersangka

Hasil Rapid Reaktif, Oknum Polisi Pasien Covid-19 Terekam Mesum di Ruang Isolasi, 2 Pegawai RS Jadi Tersangka

Regional
Wagub Jabar Bikin Kampung Santri, Muslimah Harus Berkerudung dan Pasar Tutup Jelang Shalat Jumat

Wagub Jabar Bikin Kampung Santri, Muslimah Harus Berkerudung dan Pasar Tutup Jelang Shalat Jumat

Regional
Dedi Mulyadi: Menteri LHK Bertugas Rawat Alam, Bukan Salahkan Hujan

Dedi Mulyadi: Menteri LHK Bertugas Rawat Alam, Bukan Salahkan Hujan

Regional
Keluhan Petani di Depan Kapolres: Tak Harus Ada Pupuk Bersubsidi, yang Penting Mudah Mendapatkannya

Keluhan Petani di Depan Kapolres: Tak Harus Ada Pupuk Bersubsidi, yang Penting Mudah Mendapatkannya

Regional
Fakta Paman Cekoki Bayi 4 Bulan dengan Miras, Viral di Medsos hingga Pelaku Ditangkap

Fakta Paman Cekoki Bayi 4 Bulan dengan Miras, Viral di Medsos hingga Pelaku Ditangkap

Regional
Penjelasan Polisi soal Aksi Pengejaran Truk di Tol Pasuruan yang Viral

Penjelasan Polisi soal Aksi Pengejaran Truk di Tol Pasuruan yang Viral

Regional
Kondisi Gunung Merapi Sepekan Terakhir, Terjadi 282 Kali Guguran Lava Pijar

Kondisi Gunung Merapi Sepekan Terakhir, Terjadi 282 Kali Guguran Lava Pijar

Regional
'Saya Dipanggil karena Anak Saya Tidak Pakai Jilbab'

"Saya Dipanggil karena Anak Saya Tidak Pakai Jilbab"

Regional
Sebelum Terkonfirmasi Positif Covid-19, Bupati Sleman Sempat Bertemu Sri Sultan HB X dan Menteri KP

Sebelum Terkonfirmasi Positif Covid-19, Bupati Sleman Sempat Bertemu Sri Sultan HB X dan Menteri KP

Regional
Paman yang Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan Terancam 10 Tahun Penjara

Paman yang Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan Terancam 10 Tahun Penjara

Regional
[POPULER NUSANTARA] Bule Asal Belanda Jualan Mi Ayam di Yogya | Ini Rahasia Suku Baduy Setahun Pandemi Nol Kasus Covid-19

[POPULER NUSANTARA] Bule Asal Belanda Jualan Mi Ayam di Yogya | Ini Rahasia Suku Baduy Setahun Pandemi Nol Kasus Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X