Evakuasi Korban Kecelakaan Lion Air, Dugaan Penumpang Terjebak hingga Penyelaman Dihentikan Sementara

Kompas.com - 30/10/2018, 06:07 WIB
Petugas memilah serpihan pesawat dan barang penumpang pesawat Lion Air JT 610 di Dermaga JICT 2, Tanjung Priuk, Jakarta Utara, senin (29/10/2018). Pesawat Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang jatuh di perairan Karawang, Jawa Barat. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOPetugas memilah serpihan pesawat dan barang penumpang pesawat Lion Air JT 610 di Dermaga JICT 2, Tanjung Priuk, Jakarta Utara, senin (29/10/2018). Pesawat Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang jatuh di perairan Karawang, Jawa Barat.

KOMPAS.comBasarnas menduga banyak penumpang Lion Air JT 610 yang terjebak di dalam pesawat.

Penyelaman di lokasi kecelakaan, tepatnya di perairan Tanjung Karawang, segera dilakukan untuk memastikannya. Namun, badan pesawat Lion Air JT 610 belum dapat terlacak.

Sementara itu, kendala jarak pandang yang semakin terbatas karena kondisi alam, penyelaman pun terpaksa dihentikan sementara.


Berikut fakta tentang penyelaman petugas SAR untuk mencari korban dan badan pesawat.

1. Diduga kuat banyak penumpang yang terjebak di dalam pesawat

Anggota Basarnas bersiap melakukan proses evakuasi pesawat Lion Air JT 610 di Pantai Tanjung Pakis, Karawang, Jawa Barat, Senin (29/10/2018).ANTARA FOTO/AKBAR NUGROHO GUMAY Anggota Basarnas bersiap melakukan proses evakuasi pesawat Lion Air JT 610 di Pantai Tanjung Pakis, Karawang, Jawa Barat, Senin (29/10/2018).

Badan SAR Nasional memprediksi banyak korban yang masih berada di dalam pesawat Lion Air JT 610 yang jatuh di perairan Karawang, Jawa Barat.

"Saya perkirakan banyak korban masih di dalam pesawat. Oleh karena itu, kami terus lakukan penyelaman untuk menemukan badan pesawat," kata Direktur Operasi Badan SAR Nasional Bambang Suryo Aji dalam jumpa pers di kantor Basarnas, Jakarta, Senin (29/10/2018).

Dugaan tersebut muncul setelah tim gabungan Basarnas, TNI, dan Polri hanya menemukan beberapa potongan tubuh korban di permukaan air.

Enam kantong potongan tubuh korban itu saat ini sudah dibawa ke Rumah Sakit Said Sukanto (Polri) di Kramatjati, Jakarta Timur, untuk diidentifikasi oleh tim DVI Polri.

Baca Juga: Basarnas Prediksi Banyak Korban Masih Berada di Badan Pesawat

2. Penyelaman terkendala arus dasar laut dan lumpur naik

Personel Basarnas menyiapkan peralatan selam untuk mencari korban pesawat Lion Air bernomor penerbangan JT-610 rute Jakarta-Pangkalpinang yang jatuh di laut utara Karawang, Jawa Barat, Senin (29/10/2018). ANTARA FOTO/BASARNAS Personel Basarnas menyiapkan peralatan selam untuk mencari korban pesawat Lion Air bernomor penerbangan JT-610 rute Jakarta-Pangkalpinang yang jatuh di laut utara Karawang, Jawa Barat, Senin (29/10/2018).

Penyelaman untuk pencarian korban dan serpihan pesawat Lion Air JT 610 yang jatuh di perairan Karawang, Senin (29/10/2018), dihentikan pukul 17.00 WIB.
Alasan penghentian penyelaman karena kendala jarak pandang di dasar laut.

"Penyelam siap, tapi tidak memungkinkan karena pada pukul 17.00 WIB, arus cukup kuat, lumpur naik dan tumpahan avtur pesawat menghalangi jarak pandang para penyelam," kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan atau SAR, Bandung Deden Ridwansyah, Senin (29/10/2018).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X