Kisah Pilu Menaiki Rakit untuk Pulang

Kompas.com - 06/10/2018, 21:30 WIB
Dua anak melintas di jalan yang terendam banjir di Desa Nga, Kecamatan Lhoksukon, Kabupaten Aceh Utara, Rabu (26/9/2018). KOMPAS.com/Masriadi Dua anak melintas di jalan yang terendam banjir di Desa Nga, Kecamatan Lhoksukon, Kabupaten Aceh Utara, Rabu (26/9/2018).


ACEH UTARA, KOMPAS.com – Jam menunjukkan pukul 08.00 WIB, Sabtu (6/10/2018). Sepagi itu, Nur Kemala, warga Desa Paya Lueng Jalo, Kecamatan Pirak Timu, Kabupaten Aceh Utara berdiri di hamparan air bah membentang di depannya di Desa Leubok Pirak, Kecamatan Pirak Timu, Aceh Utara.

Dia baru saja pulang dari Kota Lhokseumawe menuju rumahnya. Mahasiswi salah satu perguruan tinggi negeri itu tak punya pilihan lain selain menumpang rakit yang disediakan warga.

Jalanan yang menghubungkan Kecamatan Pirak Timu dengan Kecamatan Matangkuli, Kabupaten Aceh Utara membentang tertutup air yang meluap dari Krueng (sungai) Pirak, di kawasan itu.


Ketinggian air bervariasi mulai 80 sentimeter hingga satu meter. Di sebagian pemukiman penduduk ketinggian air mencapai  satu setengah meter. Kawasan itu memang langganan terendam banjir.

Namun, kali ini penyebabnya karena sejumlah tanggul yang membentengi Krueng Keureuto dan Krueng Pirak jebol.

Air sungai pun meluber ke pemukiman dan jalan yang dilalui warga. Curah hujan di kawasan pegunungan membuat debit dua sungai utama itu meningkat. Sehingga sebagian tanggul jebol dan air mengalir ke pemukiman.

“Terpaksa naik rakit. Tak ada solusi lain jika sudah begini, satu-satunya transportasi agar bisa pulang ke rumah ya rakit,” sebut Nur Kemala.

Baca juga: Antisipasi Banjir, Kecamatan Cipayung Normalisasi Saluran Penghubung Kalijati

Rakit dari papan itu dibangun seadanya oleh warga. Penumpang harus merogoh kocek mulai Rp 5.000-Rp 15.000, tergantung jenis kendaraan yang digunakan.

Hampir 200 meter rakit itu akan ditarik sejumlah warga. Penumpang berdiri sembari memegangi sepeda motor.

“Bagi yang tak biasa, ini akan menjadi pengalaman menakutkan,” terang Nur Kemala.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bupati Talaud Terpilih Tunggu Keputusan Kemendagri: Hasil Pertemuan Harus Dilantik

Bupati Talaud Terpilih Tunggu Keputusan Kemendagri: Hasil Pertemuan Harus Dilantik

Regional
Cerita Pasutri Yanto dan Riska Bayar Persalinan Pakai Koin: Hasil Nabung Selama 9 Bulan

Cerita Pasutri Yanto dan Riska Bayar Persalinan Pakai Koin: Hasil Nabung Selama 9 Bulan

Regional
Partai Golkar Sumut Gelar Fit and Proper Test Calon Kepala Daerah

Partai Golkar Sumut Gelar Fit and Proper Test Calon Kepala Daerah

Regional
Dosen UGM Ciptakan Lidah Elektronik untuk Deteksi Makanan Halal

Dosen UGM Ciptakan Lidah Elektronik untuk Deteksi Makanan Halal

Regional
Rawan Bencana, BPBD Cianjur Siagakan 1.800 Retana di 32 Kecamatan

Rawan Bencana, BPBD Cianjur Siagakan 1.800 Retana di 32 Kecamatan

Regional
Cerita Buruh Tani yang Rela Keluarkan Rp 2 Juta untuk Ikut Kirab Keraton Agung Sejagat

Cerita Buruh Tani yang Rela Keluarkan Rp 2 Juta untuk Ikut Kirab Keraton Agung Sejagat

Regional
Cerita Riska Nekat Bayar Biaya Persalinan Rp 1 Juta Pakai Koin: Saya Sempat Was-was...

Cerita Riska Nekat Bayar Biaya Persalinan Rp 1 Juta Pakai Koin: Saya Sempat Was-was...

Regional
Puskesmas Kembalikan Uang Koin Biaya Persalinan Pasutri Riska dan Yanto, Ini Alasannya

Puskesmas Kembalikan Uang Koin Biaya Persalinan Pasutri Riska dan Yanto, Ini Alasannya

Regional
Bakar Lahan untuk Usir Monyet, Seorang Kakek di Pekanbaru Ditangkap

Bakar Lahan untuk Usir Monyet, Seorang Kakek di Pekanbaru Ditangkap

Regional
Resmikan Masjid, Gubernur Edy: Kita Namakan Masjid Gubsu Biar Adil...

Resmikan Masjid, Gubernur Edy: Kita Namakan Masjid Gubsu Biar Adil...

Regional
Soal Sunda Empire, Dedi Mulyadi: Penyakit Sosial Lama dan Akut

Soal Sunda Empire, Dedi Mulyadi: Penyakit Sosial Lama dan Akut

Regional
Kronologi Penemuan 3 Hektar Lahan Ganja di Lereng Gunung Dempo: Polisi Jalan Kaki 4 Jam

Kronologi Penemuan 3 Hektar Lahan Ganja di Lereng Gunung Dempo: Polisi Jalan Kaki 4 Jam

Regional
103 Rumah di Pulau Ambo, Sulawesi Barat, Terancam Tenggelam akibat Abrasi

103 Rumah di Pulau Ambo, Sulawesi Barat, Terancam Tenggelam akibat Abrasi

Regional
Ternak Babi di Sumut Tidak Akan Dimusnahkan Sebab ASF Beda dengan Flu Burung

Ternak Babi di Sumut Tidak Akan Dimusnahkan Sebab ASF Beda dengan Flu Burung

Regional
Muncul Gerakan 'Save Babi', Pemprov Sumut: Ternak Babi Tak Akan Dimusnahkan Walau Ada Virus ASF

Muncul Gerakan "Save Babi", Pemprov Sumut: Ternak Babi Tak Akan Dimusnahkan Walau Ada Virus ASF

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X