Dokter Gigi, Cita-cita Bocah Nursaka yang Bolak-balik Malaysia-Indonesia demi Sekolah (5)

Kompas.com - 17/09/2018, 08:33 WIB
Nursaka (8), bocah SD asal Indonesia yang melintasi perbatasan Indonesia-Malaysia setiap hari demi bersekolah. Dia tinggal bersama keluarganya di di Tebedu, Malaysia, dan berangkat ke sekolah setiap hari di Entikong, Indonesia. KOMPAS.com/Yohanes Kurnia IrawanNursaka (8), bocah SD asal Indonesia yang melintasi perbatasan Indonesia-Malaysia setiap hari demi bersekolah. Dia tinggal bersama keluarganya di di Tebedu, Malaysia, dan berangkat ke sekolah setiap hari di Entikong, Indonesia.

ENTIKONG, KOMPAS.com – Hari mulai gelap. Nursaka (8) beserta kedua adiknya baru saja selesai mandi. Setelah berpakaian, Saka kemudian mengambil buku dari dalam tasnya.

Sebuah buku gambar dan pensil berwarna dikeluarkannya dari dalam tas. Saka kemudian berupaya mengingat petunjuk dari gurunya yang memberi PR menggambar di sekolah tadi pagi. Sembari mengernyitkan dahi, Saka kemudian menggoreskan pensil berwarna membuat pola gambar.

Baca juga: Kisah Nursaka, Bocah SD yang Setiap Hari Bolak-balik Indonesia-Malaysia demi Sekolah di Tanah Air (1)

Kedua adiknya ingin mengikuti aktivitas abangnya itu. Namun selalu dicegah oleh sang ibu maupun ayah mereka.

Malam itu, Rabu (12/9/2018), waktu menunjukkan pukul 19.30 waktu setempat. Julini, sang ibu kemudian menyuruh Saka beserta adiknya untuk makan malam. Saka kemudian membereskan bukunya lalu memasukkannya kembali ke dalam tas. Mereka pun makan bersama saat itu.

Nursaka (8), bocah SD asal Indonesia yang melintasi perbatasan Indonesia-Malaysia setiap hari demi bersekolah. Dia tinggal bersama keluarganya di di Tebedu, Malaysia, dan berangkat ke sekolah setiap hari di Entikong, Indonesia. Di luar jam sekolah, Nursaka membantu ayahnya mengumpulkan kaleng bekas atau merawat ayam peliharaan.KOMPAS.com/Yohanes Kurnia Irawan Nursaka (8), bocah SD asal Indonesia yang melintasi perbatasan Indonesia-Malaysia setiap hari demi bersekolah. Dia tinggal bersama keluarganya di di Tebedu, Malaysia, dan berangkat ke sekolah setiap hari di Entikong, Indonesia. Di luar jam sekolah, Nursaka membantu ayahnya mengumpulkan kaleng bekas atau merawat ayam peliharaan.

Setengah jam kemudian, saat selesai makan malam, Saka kembali mengambil tasnya. Kali ini, Saka akan belajar matematika dipandu oleh ibunya.

Buku dengan lembaran kotak-kotak kecil dibukanya satu per satu sampai menemukan halaman yang kosong. Tak lama kemudian, sang ibu mulai menyebutkan angka-angka serta pembagi bilangan.

“Delapan belas dibagi dua, dua belas dibagi tiga, sembilan dibagi tiga,” Julini menyebutkan sejumlah angka dengan menggunakan rumus pembagi matematika.

Baca juga: Saya Indonesia, Alasan Bocah Nursaka Bolak-balik Malaysia-Indonesia untuk Sekolah (2)

Bocah kelahiran Maret tahun 2010 itu pun menuliskan apa yang diucapkan ibunya. Saat soal sudah diberikan, Saka kemudian satu per satu mengerjakan soal yang diberikan ibunya itu, sementara sang ibu menggendong adiknya yang paling kecil ke halaman rumah.

Bersambung ke halaman 2: Alasan di balik cita-cita jadi dokter gigi

 

Nursaka (8), bocah SD asal Indonesia yang melintasi perbatasan Indonesia-Malaysia setiap hari demi bersekolah. Dia tinggal bersama keluarganya di di Tebedu, Malaysia, dan berangkat ke sekolah setiap hari di Entikong, Indonesia.KOMPAS.com/Yohanes Kurnia Irawan Nursaka (8), bocah SD asal Indonesia yang melintasi perbatasan Indonesia-Malaysia setiap hari demi bersekolah. Dia tinggal bersama keluarganya di di Tebedu, Malaysia, dan berangkat ke sekolah setiap hari di Entikong, Indonesia.
Jadi dokter gigi

Sepuluh menit kemudian, Saka keluar membawa bukunya. Sang ibu kemudian mengoreksi satu per satu jawaban yang dituliskan Saka.

Begitulah gambaran aktivitas Saka saat berada di rumahnya pada malam hari. Dengan telaten, baik ibu maupun ayahnya bergantian menemaninya belajar.

“Saka kalau sudah besar mau jadi apa?”

“Mau jadi dokter,” jawabnya.

“Jadi dokter apa?”

“Dokter gigi. Supaya kalau orang sakit gigi, giginya dicabut. Kan kalau sakit gigi, mau makan kan susah,” jawabnya polos.

Baca juga: Keseharian Bocah Nursaka, Sekolah di Indonesia lalu Bantu Ayah Cari Kaleng Bekas di Malaysia (3)

Keinginan Saka untuk menjadi dokter, menurut sang ibu, berawal ketika Saka pernah menjalani perawatan di rumah sakit. Saat itu, dia memperhatikan secara detail aktivitas para dokter maupun perawat yang merawatnya.

“Supaya bisa jadi dokter, Saka harus belajar yang giat,” ucap Saka saat ditanya upayanya untuk mewujudkan cita-citanya itu.

Saka juga sosok yang gemar menabung. Setiap mendapatkan uang, dia selalu memasukkan uang itu ke dalam celengan.

“Untuk biaya sekolah nanti,” ujar Saka polos.

Nursaka (8), bocah SD asal Indonesia yang melintasi perbatasan Indonesia-Malaysia setiap hari demi bersekolah. Setiap pagi, dia dibantu ayahnya menyiapkan diri pergi ke sekolah di Entikong, Indonesia.KOMPAS.com/Yohanes Kurnia Irawan Nursaka (8), bocah SD asal Indonesia yang melintasi perbatasan Indonesia-Malaysia setiap hari demi bersekolah. Setiap pagi, dia dibantu ayahnya menyiapkan diri pergi ke sekolah di Entikong, Indonesia.

Darsono, ayah Saka, bercerita, bahwa anaknya memiliki rasa ingin tahu yang tinggi. Saat sang ayah sedang mencangkul di kebun, misalnya.

“Dia tanya, kenapa dicangkul. Habis dicangkul diapakan lagi, begitu seterusnya sampai rasa penasarannya terjawab,” ucap Darsono.

Baca juga: Kisah Bocah Nursaka Bolak-balik Indonesia-Malaysia demi Sekolah, Jadi Kesayangan Petugas Imigrasi (4)

Sang ayah menaruh harapan yang sangat besar terhadap anaknya itu. Paling tidak seperti nama yang diberikannya untuk putra sulungnya, Nursaka. Nur artinya cahaya dan Saka berarti bersinar atau tonggak, selain karena dia lahir bertepatan dengan Tahun Baru Saka.

Dan secepatnya, jika Tuhan berkehendak, Darsono ingin membawa Nursaka dan keluarganya kembali ke Indonesia....

BERSAMBUNG: Terpendam Lama, Bocah Nursaka yang Bolak-Balik Indonesia-Malaysia demi Sekolah Ingin Bertemu Jokowi (6)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Regional
Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Regional
Libur Tahun Baru, Pemprov Jabar Perketat Penjagaan Tempat-tempat Viral Pariwisata

Libur Tahun Baru, Pemprov Jabar Perketat Penjagaan Tempat-tempat Viral Pariwisata

Regional
Pemprov Jabar Gagas Program Kualifikasi Kepsek Berintegritas Pertama di Indonesia

Pemprov Jabar Gagas Program Kualifikasi Kepsek Berintegritas Pertama di Indonesia

Regional
Program 'Jangkar', Upaya Dompet Dhuafa Berdayakan Perajin Rotan di Majalengka

Program "Jangkar", Upaya Dompet Dhuafa Berdayakan Perajin Rotan di Majalengka

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.