3 Nelayan Sumut Terkena Tembakan Aparat Terkait Kasus Pencurian Ikan di Perairan Rohil

Kompas.com - 11/09/2018, 21:07 WIB
Tiga kapal berbendera Malaysia yang melakukan ilegal fishing sesaat sebelum diledakkan di perairan Langsa, Aceh, Selasa (5/4/2016) KOMPAS.COM/MASRIADITiga kapal berbendera Malaysia yang melakukan ilegal fishing sesaat sebelum diledakkan di perairan Langsa, Aceh, Selasa (5/4/2016)


MEDAN, KOMPAS.com - Sebelas nelayan warga Pematangbaru Dusun II Kepulauan Perjuangan, Kecamatan Teluknibung, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara, diduga melakukan pencurian ikan di perairan Pulau Panipahan, Kecamatan Palika dan perairan Pulau Halang, Kecamatan Kubu, Kabupaten Rokan Hilir (Rohil), Riau, pada Minggu (9/9/2018) malam.

Satuan Polisi Air Polres Rohil yang mendapat laporan langsung melakukan pengejaran dan penindakan dengan menurunkan empat personel Gakkum Satpolair Polres Rohil ke wilayah hukum Polsek Panipahan.

Petugas melakukan pengadangan dan memberikan tembakan, namun tidak diindahkan para pelaku. Mereka malah menabrak kapal yang dibawa polisi.

"Personel menembak ke arah kapal, mengenai badan kapal tiga pelaku. Satu di antaranya meninggal dengan luka tembak di dada. Dua orang lagi kritis dengan luka di kepala dan pinggul," kata Kapolres Rohil AKBP Sigit Adiwuryanto, kepada wartawan pada Senin (10/9/2018) petang.

Baca juga: Menteri Susi Duga ada Pencurian Ikan di Sulut oleh Perusahaan Filipina

Pelaku yang tewas bernama Manggor, dua lain yang kritis adalah Agus dan Iwan. Sementara, delapan pelaku lain yakni Sumiran alias Sumpel (41), Izil alias Geleng (34), Nuryadin Saputra (23), Zulkifli alias Ikip (24), Hery alias Herman alias Eman (25), Karlan alias Alan, dan Safrudin alias Udin (45).

Sigit mengatakan, para pelaku diduga melakukan illegal fishing dengan mencuri kerang. Para pelaku memasuki perairan Rohil dengan menumpangi tujuh kapal.

Para pelaku dan barang bukti kapal penangkap kerang milik Omsi (39), warga Jalan Kereta Api Kelurahan II Kepuluan Kota Tanjungbalai, Kecamatan Teluknibung, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara, serta 50 goni kerang diamankan di Satpolair Polres Rohil di Bagansiapi-api.

"Kapolsek dan kanit provost Polsek Panipahan sudah membawa pelaku yang meninggal dan terluka ke rumah duka di Sumatera Utara. Informasi tambahan, selama ini sudah sering kapal nelayan dari luar Rohil melakukan pencurian hasil laut. Ini sangat meresahkan masyarakat," ujar Sigit.

Tiba di Medan

Dua pelaku yang mengalami luka tembak yakni Irwansyah (31) dan Agus Salim (26) tiba di Rumah Sakit Umum Pemerintah Haji Adam Malik Medan (RSUPHAM) pada Senin (10/9/2018) sekira pukul 18.22 WIB.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelaku Beli Alat untuk Membunuh Saat Bersama Korbannya, Polisi: Korban Tak Tahu

Pelaku Beli Alat untuk Membunuh Saat Bersama Korbannya, Polisi: Korban Tak Tahu

Regional
Dalam Dua Hari, Kota Tegal Temukan 64 Kasus Baru Positif Covid-19

Dalam Dua Hari, Kota Tegal Temukan 64 Kasus Baru Positif Covid-19

Regional
Dedi Mulyadi: Jangan Sampai Pulau Komodo Berubah Jadi Pulau Mang Dodo

Dedi Mulyadi: Jangan Sampai Pulau Komodo Berubah Jadi Pulau Mang Dodo

Regional
Mengolah Cacing Merah Jadi Pundi-pundi Rupiah, Kisah Petani Desa Rejosari Riau (2)

Mengolah Cacing Merah Jadi Pundi-pundi Rupiah, Kisah Petani Desa Rejosari Riau (2)

Regional
Ganjar Sebut Pertemuan dengan Ridwan Kamil Bahas Kegiatan Pramuka

Ganjar Sebut Pertemuan dengan Ridwan Kamil Bahas Kegiatan Pramuka

Regional
Mengolah Cacing Merah Jadi Pundi-pundi Rupiah, Kisah Petani Desa Rejosari Riau (1)

Mengolah Cacing Merah Jadi Pundi-pundi Rupiah, Kisah Petani Desa Rejosari Riau (1)

Regional
Kisah di Balik Balita yang Kerap Bilang 'Maaf', Orangtua Dipenjara, Trauma Dianiaya Paman dan Bibi

Kisah di Balik Balita yang Kerap Bilang "Maaf", Orangtua Dipenjara, Trauma Dianiaya Paman dan Bibi

Regional
Hari Pertama Operasi Zebra Lodaya 2020 di Cianjur, Sasar Warga yang Tak Pakai Masker

Hari Pertama Operasi Zebra Lodaya 2020 di Cianjur, Sasar Warga yang Tak Pakai Masker

Regional
Wali Kota Madiun Izinkan SD, SMP dan SMA Gelar KBM Tatap Muka

Wali Kota Madiun Izinkan SD, SMP dan SMA Gelar KBM Tatap Muka

Regional
Libur Panjang, Pemeriksaan Kendaraan di Puncak Akan Diperketat

Libur Panjang, Pemeriksaan Kendaraan di Puncak Akan Diperketat

Regional
Sensasi Berkeliling Danau Laut Tawar di Dataran Tinggi Aceh Tengah

Sensasi Berkeliling Danau Laut Tawar di Dataran Tinggi Aceh Tengah

Regional
Kurang dari 7 Jam, Pembunuh Pedagang Pakaian di Kudus Berhasil Ditangkap

Kurang dari 7 Jam, Pembunuh Pedagang Pakaian di Kudus Berhasil Ditangkap

Regional
Pengakuan Pemandu Karaoke yang Pingsan Dipukuli Usai Menolak Diantar Pulang Tamu: Kami Baru Kenal

Pengakuan Pemandu Karaoke yang Pingsan Dipukuli Usai Menolak Diantar Pulang Tamu: Kami Baru Kenal

Regional
[POPULER NUSANTARA] Pernikahan Siswi SMP di Lombok | Puluhan Rumah Rusak akibat Gempa M 5,9 Pangandaran

[POPULER NUSANTARA] Pernikahan Siswi SMP di Lombok | Puluhan Rumah Rusak akibat Gempa M 5,9 Pangandaran

Regional
Debat Pilgub Jambi, Walhi Sebut Semua Cagub Beri Karpet Merah untuk Investor Tambang

Debat Pilgub Jambi, Walhi Sebut Semua Cagub Beri Karpet Merah untuk Investor Tambang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X