Lombok Masih Terus Diguncang Gempa Susulan - Kompas.com

Lombok Masih Terus Diguncang Gempa Susulan

Kompas.com - 03/08/2018, 07:47 WIB
Petugas membantu pendaki Gunung Rinjani yang sempat terjebak longsor akibat gempa bumi, Suharti (tengah), setelah berhasil dievakuasi dan tiba di Lapangan Sembalun Lawang, Lombok Timur, NTB, Selasa (31/7/2018). Tiga orang pendaki yang terjebak akibat gempa berhasil dievakuasi menggunakan helikopter.ANTARA FOTO/AKBAR NUGROHO GUMAY Petugas membantu pendaki Gunung Rinjani yang sempat terjebak longsor akibat gempa bumi, Suharti (tengah), setelah berhasil dievakuasi dan tiba di Lapangan Sembalun Lawang, Lombok Timur, NTB, Selasa (31/7/2018). Tiga orang pendaki yang terjebak akibat gempa berhasil dievakuasi menggunakan helikopter.

MATARAM, KOMPAS.com - Pulau Lombok masih diguncang gempa susulan, pasca-gempa magnitudo 6,4 pada Minggu (29/7/2018) pagi yang mengakibatkan rusaknya ribuan rumah dan 10.000 lebih warga mengungsi.

Hingga saat ini, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika mencatat ada 524 gempa susulan.

"Untuk gempa susulan masih terus terjadi saat ini, hingga pukul 01:00 sudah terjadi 524 gempa susulan," terang Kepala Stasiun Geofisika Mataram, Agus Riyanto, Jumat (3/8/2018).

Jumat dini hari pukul 03.07 WITA, wilayah Lombok kembali diguncang gempa bumi tektonik magnitudo 4,9.

Baca juga: Saat Lombok Diguncang Gempa, 5 Ibu Ini Berjuang Melahirkan...

Hasil analisa BMKG, episenter terletak pada kordinat 8,28 LS dan 116,64 BT atau tepatnya pada jarak 27 km arah Timur Laut Lombok Timur NTB pada kedalaman 10 km.

"Gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat aktivitas Sesar Naik Flores (Flores Back Arc Thrust). Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan gempa ini, dibangkitkan oleh deformasi batuan dengan mekanisme pergerakan naik (thrust fault)," terang Agus dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Guncangan gempa bumi ini dilaporkan telah dirasakan di daerah Lombok Timur II SIG (III-IV MMI), Denpasar dan Karangaseem I SIG-BMKG (I-II MMI).

Hingga saat ini belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempabumi tersebut. Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempabumi tidak berpotensi tsunami.

Baca juga: Gempa Lombok, Empat Pelajar Meninggal Dunia

Agus menambahkan, masih terjadinya gempa susulan sangat terkait dengan adanya akumulasi energi yang terjadi di patahan. Energi yang dilepaskan inilah yang menjadi gempa bumi.

"Bisa saja terjadi energi langsung dirilis semua saat gempa utama terjadi dan menyisakan sedikit energi untuk mencapai keseimbangan. Sedangkan gempa kali ini diikuti gempa susulan sampai ratusan kali untuk mencapai keseimbangannya. Sampai dini hari masih ada gempa susulan terasa," terang Agus.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Kerugian Negara Dikembalikan, Pejabat Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Dana Sampah Tidak Ditahan

Kerugian Negara Dikembalikan, Pejabat Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Dana Sampah Tidak Ditahan

Regional
Alasan 6 KPU Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih

Alasan 6 KPU Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih

Nasional
Universitas Brawijaya Raih Juara Umum UTU Award 2018

Universitas Brawijaya Raih Juara Umum UTU Award 2018

Edukasi
Sebuah Gudang Bank BNI di Kota Palopo Terbakar

Sebuah Gudang Bank BNI di Kota Palopo Terbakar

Regional
KPK Telusuri Pembahasan Rencana Tata Ruang Terkait Proyek Meikarta

KPK Telusuri Pembahasan Rencana Tata Ruang Terkait Proyek Meikarta

Nasional
Pekerja Proyek Pembangunan Bandara NYIA Tewas Setelah Terjatuh ke Saluran Air

Pekerja Proyek Pembangunan Bandara NYIA Tewas Setelah Terjatuh ke Saluran Air

Regional
Saat Ketua KPK Blusukan ke Sungai Mahakam dan Temukan Penumpukan Batubara Ilegal

Saat Ketua KPK Blusukan ke Sungai Mahakam dan Temukan Penumpukan Batubara Ilegal

Regional
Tim Mapagama UGM Siap Arungi Sungai Franklin Australia

Tim Mapagama UGM Siap Arungi Sungai Franklin Australia

Edukasi
Kasus Jamal Khashoggi, Saudi Tak Bakal Turuti Permintaan Turki

Kasus Jamal Khashoggi, Saudi Tak Bakal Turuti Permintaan Turki

Internasional
Poster Jokowi-Ma'ruf Dipasang di Tempat Ibadah di Garut, Tim Lakukan Investigasi

Poster Jokowi-Ma'ruf Dipasang di Tempat Ibadah di Garut, Tim Lakukan Investigasi

Nasional
6 Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih Pemilu

6 Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih Pemilu

Nasional
Kronologi Pelaku Perampokan Sopir Taksi 'Online' Serahkan Diri karena Takut Ditembak Polisi

Kronologi Pelaku Perampokan Sopir Taksi "Online" Serahkan Diri karena Takut Ditembak Polisi

Regional
Kelompok Kerja Guru Mandiri Melawan 'Efek Mattew' di Kaltara

Kelompok Kerja Guru Mandiri Melawan 'Efek Mattew' di Kaltara

Edukasi
Jika Perang Lawan Rusia dan China, AS Terancam Kalah

Jika Perang Lawan Rusia dan China, AS Terancam Kalah

Internasional
Kisah Henita Cari Anak Pasca-gempa di Petobo, Melacak dengan Cinta hingga Ucapan Ulang Tahun

Kisah Henita Cari Anak Pasca-gempa di Petobo, Melacak dengan Cinta hingga Ucapan Ulang Tahun

Regional

Close Ads X