Lombok Masih Terus Diguncang Gempa Susulan

Kompas.com - 03/08/2018, 07:47 WIB
Petugas membantu pendaki Gunung Rinjani yang sempat terjebak longsor akibat gempa bumi, Suharti (tengah), setelah berhasil dievakuasi dan tiba di Lapangan Sembalun Lawang, Lombok Timur, NTB, Selasa (31/7/2018). Tiga orang pendaki yang terjebak akibat gempa berhasil dievakuasi menggunakan helikopter.ANTARA FOTO/AKBAR NUGROHO GUMAY Petugas membantu pendaki Gunung Rinjani yang sempat terjebak longsor akibat gempa bumi, Suharti (tengah), setelah berhasil dievakuasi dan tiba di Lapangan Sembalun Lawang, Lombok Timur, NTB, Selasa (31/7/2018). Tiga orang pendaki yang terjebak akibat gempa berhasil dievakuasi menggunakan helikopter.

MATARAM, KOMPAS.com - Pulau Lombok masih diguncang gempa susulan, pasca-gempa magnitudo 6,4 pada Minggu (29/7/2018) pagi yang mengakibatkan rusaknya ribuan rumah dan 10.000 lebih warga mengungsi.

Hingga saat ini, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika mencatat ada 524 gempa susulan.

"Untuk gempa susulan masih terus terjadi saat ini, hingga pukul 01:00 sudah terjadi 524 gempa susulan," terang Kepala Stasiun Geofisika Mataram, Agus Riyanto, Jumat (3/8/2018).

Jumat dini hari pukul 03.07 WITA, wilayah Lombok kembali diguncang gempa bumi tektonik magnitudo 4,9.

Baca juga: Saat Lombok Diguncang Gempa, 5 Ibu Ini Berjuang Melahirkan...

Hasil analisa BMKG, episenter terletak pada kordinat 8,28 LS dan 116,64 BT atau tepatnya pada jarak 27 km arah Timur Laut Lombok Timur NTB pada kedalaman 10 km.

"Gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat aktivitas Sesar Naik Flores (Flores Back Arc Thrust). Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan gempa ini, dibangkitkan oleh deformasi batuan dengan mekanisme pergerakan naik (thrust fault)," terang Agus dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Guncangan gempa bumi ini dilaporkan telah dirasakan di daerah Lombok Timur II SIG (III-IV MMI), Denpasar dan Karangaseem I SIG-BMKG (I-II MMI).

Hingga saat ini belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempabumi tersebut. Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempabumi tidak berpotensi tsunami.

Baca juga: Gempa Lombok, Empat Pelajar Meninggal Dunia

Agus menambahkan, masih terjadinya gempa susulan sangat terkait dengan adanya akumulasi energi yang terjadi di patahan. Energi yang dilepaskan inilah yang menjadi gempa bumi.

"Bisa saja terjadi energi langsung dirilis semua saat gempa utama terjadi dan menyisakan sedikit energi untuk mencapai keseimbangan. Sedangkan gempa kali ini diikuti gempa susulan sampai ratusan kali untuk mencapai keseimbangannya. Sampai dini hari masih ada gempa susulan terasa," terang Agus.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Berpotensi Pecah Belah Bangsa, Emil Ajak Warga Kurangi Posting Politik di Medsos

Berpotensi Pecah Belah Bangsa, Emil Ajak Warga Kurangi Posting Politik di Medsos

Regional
Pasca-rusuh, Seluruh Ruangan dan Fasilitas Rutan Pasangkayu Hancur, Warga Binaan Diinventarisir Ulang

Pasca-rusuh, Seluruh Ruangan dan Fasilitas Rutan Pasangkayu Hancur, Warga Binaan Diinventarisir Ulang

Regional
Rocky Gerung: Saya Juga Korban, Kenapa Di-bully?

Rocky Gerung: Saya Juga Korban, Kenapa Di-bully?

Megapolitan
21 Penyidik Baru Dilantik, Kini KPK Punya Total 117 Penyidik

21 Penyidik Baru Dilantik, Kini KPK Punya Total 117 Penyidik

Nasional
Fakta Caleg PDIP Bakar Kotak Suara di Jambi, Sembunyi di Rumah Warga hingga Terancam Dipecat

Fakta Caleg PDIP Bakar Kotak Suara di Jambi, Sembunyi di Rumah Warga hingga Terancam Dipecat

Regional
KKP Tegaskan Pemanfaatan Potensi Pulau-pulau Kecil Belum Maksimal

KKP Tegaskan Pemanfaatan Potensi Pulau-pulau Kecil Belum Maksimal

Regional
Menanti Pertemuan Dua Kubu Pasca-Pilpres 2019...

Menanti Pertemuan Dua Kubu Pasca-Pilpres 2019...

Nasional
Ratna Sarumpaet: Tompi yang Sadarkan Saya untuk Berhenti Berbohong...

Ratna Sarumpaet: Tompi yang Sadarkan Saya untuk Berhenti Berbohong...

Megapolitan
Mencegah Polarisasi Politik Pasca-Pilpres 2019 Semakin Tajam

Mencegah Polarisasi Politik Pasca-Pilpres 2019 Semakin Tajam

Nasional
Sempat Ditunda, Tuntutan Kasus 'Vlog Idiot'  Ahmad Dhani Dibacakan Hari Ini

Sempat Ditunda, Tuntutan Kasus "Vlog Idiot" Ahmad Dhani Dibacakan Hari Ini

Regional
Harga Jengkol di Bekasi Tembus Rp 50.000

Harga Jengkol di Bekasi Tembus Rp 50.000

Megapolitan
KPU Rekomendasikan Pemilu Serentak Dipecah Dua, Ini Penjelasannya

KPU Rekomendasikan Pemilu Serentak Dipecah Dua, Ini Penjelasannya

Nasional
Petugas KPPS Meninggal Dunia di DIY Bertambah Jadi Lima Orang

Petugas KPPS Meninggal Dunia di DIY Bertambah Jadi Lima Orang

Regional
Ini 4 Komedian yang Sukses Melangkah dari Panggung Komedi ke Politik

Ini 4 Komedian yang Sukses Melangkah dari Panggung Komedi ke Politik

Internasional
Dalam Putusan, Hakim Ikut Pertimbangkan Jabatan Idrus Sebagai Menteri Sosial

Dalam Putusan, Hakim Ikut Pertimbangkan Jabatan Idrus Sebagai Menteri Sosial

Nasional

Close Ads X