Di Hadapan Atlet NU, Menpora Kembali Bantah Halalkan Judi Bola

Kompas.com - 23/07/2018, 19:05 WIB
Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) RI, Imam Nahrawi (pakai syal) saat menghadiri pembukaan Pekan Olahraga dan Seni Maarif Nasional (Porsemanas) I oleh LP Maarif NU Pusat di Universitas Islam Malang (Unisma), Senin (23/7/2018) KOMPAS.com/ANDI HARTIK Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) RI, Imam Nahrawi (pakai syal) saat menghadiri pembukaan Pekan Olahraga dan Seni Maarif Nasional (Porsemanas) I oleh LP Maarif NU Pusat di Universitas Islam Malang (Unisma), Senin (23/7/2018)

MALANG, KOMPAS.com - Menteri Pemuda dan Olahraga ( Menpora) RI Imam Nahrawi membantah tudingan menghalalkan judi bola yang ditujukan kepadanya. 

Imam mengatakan, pengalamannya yang pernah membekukan Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) karena ingin memberantas judi bola.

Bantahan itu disampaikan oleh Imam Nahrawi saat berpidato dalam pembukaan Pekan Olahraga dan Seni Ma'arif Nasional (Porsemanas) I oleh LP Ma'arif NU Pusat di Universitas Islam Malang (Unisma), Senin (23/7/2018).

Pada kesempatan itu, selain para kiai NU, hadir juga seluruh atlet yang akan berlaga di pekan olahraga tersebut.

"Mumpung ada di hadapan para kiai, para guru, saya ingin menyampaikan bahwa saya pernah ngaji, tahu betul haram dan halal. Ketika PSSI saya bekukan, karena itu dikuasai oleh judi bola. Kalah dan menang bisa diatur. Langsung kita bekukan," katanya.

Baca juga: Main Judi Bola Guling, 11 Orang Warga Atambua Ditangkap

Namun, tudingan yang datang kepadanya malah sebaliknya. Ia dituduh menghalalkan judi bola.

"Tapi kemudian dituding putar balik, dipotong, dan seakan - akan Imam Nahrawi menghalalkan judi. Tidak, selamanya judi haram, dan kalau ada yang macam - macam di sepakbola ini pun, yang mengatur skor pasti akan menghadapi ancaman berupa pembekuan," tegasnya.

Politisi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu pun meminta supaya tidak ada lagi judi di dalam sepakbola. Sebab menurutnya, judi di dalam sepakbola berpengaruh terhadap pengaturan skor yang dapat merusak sportivitas di dalam bertanding.

"Makanya sekarang juga harus steril, nggak boleh lagi ada pengaturan skor. Nggak boleh lagi ada main mata. Apalagi sepakbola gajah," terangnya.

"Nggak boleh lagi karena itu merusak moral sportivitas dan mental para pemain dan tentu orang - orang yang terlibat dalam bola," ungkapnya.

Baca juga: Untung Minimal Rp 30 Juta Sebulan, Tempat Judi Bola Online Digerebek

Kendati demikian, Imam Nahrawi tidak menyebutkan pihak mana yang menudingnya. Ketika ditanya, Imam enggan untuk menjawab.

"Sampean pasti tahu. Semoga sampean tahu nanti," ungkapnya.

Seperti diketahui, beberapa waktu terakhir beredarnya video Imam Nahrawi yang menyatakan judi bola halal dalam sebuah pidato. Video tersebut kemudian menjadi viral di media sosial. 

Dalam beberapa kesempatan, Menpora Imam Nahrawi terus menegaskan video tersebut telah dipotong sehingga pernyataannya menjadi tidak utuh dan digunakan secara tidak bertanggung jawab oleh oknum penyebar.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Regional
Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Regional
Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Regional
Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Regional
Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah 'Siap, Pak'

Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah "Siap, Pak"

Regional
Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

Regional
Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Regional
Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Regional
Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Regional
Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Regional
Wali Kota Semarang Minta Jembatan Besi Sampangan Segera Difungsikan

Wali Kota Semarang Minta Jembatan Besi Sampangan Segera Difungsikan

Regional
Polsek Pekalongan Selatan, Sering Dikira Kafe karena Ada Minibar dan Penuh Lampu Hias

Polsek Pekalongan Selatan, Sering Dikira Kafe karena Ada Minibar dan Penuh Lampu Hias

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 4 Maret 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 4 Maret 2021

Regional
Mengaku Diculik, Nabhani Kabur karena Masalah Kantor, Keluarga Sempat Lapor Polisi, Ini Kronologinya

Mengaku Diculik, Nabhani Kabur karena Masalah Kantor, Keluarga Sempat Lapor Polisi, Ini Kronologinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X