Kemarau, Pendaki Dilarang Buat Perapian di Gunung Slamet

Kompas.com - 09/07/2018, 20:50 WIB
Para pendaki berfoto di bawah gerbang gapura sebelum memulai pendakian Gunung Slamet via basecamp Bambangan, Purbalingga, Jawa Tengah, Rabu (16/8/2017).KOMPAS.com/Iqbal Fahmi Para pendaki berfoto di bawah gerbang gapura sebelum memulai pendakian Gunung Slamet via basecamp Bambangan, Purbalingga, Jawa Tengah, Rabu (16/8/2017).

PURBALINGGA, KOMPAS.com - Memasuki musim kemarau, pengelola pendakian Gunung Slamet via Posko Bambangan, Desa Kutabawa, Kecamatan Karangreja, Purbalingga, Jawa Tengah melarang setiap pendaki membuat perapian di jalur pendakian.

Peringatan ini diberikan untuk mengantisipasi kebakaran yang mungkin terjadi akibat ulah ceroboh para pendaki.

Koordinator Posko Pondok Pemuda Bambangan Slamet Ardianzah mengaku tidak mau kecolongan seperti pengalaman yang sudah-sudah.

Pasalnya, selain penanganan yang sulit, curah hujan yang minim, angin yang berembus juga dikhawatirkan dapat membuat api semakin mudah menyebar.


“Bahkan sampai soal puntung rokok juga sudah dilarang untuk dibuang sembarangan,” katanya saat dihubungi, Senin (9/7/2018).

Baca juga: Viral, Pendaki Lakukan Vandalisme di Gunung Kerinci

Saat ini, lanjut Slamet, vegetasi rumput yang mendominasi lingkungan Pos 7 memasuki awal kemarau terpantau mulai mengering dan sangat rentan terbakar.

Ambil contoh 2014 silam, di gunung terbesar di Pulau Jawa tersebut pernah terjadi kebakaran besar yang melahap habis vegetasi di Pos 7 dan 8.

Kepulan asap putih membumbung terlihat dari bawah dan semakin melebar saat terkena embusan angin.

“Kasus kebakaran yang terjadi diduga akibat sisa perapian yang ditinggalkan pendaki. Beruntung tidak ada korban jiwa,” bebernya.

Antisipasi lain, sambung dia, memeriksa semua perlengkapan pendaki. Termasuk logistik air juga harus dipersiapkan dari posko pendakian, tidak mengandalkan mata air.

“Setelah dinyatakan memenuhi syarat baru diizinkan untuk berangkat, dan wajib membawa pulang sampah anorganik,” ujarnya.

Baca juga: Gunung Agung Kembali Erupsi, Semburan Setinggi 2 Kilometer

Dia berharap, kondusifitas jalur Bambangan tetap terjaga tahun ini, mengingat Gunung Slamet masih menjadi destinasi para pegiat alam bebas untuk melakukan pendakian.

Data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Purbalingga, di musim kemarau ini kejadian kebakaran juga berpotensi di areal hutan Perhutani wilayah Gunung Slamet Timur.

Tercatat 17 petak yang memiliki luasan total 675 hektar lebih masuk daerah rawan bencana kebakaran.

17 Petak Perhutani itu tersebar di wilayah Desa Serang dan Karangreja, Kecamatan Karangreja; Desa Picung dan Tunjungmuli, Kecamatan Karangmoncol.

Sementara jenis tanaman yang tumbuh didominasi pinus, mahoni, dan pohon heterogen lain.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Remaja Pemilik Pabrik Ekstasi di Aceh Terancam Hukuman Mati

Remaja Pemilik Pabrik Ekstasi di Aceh Terancam Hukuman Mati

Regional
Cerita di Balik Video Viral Kawanan Lumba-lumba di Perairan Bali Utara, Muncul Pagi Hari di Jalur Transit

Cerita di Balik Video Viral Kawanan Lumba-lumba di Perairan Bali Utara, Muncul Pagi Hari di Jalur Transit

Regional
4 Fakta Perampokan BRI di Kalbar, Pelaku Tusuk Satpam hingga Terekam CCTV

4 Fakta Perampokan BRI di Kalbar, Pelaku Tusuk Satpam hingga Terekam CCTV

Regional
 Tiga Anggota TNI Dikeroyok Saat Bertugas, Puluhan Warga Ditangkap

Tiga Anggota TNI Dikeroyok Saat Bertugas, Puluhan Warga Ditangkap

Regional
Banyak Rebut Aset Pemkot, Khofifah Penasaran 'Wirid' yang Dibaca Risma

Banyak Rebut Aset Pemkot, Khofifah Penasaran "Wirid" yang Dibaca Risma

Regional
Pembunuh Mahasiswa Asal Timor Leste Lebih dari Satu Orang

Pembunuh Mahasiswa Asal Timor Leste Lebih dari Satu Orang

Regional
Suhu Dingin 15,9 Derajat di Malang, Hindari Es dan Keluar Malam

Suhu Dingin 15,9 Derajat di Malang, Hindari Es dan Keluar Malam

Regional
Cegah Penyalahgunaan Dana Reklamasi, KPK Sidak Perusahaan Tambang

Cegah Penyalahgunaan Dana Reklamasi, KPK Sidak Perusahaan Tambang

Regional
Cerita Kakek Mahmud yang Enggan Berpisah dengan Istrinya Saat Pergi Haji Bersama

Cerita Kakek Mahmud yang Enggan Berpisah dengan Istrinya Saat Pergi Haji Bersama

Regional
Kepala Jenazah Mahasiswa Timor Leste yang Terbungkus Selimut Winnie The Pooh Hilang

Kepala Jenazah Mahasiswa Timor Leste yang Terbungkus Selimut Winnie The Pooh Hilang

Regional
Jumlah Siswa di SMK Ini Terus Menyusut, Tahun Ini Hanya Terima 1 Murid Baru

Jumlah Siswa di SMK Ini Terus Menyusut, Tahun Ini Hanya Terima 1 Murid Baru

Regional
Risma Ingin Ubah Nama Jalan Bung Tomo Surabaya

Risma Ingin Ubah Nama Jalan Bung Tomo Surabaya

Regional
Pantai Selatan Yogyakarta Rawan Potensi Gempa dan Tsunami, Ini yang Harus Dilakukan

Pantai Selatan Yogyakarta Rawan Potensi Gempa dan Tsunami, Ini yang Harus Dilakukan

Regional
Tidak Netral Saat Pemilu, Ketua Bawaslu Surabaya Dipecat

Tidak Netral Saat Pemilu, Ketua Bawaslu Surabaya Dipecat

Regional
Cerita Laila-Laili, Si Kembar Lumpuh yang Dibesarkan Penjual Karak

Cerita Laila-Laili, Si Kembar Lumpuh yang Dibesarkan Penjual Karak

Regional
Close Ads X