Penjelasan Polisi soal Kronologi Curas di Majalengka yang Sempat Jadi Hoaks

Kompas.com - 07/03/2018, 23:56 WIB
Tiga orang pelaku pencurian dan kekerasan yang mengakibatkan kematian pada kasus perampokan di Majalengka, tepatnya di rumah almarhum H Bahro di Blok Rebo, Desa Sindang, Kecamatan Cikijing, Kabupaten Majalengka, sedang menuruni anak tangga usai rilis pengungkapan di RS Sartika Asih, Rabu (7/3/2018). KOMPAS.com/AGIE PERMADITiga orang pelaku pencurian dan kekerasan yang mengakibatkan kematian pada kasus perampokan di Majalengka, tepatnya di rumah almarhum H Bahro di Blok Rebo, Desa Sindang, Kecamatan Cikijing, Kabupaten Majalengka, sedang menuruni anak tangga usai rilis pengungkapan di RS Sartika Asih, Rabu (7/3/2018).

BANDUNG, KOMPAS.com - Berita bohong atau hoaks tentang penganiayaan muazin di Majalengka yang disebar TAW (40), anggota Muslim Cyber Army (MCA), ternyata adalah kasus kekerasan dengan pencurian dengan kekerasan (curas) yang mengakibatkan kematian di Majalengka.

Polisi telah memastikan bahwa hoaks yang disebar itu sebenarnya kasus tindak pidana pencurian dengan kekerasan yang terjadi di Majalengka, tepatnya di rumah korban H Bahro di Blok Rebo, Desa Sindang, Kecamatan Cikijing, Kabupaten Majalengka.

Bahkan polisi telah mengungkap kasusnya dan menangkap pelaku (curas) tersebut.

Lalu bagaimanakah kasus sebenarnya perampokan yang sempat disebarkan menjadi berita bohong itu menurut pihak kepolisian?

Direktur Reserse Kriminal Umum (Direskrimum) Polda Jabar Kombes Umar Surya Fana menjelaskan, Unit II Subdit Dit Reskrimum Polda Jabar telah mengungkap tindak pidana curas yang terjadi di wilayah hukum Polres Majalengka tersebut.

Adapun persitiwa tersebut terjadi pada Kamis (15/2/2018) sekitar pukul 06.00 WIB di Blok Rebo, RT 003 RW 002, Desa Sindang, Kecamatan Cikijing, Kabupaten Majalengka.

Baca juga: Hoaks yang Disebarkan Dosen TAW adalah Kasus Perampokan di Majalengka

Para tersangka ini diduga masuk ke rumah korban H Bahro melalui jendela depan kiri. Setelah para tersangka masuk ke rumah, selanjutnya mereka mencari barang berharga, tetapi tidak ditemukan.

Diduga tersangka meminta informasi dari pemilik rumah tentang penyimpanan barang berharga.

"Akibat tidak diberi tahu (korban) perihal penyimpanan barang berharga, diduga para tersangka melakukan kekerasan terhadap korban yang mengakibatkan korban H Bahro meninggal dunia di TKP dengan terdapat luka pada bagian wajah, lilitan lakban warna hitam pada leher, pergelangan tangan dan kiri, serta pada kaki korban," kata Umar melalui pesan singkatnya, Rabu (7/3/2018).

Menurut Wakil Direktur Reserse dan Kriminal Umum Polda Jabar AKBP Trunoyudo Wisnu Andiko, korban meninggal dunia lantaran adanya pukulan di bagian perut.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Kami Minum Air Kotor dan Bau, Pak Presiden Jokowi Tolong Bantu Kami'

"Kami Minum Air Kotor dan Bau, Pak Presiden Jokowi Tolong Bantu Kami"

Regional
Mengungkap Fakta Pembunuhan Sales Mobil, Bagi-bagi Uang Hasil Rampasan hingga Alasan Pelaku Kabur

Mengungkap Fakta Pembunuhan Sales Mobil, Bagi-bagi Uang Hasil Rampasan hingga Alasan Pelaku Kabur

Regional
Api Membesar, TNI/Polri Bangun Posko Siaga di Gunung Tampomas

Api Membesar, TNI/Polri Bangun Posko Siaga di Gunung Tampomas

Regional
Meski Jokowi Kalah di Cianjur, Bupati Yakin Proyek Tol dan Puncak II Dilanjutkan

Meski Jokowi Kalah di Cianjur, Bupati Yakin Proyek Tol dan Puncak II Dilanjutkan

Regional
Fakta Ibis Sendok Raja, Burung yang Muncul di Pos Jokowi Setelah 'Hilang' 155 Tahun

Fakta Ibis Sendok Raja, Burung yang Muncul di Pos Jokowi Setelah "Hilang" 155 Tahun

Regional
Cerita di Balik Kebakaran Pipa Pertamina Cimahi, Satu WNA Tewas hingga Kerahkan 25 Damkar

Cerita di Balik Kebakaran Pipa Pertamina Cimahi, Satu WNA Tewas hingga Kerahkan 25 Damkar

Regional
Dapat Uang Rp 10 Juta dari Jokowi, Nenek Paulina Akan Punya Rumah Baru

Dapat Uang Rp 10 Juta dari Jokowi, Nenek Paulina Akan Punya Rumah Baru

Regional
Intip Cara Belajar Reza, Anak Sopir Lulusan ITB Peraih IPK 3,98

Intip Cara Belajar Reza, Anak Sopir Lulusan ITB Peraih IPK 3,98

Regional
Sebelum Terbakar, Pipa Minyak Pertamina Sempat Meledak Dua Kali

Sebelum Terbakar, Pipa Minyak Pertamina Sempat Meledak Dua Kali

Regional
Pasca-kebakaran Pipa Pertamina, Pemkot Cimahi Inventarisir dan Fasilitasi Kerugian Warga

Pasca-kebakaran Pipa Pertamina, Pemkot Cimahi Inventarisir dan Fasilitasi Kerugian Warga

Regional
Begini Cara FY Kuras Dana Nasabah BNI hingga Rp 58,9 Miliar

Begini Cara FY Kuras Dana Nasabah BNI hingga Rp 58,9 Miliar

Regional
Satu Pembunuh Sales Mobil Ditangkap di Hari Pertama Kerja

Satu Pembunuh Sales Mobil Ditangkap di Hari Pertama Kerja

Regional
Pekan Kerajinan Jawa Barat 2019 Sebentar Lagi, Ada Apa Saja?

Pekan Kerajinan Jawa Barat 2019 Sebentar Lagi, Ada Apa Saja?

Regional
Sundutan Rokok Pemicu Balon di Kediri Meletus Lukai 5 Warga

Sundutan Rokok Pemicu Balon di Kediri Meletus Lukai 5 Warga

Regional
Siswa SMK yang Tikam Gurunya hingga Tewas Dijerat Pasal Pembunuhan Berencana

Siswa SMK yang Tikam Gurunya hingga Tewas Dijerat Pasal Pembunuhan Berencana

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X