Kisah Kakak Beradik Korban Perdagangan Manusia hingga Kasusnya Disidangkan

Kompas.com - 27/02/2018, 07:32 WIB
Kompas TV Tiga orang perekrut Adelina Sau yang meninggal di Malaysia ditangkap pihak kepolisian Polres Timor Tengah Selatan, Nusa Tenggara Timur.

Kakak beradik ini pergi dengan dokumen palsu. Mulai dari usia hingga alamat keduanya dipalsukan. Bahkan, meski dikirim ke Timur Tengah, mereka tidak sampai di negara tujuan yang dijanjikan. 

”Saya memang berangkat menjadi TKW di Oman dan dipulangkan, selain karena habis kontrak saya juga mengidap penyakit tumor,” kata Juliani saat menjadi saksi.

Sidang pun sempat memanas, saat pengacara UL menyampaikan bahwa para saksi pernah menandatangani surat pernyataan damai, dan tidak akan memperkarakan apa yang dialami keduanya.

Diteror

Usai persidangan, Rabitah dan Juliani mengungkapkan pengalaman pahit mereka menjadi saksi kasus TPPO. Rabitah mengaku mendapat teror dan kecaman dari tetangga dan keluarga terdakwa. Mereka mengatakan, UL akan menang dan Rabitah yang akan dipenjara.

“Kami ini orang kecil, miskin, dak tahu melaporkan Ul dan IJ. Kami hanya tahu kasus ini sudah ditangani polisi. tapi sekarang semua menuding kami ini menyebabkan Ul masuk penjara,” kata Rabitah.

(Baca juga : Menguak Cerita 6 TKW, Korban Perdagangan Manusia Asal NTB )

Juliani yang tengah menderita tumor setelah pulang dari Oman, mengaku menjalani pemeriksaan di belakang kepalanya sebelum dipulangkan majikannya ke Lombok. Hingga kini ia masih bertanya-tanya, pemeriksaan apa yang dialaminya.

“Saya bingung, saya diapakan. Bagian belakang kepala saya seperti difoto. Setelah itu saya mulai merasakan sakit di pipi kanan saya," tutur Juliani.

Rabitah dan Juliani berharap, hakim memberikan keputusan yang adil. Sebab kasus ini mewakili ribuan TKW yang menjadi perdagangan orang di negeri ini. 

 

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DIY Siapkan Hotel Mutiara untuk Tampung Dokter dan Perawat Tambahan

Pemprov DIY Siapkan Hotel Mutiara untuk Tampung Dokter dan Perawat Tambahan

Regional
'Jadi Guru Honorer itu Banyak Membatin, Tidak Tahan kalau Bukan Panggilan Jiwa'

"Jadi Guru Honorer itu Banyak Membatin, Tidak Tahan kalau Bukan Panggilan Jiwa"

Regional
Kisah Khamdan, Terpilih Jadi Guru Inovatif meski Mengajar di Pedalaman NTT Tanpa Listrik dan Sinyal

Kisah Khamdan, Terpilih Jadi Guru Inovatif meski Mengajar di Pedalaman NTT Tanpa Listrik dan Sinyal

Regional
Cerita Guru Honorer David Berdayakan Lansia untuk Buat Pot Sabut Kelapa: Gaji Minus Tak Masalah

Cerita Guru Honorer David Berdayakan Lansia untuk Buat Pot Sabut Kelapa: Gaji Minus Tak Masalah

Regional
Bahar bin Smith Menolak Diperiksa Polisi, Ini Kata Pengacara

Bahar bin Smith Menolak Diperiksa Polisi, Ini Kata Pengacara

Regional
Seorang Pria Tembak Kepala Ayah Teman Anaknya hingga Tewas

Seorang Pria Tembak Kepala Ayah Teman Anaknya hingga Tewas

Regional
5 Fakta Bocah 8 Tahun Kleptomania di Nunukan, Dicekoki Susu Campur Sabu hingga Ibu Pernah Ditahan di Malaysia

5 Fakta Bocah 8 Tahun Kleptomania di Nunukan, Dicekoki Susu Campur Sabu hingga Ibu Pernah Ditahan di Malaysia

Regional
Kabupaten Cianjur Terancam Zona Merah Covid-19

Kabupaten Cianjur Terancam Zona Merah Covid-19

Regional
Gara-gara Pasien Covid-19 Menolak Diisolasi, Satu Kawasan Dikarantina

Gara-gara Pasien Covid-19 Menolak Diisolasi, Satu Kawasan Dikarantina

Regional
Ketua FPI Pekanbaru dan Seorang Anggotanya Jadi Tersangka

Ketua FPI Pekanbaru dan Seorang Anggotanya Jadi Tersangka

Regional
Suami Bupati dan 36 Pegawai Pemkab Brebes Positif Covid-19 Usai Tur ke Bromo, Ganjar: Kurangi Piknik

Suami Bupati dan 36 Pegawai Pemkab Brebes Positif Covid-19 Usai Tur ke Bromo, Ganjar: Kurangi Piknik

Regional
Gentar, Guru Asli Orang Rimba yang Tak Ingin Lagi Warga Pedalaman Ditipu

Gentar, Guru Asli Orang Rimba yang Tak Ingin Lagi Warga Pedalaman Ditipu

Regional
Ayah Angkat Ceritakan Kelamnya Masa Kecil Bocah Diduga Kleptomania

Ayah Angkat Ceritakan Kelamnya Masa Kecil Bocah Diduga Kleptomania

Regional
Aksara Bali di Proyek Rp 22 Miliar Alun-alun Gianyar Keliru

Aksara Bali di Proyek Rp 22 Miliar Alun-alun Gianyar Keliru

Regional
Cerita Dimas, Sukses Kembangkan Budidaya Tanaman Bonsai Kelapa Beromzet Jutaan Rupiah

Cerita Dimas, Sukses Kembangkan Budidaya Tanaman Bonsai Kelapa Beromzet Jutaan Rupiah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X