Kisah Perjalanan Bocah Argentina yang Diculik Ayahnya hingga Ditemukan di Indonesia - Kompas.com

Kisah Perjalanan Bocah Argentina yang Diculik Ayahnya hingga Ditemukan di Indonesia

Kompas.com - 07/02/2018, 17:26 WIB
Pejabat Polda Sulsel dan Interpol Indonesia memperlihatkan foto penculik bocah Argentina, Alum.KOMPAS.com/Hendra Cipto Pejabat Polda Sulsel dan Interpol Indonesia memperlihatkan foto penculik bocah Argentina, Alum.

MAKASSAR, KOMPAS.com - Kisah bocah Alum Langone Avalos (7) yang diculik oleh ayahnya sendiri, Jorge Gabriel Langone (42) bersama kekasihnya, Candela Gutierrez (33), mempunyai cerita panjang, bertualang dari negara asalnya di Argentina hingga diamankan di Kabupaten Toraja Utara, Sulawesi Selatan, Indonesia.

Setelah menculik Alum sepulang dari sekolahnya di Argentina, Jorge bersama kekasihnya itu membawa anaknya keliling beberapa negara di Asia. Sebelum masuk ke Indonesia, Jorge yang merupakan seniman ini membawa anaknya itu berkeliling di negara Malaysia.

Kisah perjalanan ketiganya pun terbilang nekat. Mereka berpindah-pindah negara di dunia selama delapan bulan tanpa dibekali dokumen resmi atau paspor ke Imigrasian. Bahkan, mereka sesampainya di Indonesia pun mengemis dan berharap belas kasihan dari orang agar bisa tinggal numpang tidur dan makan.

Kisah perjalanan Alum pun ini diungkapkan Wakapolda Sulsel, Brigjen Polisi Guntur Laupe saat menggelar konfrensi pers di kantornya di Makassar, Rabu (7/2/2018).

"Pokoknya, Jorge dan Candela ini membawa Alum keliling beberapa negara. Terakhir Jorge membawa anaknya ke Malaysia sebelum dia masuk Indonesia. Mereka masuk Indonesia pun tanpa dilengkapi dokumen dari ke Imigrasian. Bahkan, ketiganya sempat ke Jakarta," katanya.

Baca juga : Polisi Terima Red Notice Cari WN Argentina yang Culik Anak 7 Tahun

Dari Jakarta, lanjut Guntur, ketiganya ke Kota Makassar. Dari Makassar, mereka pun melakukan perjalanan ke Kabupaten Toraja Utara yang berjarak sekitar 400 kilometer.

"Selama perjalanan, mereka tidak mempunyai uang. Jadi numpang kendaraan, kemudian lanjut berjalan kaki dan numpang lagi hingga tiba di Kabupaten Toraja Utara. Mereka juga mengemis agar bisa mendapatkan makanan," tuturnya.

Guntur menuturkan, ketiganya baru tiba di Kabupaten Toraja Utara dua hari sebelum diamankan oleh Polres Toraja, Selasa (6/2/2018) sekitar pukul 10.00 Wita. Ketiganya diamankan saat sedang makan di sebuah rumah makan di salah satu kawasan wisata di Kecamatan Kesu, Kabupaten Toraja Utara, Sulsel.

"Kita tidak tahulah kenapa berada di rumah makan, sedangkan mereka tidak mempunyai uang. Tinggalnya pun kami belum tahu, tapi katanya numpang tinggal di rumah-rumah warga," tandasnya.

Kisah perjalanan mereka berakhir setelah polisi Indonesia berhasil melakukan pelacakan. Polres Toraja Utara pun langsung mengamankan ketiganya dan membawa mereka ke Makassar untuk diserahkan ke Kedutaan Argentina.

"Red notice muncul terhadap Jorge dan Candela, sedangkan yellow notice muncul untuk bocah Alum. Jorge menculik anaknya setelah bercerai dengan istrinya, Elizabeth Avalos yang merupakan ibu kandung Alum. Elizabeth pun melaporkan kasus penculikan ini dan kepolisian Argentina menerbitkan red notice dan yellow notice," tambahnya.

Baca juga : Ditemukan Polisi di Toraja, WN Argentina yang Culik Anak 7 Tahun

Kepala Bagian Konsuler Kedutaan Besar Republik Argentina, Martin Contanzo dalam keterangannya di Markas Polda Sulsel mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Indonesia, termasuk rakyat Sulsel yang telah menemukan Alum dalam kondisi sehat.

"Kami berterima kasih kepada pemerintah Indonesia, khususnya Polda Sulsel dan jajarannya, karena telah membantu kami menemukan Alum. Kami juga berterima kasih kepada masyarakat Indonesia, khususnya warga Sulsel yang baik-baik telah memberikan makan kepada Alum selama perjalanan hingga ke Toraja Utara. Di mana Jorge Gabriel Langone dan kekasihnya Candela Guiterres menculik Alum (dalam keadaan) tidak mempunyai uang," katanya dengan bahasa Indonesia terputus-putus.

Baca juga : Polisi Serahkan Bocah Korban Penculikan ke Konsulat Argentina

Martin mengungkapkan, Alum diculik oleh ayahnya sendiri dan dibawa berkeliling ke beberapa negara. Alum diculik sepulang dari sekolahnya di Argentina pada 8 bulan lalu.

"Setelah penculikan itu, polisi dan pemerintah Argentina mengeluarkan red notice untuk Jorge Gabriel Langone dan kekasihnya, Candela Guiterres. Sedangkan untuk Alum dikeluarkan yellow notice agar biasa diamankan. Interpol dunia pun lalu melakukan pencarian hingga akhirnya (pelaku) berhasil ditemukan di Sulsel," terangnya.

Kompas TV Polisi akhirnya berhasil menangkap pelaku penculikan seorang anak perempuan berusia 5 tahun. Polisi juga mengembalikan sang anak kepada orang tuanya.


Komentar

Close Ads X