Menderita Kanker Stadium 4, Badan Nurlina Dipenuhi Belatung

Kompas.com - 06/09/2017, 13:07 WIB
Badan Nurlina (34 tahun) seorang penderita kanker payudara stadium akhir tak hanya digerogoti kanker namun juga kini dikerubuti belatung hidup. Untuk mengurangi rasa sakit di badannya terutama saat belatung bereaksi, petugas mencabuti belatung dari tubuhnya setiap hari. KOMPAS.com/JUNAEDIBadan Nurlina (34 tahun) seorang penderita kanker payudara stadium akhir tak hanya digerogoti kanker namun juga kini dikerubuti belatung hidup. Untuk mengurangi rasa sakit di badannya terutama saat belatung bereaksi, petugas mencabuti belatung dari tubuhnya setiap hari.
|
EditorErlangga Djumena

POLEWALI MANDAR, KOMPAS.com -  Penyakit kanker payudara stadium 4 atau stadium akhir terus menjalar di sekitar badan Nurlina (34). Badan Nurlina tampak hancur digerogoti kanker, bahkan terdapat belatung dalam tubuhnya.

Sudah hampir sepekan, badan Nurlina dipenuhi belatung. Petugas kesehatan setiap hari mencabut belatung demi belatung yang terus beranak pinak di tubuhnya.

Saat Kompas.com menemui di RSUD Polewali Mandar,  Selasa (5/9/2017),  Nurlina tampak meringis menahan rasa sakit saat belatung di badannya dicabuti petugas menggunakan pinset.  Darah segar terus keluar dari di badannya. Agar tidak tidak merembes ke sekujur tubuh dan lantai bangsal rumah sakit, petugas terpaksa memberi kain kasa di permukaan luka kanker di badan Nurlina.

Nurlina mengaku stres karena kerap dirujuk dari satu rumah sakit ke rumah sakit lainnya. Namun dia tak kunjung mendapatkan tindakan medis untuk menghentikan penyebaran kanker ditubuhnya.

“Saya sudah hampir lebih dari dua bulan di Rumah Sakit Wahidin. Janji dua minggu akan menjalani kemoterpi ternyata tidak. Dokter dan petugas rumah sakit juga tak memberi penjelasan apa alasan saya tidak dikemoterapi,” tutur Nurlina.

Sementara sel kanker yang menyerang tubuhnya sejak lebih dari dua tahun terakhir sejak penyakit ganas tersebut terus melebar dan menghancurkan sel-sel daging dalam tubuhnya.

Baca juga: Derita Nurlina, Terkena Kanker Stadium 4, Diceraikan Suami dan Ditolak Keluarga

Seperti sebelum dirujuk ke rumah sakit, petugas kesehatan hanya memberikan cairan infus dan obat untuk mencegah rasa sakit di badannya, terutama saat kanker dan belatung sedang beraksi di badannya.

Sebelumnya, wanita penderita kanker payudara stadium 4 ini dirujuk petugas puskemas pembantu Pasiang ke RSUD Polewali Mandar tiga bulan lalu. Ia sempat dirawat di RSUD Polewali Mandar selama hampir dua bulan. Karena kondisinya terus memburuk dan kanker terus menjalar di tubuhnya.

Nurlina yang mengantongi kartu BPJS kesehatan ini kemudian dirujuk petugas ke rumah sakit regional DR Wahidin Sudiro Husodo, Makassar, Sulawesi Selatan. “Waktu pertama kali diperiksa dokter di RS Wahidin katanya saya harus dikemoterapi biar kankernya tidak menyebar,” ujar Nurlina.

Selama hampir dua bulan lebih berada di bangsal rumah sakit Makassar, Nurlina mengaku tak mendapat penanganan medis yang semestinya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kuasa Hukum Akan Ajukan Penangguhan Penahanan Jerinx SID

Kuasa Hukum Akan Ajukan Penangguhan Penahanan Jerinx SID

Regional
Gedung Telkom Pekanbaru Kebakaran Sebabkan Telkomsel Lumpuh, Polisi Selidiki Kabel yang Terbakar

Gedung Telkom Pekanbaru Kebakaran Sebabkan Telkomsel Lumpuh, Polisi Selidiki Kabel yang Terbakar

Regional
Viral Pria Diduga ODGJ Diseret dari Pesawat, Bagaimana Bisa Terobos Masuk Bandara Lampung?

Viral Pria Diduga ODGJ Diseret dari Pesawat, Bagaimana Bisa Terobos Masuk Bandara Lampung?

Regional
13 Pengambil Paksa Jenazah di Makassar Divonis Hukuman Percobaan

13 Pengambil Paksa Jenazah di Makassar Divonis Hukuman Percobaan

Regional
Usai Rapat 17 Agustus, Remaja Asal Bogor Hilang Tenggelam

Usai Rapat 17 Agustus, Remaja Asal Bogor Hilang Tenggelam

Regional
BPPT Semai 40 Ton Garam untuk Ciptakan Hujan Buatan di Sumsel

BPPT Semai 40 Ton Garam untuk Ciptakan Hujan Buatan di Sumsel

Regional
Pemkot Malang Tracing Warga yang Rebut Jenazah Probable Covid-19

Pemkot Malang Tracing Warga yang Rebut Jenazah Probable Covid-19

Regional
Cinta Ditolak, Seorang Satpam Pilih Minum Racun Rumput

Cinta Ditolak, Seorang Satpam Pilih Minum Racun Rumput

Regional
Heran Anaknya Tak Pulang, Rupanya Terlibat Prostitusi Online, Tarif Rp 300.000-Rp 1 Juta

Heran Anaknya Tak Pulang, Rupanya Terlibat Prostitusi Online, Tarif Rp 300.000-Rp 1 Juta

Regional
Delapan PNS Polda Sumbar Positif Covid-19, RS Bhayangkara Ditutup untuk Umum

Delapan PNS Polda Sumbar Positif Covid-19, RS Bhayangkara Ditutup untuk Umum

Regional
Berstatus Zona Oranye Covid-19, Pemkot Surabaya Janji Tak Longgarkan Disiplin Protokol Kesehatan

Berstatus Zona Oranye Covid-19, Pemkot Surabaya Janji Tak Longgarkan Disiplin Protokol Kesehatan

Regional
Dimakamkan Tanpa Protokol Kesehatan, Pasien di Samarinda Ternyata Positif Covid-19

Dimakamkan Tanpa Protokol Kesehatan, Pasien di Samarinda Ternyata Positif Covid-19

Regional
Tol Padaleunyi Km 130 Tergenang hingga 50 cm, Jasa Marga Lakukan Rekayasa Lalu Lintas

Tol Padaleunyi Km 130 Tergenang hingga 50 cm, Jasa Marga Lakukan Rekayasa Lalu Lintas

Regional
Gus Ipul Dikabarkan Maju di Pilkada Kota Pasuruan, Petahana: Itu Wajar

Gus Ipul Dikabarkan Maju di Pilkada Kota Pasuruan, Petahana: Itu Wajar

Regional
Pria yang Viral Diseret dari Pesawat Diduga ODGJ, akan Diperiksakan ke RSJ

Pria yang Viral Diseret dari Pesawat Diduga ODGJ, akan Diperiksakan ke RSJ

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X