Kisah Dalang Wayang Kulit Tunanetra yang Tampil di Depan Obama

Kompas.com - 01/07/2017, 10:24 WIB
Agustinus Sardjono Hadisurjo (66) dan istrinya, Suwartini berfoto bersama dengan mantan Presiden Amerika Serikat Barack Obama di Hotel Tentrem, Jalan A M Sangaji, Kota Yogyakarta, Kamis (29/6/2017) malam. ISTIMEWA/DOKUMENTASI AGUSTINUS SARDJONO HARDISURJOAgustinus Sardjono Hadisurjo (66) dan istrinya, Suwartini berfoto bersama dengan mantan Presiden Amerika Serikat Barack Obama di Hotel Tentrem, Jalan A M Sangaji, Kota Yogyakarta, Kamis (29/6/2017) malam.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Agustinus Sardjono Hadisurjo (66) menjadi salah satu orang yang paling beruntung ketika mantan Presiden Amerika Serikat, Barack Obama, berlibur ke Yogyakarta belum lama ini.

Dia berkesempatan bersalaman dan berfoto dengan Presiden Amerika Serikat ke-44 yang dikawal ketat pasukan pengamanan presiden (Paspampres) dan Secret Service selama liburan di Indonesia itu.

Bukan tanpa sebab, Sardjono merupakan dalang wayang kulit yang diundang Obama untuk tampil di Hotel Tentrem sehari sebelum meninggalkan Kota Gudeg atau tepatnya Kamis (29/6/2017) malam.

Obama menyaksikan penampilannya di Executive Lounge lantai delapan hotel selama 35 menit.

Meski singkat, Sardjono menampilkan lakon Aji Norontoko dengan tokoh utama Gatotkaca dan Raden Dursala. Sardjono memang tak setenar Ki Manteb Soedharsono, dalang wayang kulit asal Jawa Tengah.

Baca: Begini Isi Karangan Pertama Berbahasa Indonesia Buatan Obama Kecil

Sehingga, pria tuna netra ini lulusan sekolah dalang Keraton Yogyakarta Itu merasa sangat bersyUkur bisa tampil di depan Obama, sosok yang sangat dikenal masyarkat dunia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Sebetulnya saya tampil ditonton tukang becak juga tidak masalah asalkan senang wayang kulit. Makanya saya kaget karena yang menonton ini Obama, Mungkin ini juga campur tangan Tuhan karena banyak dalang yang hebat tapi kok beliau (Obama) memilih saya,” tutur Sardjono di kediamannya Jalan Veteran, Gang Ranudimejo, Kota Yogyakarta, Kamis malam.

Dalam penampilannya, Sardjono menggunakan Bahasa Jawa, namun sesekali ia juga menggunakan Bahasa Inggris.

Bahasa Inggris dipakainya ketika menampilkan tokoh Petruk di tengah-tengah cerita. Momen itu pula yang disukai Obama dan keluarganya lantaran kemunculan Petruk dan punokawan itu selalu mengundang gelak tawa.

“Intinya kami berterima kasih kepada Obama mau menyaksikan wayang kulit. Ya ucapannya tidak panjang-panjang,” ujar Sardjono sembari bercanda.

Sardjono memilih lakon Aji Norontoko bukan tanpa alasan. Awalnya ia ingin menampilkan lakon Wahyu Cakraningrat yang ceritanya memiliki kaitan dengan kedatangan Obama ke Indonesia.

Namun, karena waktu yang diberikan hanya 35 menit, ia mencari lakon yang ceritanya bisa diringkas karena kisah Wahyu Cakraningrat sulit disingkat.

Selain itu, cerita tentang Aji Norontoko itu memiliki nilai-nilai tentang seorang ksatria dan jiwa patriotisme.

Sebab, Gatotkaca sebagai tokoh utama dalam cerita itu berani bertarung untuk membela keadilan dan kebenaran.

“Cerita ini juga ingin menunjukkan jika Indonesia punya Pancasila yang menjadi representasi sifat bangsa Indonesia, satu di antaranya jiwa patriotisme,” kata Sardjono.

Tak hanya pengalaman tampil di depan Obama, Sardjono juga mendapatkan momen berharga. Usai mendalang, Sardjono langsung dihampiri Obama ke panggung.

Ia mengatakan, pria yang pernah tinggal di Jakarta semsa kecilnya itu langsung mengucapkan terima kasih dan merangkulnya.

“Walau tidak begitu jelas, dia juga bilang pertunjukan malam ini bagus dalam Bahasa Indonesia,” kata Sardjono.

“Asisten (Obama) juga bilang tonight is execellent peformance kepada saya,” tambah Sardjono.

Tak hanya dirangkul, Obama memintanya untuk berfoto bersama. Padahal, kata dia, kamera tidak diperbolehkan masuk ke lokasi pertunjukan wayang.

Selain itu, ponsel harus dalam posisi mati selama berada di dalam lokasi pertunjukan.

“Momen ini yang sangat istimewa karena waktu masuk kami tidak boleh mengambil gambar termasuk untuk dokumentasi. Tapi kenapa setelah selesai Obama suruh motret makanya itu istimewa sekali kemudian seluruh kru karawitan juga potret bersama,” ucap Sardjono.

Sardjono berharap, penampilannya di hadapan Obama itu bisa menggugah kawula muda untuk mencintai budaya tradisional khususnya wayang kulit.

Menurutnya, wayang kulit memiliki nilai filosofis yang tinggi yang bisa diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.

“Buat saya ya mudah-mudahan ini bisa memotivasi saudara kita yang sampai hari ini tidak kenal wayang dan cuek dengan wayang dan pedalangan. Menjadi dalang itu multitalent approach karena terdapat seni suara, seni gerak dan seni tari,” kata Sardjono.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Regional
Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Regional
Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Regional
Lewat 'Wonderful Rongkong', Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Lewat "Wonderful Rongkong", Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Regional
Bupati Jekek Optimistis Pembangunan 14.142 RTLH Wonogiri Selesai pada 2024

Bupati Jekek Optimistis Pembangunan 14.142 RTLH Wonogiri Selesai pada 2024

Regional
 Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.