Kompas.com - 22/05/2017, 19:00 WIB
EditorCaroline Damanik

KOMPAS.com - Kegundahan terlihat di wajah Alissa Wahid, putri pertama presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid. Ia berujar dengan lirih dan pelan, namun penuh tekanan.

”Yuk, mari, kita bersama dengan komunitas-komunitas berbuat sesuatu untuk menguatkan lagi kebinekaan, merawat persaudaraan, dan meneguhkan kebangsaan.” Sebuah obrolan sore di Griya Gus Dur, Jakarta, pada akhir pekan lalu itu tidak saja hangat, tetapi juga penuh semangat.

Alissa sebagai Koordinator Umum Jaringan Gusdurian tidak saja mengajak komunitas Gusdurian yang sekarang ada di lebih dari 100 kota/kabupaten di Indonesia, tetapi semua komunitas masyarakat yang mengusung ghiroh kebangsaan. Baginya, masyarakat sipil harus menjadi perekat keretakan dalam keberagamaan dan keragaman yang ternodai oleh karut-marut politik.

Semua anggota komunitas Gusdurian yang lintas suku bangsa, usia, dan agama itu berkarya dengan sukarela. Komunitas diperbolehkan menerima dana dari masyarakat dalam bentuk donasi atau kerja sama dengan lembaga swadaya masyarakat untuk menghidupi program. Namun, anggota komunitas dilarang berpolitik praktis dan berkegiatan untuk tujuan politik praktis dengan membawa nama Gusdurian.

Komunitas Gusdurian, yang embrionya muncul beberapa bulan setelah Gus Dur wafat pada 30 Desember 2009, kini sudah menyebar ke sejumlah daerah. Komunitas Gusdurian Banyumas, misalnya, Sabtu (20/5) lalu menggelar acara Bangkitlah Indonesiaku untuk memperingati Hari Kebangkitan Nasional di Alun-alun Kota Purwokerto, Jawa Tengah. Acaranya flash mob Goyang Maumere, parade lagu-lagu nasional, pidato kebangsaan, dan doa bersama lintas iman.

Manajer Media Sekretariat Nasional Gusdurian Heru Prasetia menggambarkan banyaknya kegiatan yang dilakukan komunitas-komunitas di daerah. ”Beberapa hari lalu ada diskusi di Bojonegoro. Tanggal 23 Mei ini bincang tentang Pancasila di Kebumen. Rabu pekan lalu ada kongko bareng Gusdurian Bone di STAIN Watampone, Sulawesi Selatan,” katanya sambil mencontek Instagram.

Gusdurian fokus pada pemberdayaan masyarakat, penguatan masyarakat sipil, diseminasi gagasan Gus Dur, produksi pemimpin sosial melalui program pengembangan kapasitas, serta advokasi pada isu-isu strategis.

Menolak terkotak

Upaya menyemai rasa persatuan di tengah kebinekaan juga didengungkan oleh sejumlah komunitas anak muda lainnya dengan berbagai cara.

Seperti di satu sudut Kafe Antalogi, Yogyakarta, pertengahan Mei lalu, sejumlah anak muda dengan ditemani dua piring roti, sekotak bakpia, dan bergelas-gelas kopi bersenda-gurau sembari duduk melingkar mengitari sebuah meja kayu. Di atas meja itu, beragam buku bertumpuk. Mereka ini anggota Klub Baca Buku Jogja.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Regional
Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Regional
Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Regional
Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Regional
Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Regional
Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Regional
Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Regional
Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Regional
Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Regional
Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Regional
Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Regional
Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.