Cegah Tahanan Kabur, Polsek di Bandung Wajib Rutin Bunyikan Lonceng

Kompas.com - 27/12/2016, 17:37 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
|
EditorFarid Assifa

BANDUNG, KOMPAS.com - Kepala Polrestabes Bandung Kombes Pol Hendro Pandowo memerintahkan kepada seluruh polsek di Kota Bandung membunyikan lonceng setiap satu jam sebagai antisipasi agar peristiwa kaburnya tahanan Polsek Ujungberung beberapa waktu lalu tidak terulang.

Lonceng tersebut dibunyikan sebagai penanda waspada dan siap siaga.

"Yang ada di benak tersangka, kan, bagaimana supaya bisa kabur. Jadi saya tegaskan untuk setiap polsek agar lonceng dipukul setiap jam untuk menyatakan polisi siap 1x24 jam. Lonceng itu sangat banyak dan besar manfaatnya. SOP harus tetap dilaksanakan," kata Hendro di Bandung, Selasa (27/12/2016).

Baca juga: Tiga Tahanan Polsek Ujungberung Melarikan Diri


Lebih lanjut Hendro menambahkan, hingga saat ini tiga tahanan yang kabur dari sel Polsek Ujungberung belum kunjung tertangkap. Pihaknya terus melakukan pengejaran. Tiga tim sudah diterjunkan.

"Untuk memburu tiga tahanan itu kita telah membentuk tim gabungan dari Satuan Narkoba, Satuan Reserse, dan polsek, yang berjumlah 150 orang," ungkapnya.

Anggota polisi, lanjut Hendro, telah memetakaan lokasi-lokasi yang akan dijadikan pelarian ketiga tahanan tersebut.

"Sampai saat ini anggota kita masih bergerak di beberapa titik di dalam dan luar Kota Bandung. Minimal satu pelaku sudah bisa kita tangkap dulu," ungkapnya.

Hendro menegaskan, pihaknya akan tetap melakukan tindakan tegas, keras, dan terukur terhadap ketiga tahanan kejahatan jalanan tersebut. Pasalnya, ketiga tahanan tersebut telah melakukan percobaan pembunuhan terhadap anggota yang berjaga di Polsek Ujungberung saat berupaya untuk melarikan diri.

"Tindakan tegas keras terukur itu selalu dilakukan terhadap pelaku-pelaku street crime. Ketiganya itu telah melakukan percobaan pembunuhan dan dikenai pasal baru, yaitu Pasal 170 KUHPidana," tandasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rampok Ponsel Pacarnya, Seorang Pelajar di Bima Ditangkap Polisi

Rampok Ponsel Pacarnya, Seorang Pelajar di Bima Ditangkap Polisi

Regional
Macan Tutul Mati di Pati Diduga Akibat Pertarungan Berebut Teritori

Macan Tutul Mati di Pati Diduga Akibat Pertarungan Berebut Teritori

Regional
Mengintip Strategi Milenial Membeli Rumah di Era Digital

Mengintip Strategi Milenial Membeli Rumah di Era Digital

Regional
Detik-detik Banjir Bandang Sapu Siswa Peserta Susur Sungai di Sleman

Detik-detik Banjir Bandang Sapu Siswa Peserta Susur Sungai di Sleman

Regional
Warga kepada Jokowi: Kalau Sudah Dapat SK, Kenapa Alat Berat Masih Ada di Lahan Kami?

Warga kepada Jokowi: Kalau Sudah Dapat SK, Kenapa Alat Berat Masih Ada di Lahan Kami?

Regional
Kisah Heroik 2 Siswa Selamatkan Rekannya Saat Susur Sungai, Bakir Lempar Akar dan Danu Lompat ke Sungai

Kisah Heroik 2 Siswa Selamatkan Rekannya Saat Susur Sungai, Bakir Lempar Akar dan Danu Lompat ke Sungai

Regional
Pakar: Susur Sungai Tidak untuk Anak dan Remaja, Apalagi Musim Hujan

Pakar: Susur Sungai Tidak untuk Anak dan Remaja, Apalagi Musim Hujan

Regional
Suami Istri Sekap Siswi SMP dan Paksa Threesome, Dipaksa Suntik KB hingga Janji Beri Rp 5 Juta

Suami Istri Sekap Siswi SMP dan Paksa Threesome, Dipaksa Suntik KB hingga Janji Beri Rp 5 Juta

Regional
Saat Tiga Kurir Ganja 231 Kg Tertunduk Dengar Tuntutan Hukuman Mati..

Saat Tiga Kurir Ganja 231 Kg Tertunduk Dengar Tuntutan Hukuman Mati..

Regional
[POPULER NUSANTARA] Pengakuan Napi Teroris Tolak Dibaiat ISIS | Susur Sungai, Siswa SMPN di Sleman Terseret Arus

[POPULER NUSANTARA] Pengakuan Napi Teroris Tolak Dibaiat ISIS | Susur Sungai, Siswa SMPN di Sleman Terseret Arus

Regional
'Mereka Menuduh Kami Lebih Kafir dari Polisi', Kata Adik Trio Bom Bali I Soal Perangnya Melawan Radikalisasi

'Mereka Menuduh Kami Lebih Kafir dari Polisi', Kata Adik Trio Bom Bali I Soal Perangnya Melawan Radikalisasi

Regional
Temui Ortu Korban Susur Sungai, Sultan HB X Sampaikan Pesan

Temui Ortu Korban Susur Sungai, Sultan HB X Sampaikan Pesan

Regional
Empat Siswa SMPN 1 Turi Sleman yang Ikut Susur Sungai Belum Ditemukan

Empat Siswa SMPN 1 Turi Sleman yang Ikut Susur Sungai Belum Ditemukan

Regional
Kesaksian Salma, Siswa SMPN 1 Turi yang Selamat Susur Sungai, Arus Deras Tiba-tiba Datang

Kesaksian Salma, Siswa SMPN 1 Turi yang Selamat Susur Sungai, Arus Deras Tiba-tiba Datang

Regional
Tak Kunjung Ada Kabar, Ibu Siswi SMPN 1 Turi: Saya Mohon Doanya

Tak Kunjung Ada Kabar, Ibu Siswi SMPN 1 Turi: Saya Mohon Doanya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X