Kakak Beradik dari Lereng Merapi Derita Kelainan Rongga Mulut dan Bola Mata Tak Sempurna

Kompas.com - 23/11/2016, 19:00 WIB
|
EditorCaroline Damanik

"Sama ketika mengandung Istiqomah, kondisi janin Bilqis baik-baik saja. Istri saya rutin memeriksakan diri dan hasilnya juga bagus," kata Widodo.

Bilqis lahir secara normal melalui bantuan bidan desa dengan berat 3,2 kilogram dan panjang 49 sentimeter. Mengetahui kondisi tersebut, Widodo tidak lantas membawa bayi Bilqis ke rumah sakit.

Widodo cukup trauma. Ia khawatir akan diperlakukan sama seperti dahulu ketika memeriksakan Istiqomah.

"Dulu pertama kali ke rumah sakit, Istiqomah tidak segera ditangani. Kata dokter waktu itu, anak saya sembuh kalau dioperasi di RSUP Sardjito dengan biaya yang sangat besar serta prosedur yang panjang," ucapnya.

Terlebih, saat itu dia belum memiliki jaminan kesehatan apapun dari pemerintah. Pekerjaannya sebagai buruh tani tentu tidak cukup untuk biaya operasi yang mencapai ratusan juta rupiah.

"Beruntung ketika itu ada donatur, lalu kami juga termasuk keluarga korban terdampak erupsi Gunung Merapi. Sedangkan untuk Bilqis, kami sedang berusaha agar dapat jaminan kesehatan pemerintah. Kami punya KIS (Kartu Indonesia Sehat) tapi belum bisa digunakan karena bukan atas nama Bilqis sendiri," papar Widodo.

Siti Maonah, ibu Istiqomah dan Bilqis, mengaku hanya bisa pasrah. Meski mengaku sedih namun ia berusaha tetap tegar karena apapun kondisi kedua putrinya itu adalah anugerah dari Tuhan.

"Kalau sedih iya pasti, tapi saya berusaha tegar. Kalau saya menangis, anak saya (Istiqomah) suka ikut nangis, jadi saya harus terlihat bahagia," tutur Maonah.

Sejauh ini, lanjut Maonah, Bilqis terpaksa minum susu formula pakai sendok. Kondisi mulut Bilqis tidak memungkinkan untuk dapat menyusu ASI langsung dari payudara Maonah.

Maonah bercerita, waktu dia sedang mengandung Bilqis, dia tidak memiliki keluhan yang berarti. Dia rutin memeriksakan diri dan USG ke bidan maupun dokter. Bahkan, Maonah mengaku nafsu makannya lebih tinggi daripada ketika mengandung Istiqomah.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Viral, Video Penganiayaan Ojol di Pekanbaru, Ini Respons Polisi

Viral, Video Penganiayaan Ojol di Pekanbaru, Ini Respons Polisi

Regional
Tradisi Pacaran Orang Rimba, 2.000 Hari Mengabdi di Calon Mertua, Pegang Tangan Pacar Kena Denda

Tradisi Pacaran Orang Rimba, 2.000 Hari Mengabdi di Calon Mertua, Pegang Tangan Pacar Kena Denda

Regional
Viral, Video Pria di Lombok Nikahi Kekasihnya dengan Maskawin Sandal Jepit dan Segelas Air

Viral, Video Pria di Lombok Nikahi Kekasihnya dengan Maskawin Sandal Jepit dan Segelas Air

Regional
Perjalanan Pengusaha Warteg Kalahkan Covid-19, Naik Travel dari Depok, Sembuh Diiringi Tabuhan Rebana

Perjalanan Pengusaha Warteg Kalahkan Covid-19, Naik Travel dari Depok, Sembuh Diiringi Tabuhan Rebana

Regional
Cerita Syarif, Tersesat di Hutan Papua, Makan Buah Biji Anggrek untuk Bertahan

Cerita Syarif, Tersesat di Hutan Papua, Makan Buah Biji Anggrek untuk Bertahan

Regional
Belajar Toleransi dari Suku Wajor, Pantang Bertengkar Hanya karena Berbeda

Belajar Toleransi dari Suku Wajor, Pantang Bertengkar Hanya karena Berbeda

Regional
Tak Ingin Bebankan Suami, Model Ini Minta Mas Kawin Sandal Jepit dan Segelas Air

Tak Ingin Bebankan Suami, Model Ini Minta Mas Kawin Sandal Jepit dan Segelas Air

Regional
Seorang Kakek Ditangkap karena Jual Ganja, Polisi: Berdiri Saja Tersangka Ini Sudah Tidak Kuat

Seorang Kakek Ditangkap karena Jual Ganja, Polisi: Berdiri Saja Tersangka Ini Sudah Tidak Kuat

Regional
'Ada Ibu-ibu Bikin TikTok di Suramadu, Akhirnya Kami Spontan Langsung Meniru'

"Ada Ibu-ibu Bikin TikTok di Suramadu, Akhirnya Kami Spontan Langsung Meniru"

Regional
Melacak Sederet Nama di Dinding Rumah Tersangka Pencabulan 19 Bocah di Sukabumi...

Melacak Sederet Nama di Dinding Rumah Tersangka Pencabulan 19 Bocah di Sukabumi...

Regional
Sudah Janjian, 2 Pasien Covid-19 Kabur Hampir Bersamaan dari Lokasi yang Berbeda

Sudah Janjian, 2 Pasien Covid-19 Kabur Hampir Bersamaan dari Lokasi yang Berbeda

Regional
[POPULER NUSANTARA] Sengketa TNI dan Pemkot Magelang | Ada Apa dengan Suroto?

[POPULER NUSANTARA] Sengketa TNI dan Pemkot Magelang | Ada Apa dengan Suroto?

Regional
Sebelum Tiduran 10 Tahun hingga Rambutnya Gimbal dan Jadi Bantal, Begini Sosok Suroto...

Sebelum Tiduran 10 Tahun hingga Rambutnya Gimbal dan Jadi Bantal, Begini Sosok Suroto...

Regional
'Sebelumnya Ada Video TikTok di Suramadu, Kok Kelihatan Bagus, Akhirnya Kami Ikut-ikutan'

"Sebelumnya Ada Video TikTok di Suramadu, Kok Kelihatan Bagus, Akhirnya Kami Ikut-ikutan"

Regional
'Saya Melihat Darah Begitu Banyak tapi Tak Merasa Sakit'

"Saya Melihat Darah Begitu Banyak tapi Tak Merasa Sakit"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X