Kompas.com - 06/10/2016, 00:46 WIB
EditorJodhi Yudono

Paris Van Java, Sabtu sore di hari pertama bulan Oktober. Hujan sejak siang membasahi pusat kota. Kemacetan lalu lintas pun terjadi nyaris di seluruh wilayah. Mereka yang tidak punya kepentingan akan merasa segan untuk ke luar rumah.

Para anggota Fiksimini Basa Sunda (FBS), yang hari itu akan mengadakan acara Cuang Lawung (Cula=temu kangen) ke-5 sekaligus merayakan Milangkala atau ulang tahunnya kelima, berupaya memenuhi jalanan ikut antrian macet. Dengan tekad bulat serta keinginan untuk segera sampai di Taman Budaya, Dago Atas, tempat akan diselenggarakannya perayaan ulang tahun ini, akhirnya satu persatu tiba di lokasi. Kemacetan jalanan tidak berarti apa-apa, hujan pun bukan suatu halangan untuk mewujudkan keinginan bertemu sesama penulis yang terhimpun pada komunitas penulis FBS.

Sampai di Teater Terbuka, Taman Budaya, tempat acara diselenggarakan, ratusan orang sudah duduk rapih di kursi beton yang disediakan pemilik tempat. Hebatnya, tidak ada setetes pun air hujan yang membasahi tempat acara.

Tepat jam 16.00 WIB, acara dimulai dengan diskusi sastra yang mengambil tema “Sastra Kertas vs Sastra Digital”. Pembicara pada sesi diskusi ini adalah DR. Hawe Setiawan yang kesehariannya sebagai staf pengajar di Universitas Pasundan, Cecep Burdansyah, Pemimpin Redaksi Koran Tribun Jabar, serta Dadan Sutisna, sastrawan Sunda dengan dimoderatori oleh Nazarudin Azhar, sastrawan Sunda sekaligus pendiri FBS.

Pada forum diskusi sastra ini semua pembicara sepakat bahwa karena sastra kertas usianya sudah 2 ribu tahun sedangkan sastra digital baru berusia 10 hingga 15 tahun, jadi susah untuk dibandingkan. Sastra digital pun sangat tergantung pada kemampuan penguasaan teknologi pelakunya, karena memang sangat tergantung pada teknologi. Jadi tidak aneh kalau pembaca media cetak yang beralih ke media digital jumlahnya hanya sekitar 1% saja. Data inididukung oleh hasil riset AC Nielson.

Kesimpulan akhir dari diskusi ini adalah sastra digital baru mencapai tahap alternatif, bukan sebagai tujuan. Karena bagaimana pun hasil karya sastra yang lahir dari teknologi digital baik yang ada di Facebook, Web, Blog atau Webmail, pada akhirnya akan dicetak entah dibuat buku atau diterbitkan di media cetak.

Udara Bandung Utara terasa dingin menusuk, gerimis mulai turun ketika acara diskusi ditutup, tepat menjelang adzan magrib berkumandang. Bagaimana pun, sekitar 500 peserta yang terdiri dari para penulis FBS, seniman dan sastrawan Sunda serta para mahasiswa dari beberapa universitas merasa cukup terpuaskan dengan acara diskusi ini.

“City of light”. Bandung yang indah dengan gebyar lampunya diantara rintik gerimis, menjadi latar panggung yang romantis. Penonton pun kian berdatangan terus hingga kursi yang disediakan untuk 1.500 orang nyaris penuh. Begitulah saat pagelaran kesenian dimulai selepas Isya.

Ada yang luar biasa pada pagelaran kesenian yang menjadi puncak acara perhelatan ini. Dibuka dengan gaya pantun. Pantun milenium namanya. Seni pantun yang disuguhkan oleh Suara Langit Choir, hasil kreasi Bambang Arayana Sambas, salah seorang sutradara terkenal di Jawa Barat yang dibantu oleh sejumlah seniman dan kreator panggung terkenal seperti Sis Triadji, Dindin Rasidin, Herman Effendi, Ki Ihin, sastrawan Hadi AKS serta sastrawan budayawan sunda terkenal Godi Suwarna.

Pantun milenium ini rupanya bukan saja menjadi pembuka acara, akan tetapi juga menjadi pengantar acara berikutnya, menggantikan fungsi pembawa acara. Bagi penikmat seni yang hadir pada saat itu, gaya menyampaikan pesan melalui pantun ini terasa jauh lebih menyerap dan berbaur dengan suasana batin yang romantis.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Regional
Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Regional
Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Regional
Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Regional
'T-Rex' yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

"T-Rex" yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

Regional
Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Regional
Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Regional
Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Regional
Pemprov Riau Serahkan Bantuan Korban Gempa Cianjur Rp 676,9 Juta ke Bupati Herman Suherman

Pemprov Riau Serahkan Bantuan Korban Gempa Cianjur Rp 676,9 Juta ke Bupati Herman Suherman

Regional
KPK Tetapkan Desa Sukojati Jadi Desa Antikorupsi, Bupati Ipuk: Ayo Belajar dari Desa Sukojati

KPK Tetapkan Desa Sukojati Jadi Desa Antikorupsi, Bupati Ipuk: Ayo Belajar dari Desa Sukojati

Regional
Lewat Bonebol Half Marathon, Bupati Hamim Dukung Pengembangan Olahraga Bone Bolango

Lewat Bonebol Half Marathon, Bupati Hamim Dukung Pengembangan Olahraga Bone Bolango

Regional
Peduli Kesejahteraan Guru, Bupati Hamim Bakal Terima Anugerah Dwija Praja Nugraha

Peduli Kesejahteraan Guru, Bupati Hamim Bakal Terima Anugerah Dwija Praja Nugraha

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.