Kakek Karep Diusir Keluarga Gara-gara Mengidap Kanker Kulit

Kompas.com - 24/06/2016, 22:48 WIB
Kakek Karep yang harus menjalani penderitaan hidup, akibat kanker kulit yang diidapnya. HamzahKakek Karep yang harus menjalani penderitaan hidup, akibat kanker kulit yang diidapnya.
|
EditorFarid Assifa

GRESIK, KOMPAS.com – Karep (65), warga Dusun Jati Sari, Desa Mojowuku, Kecamatan Kedamean, Gresik, Jawa Timur, bernasib menyedihkan.

Dia hidup sebatang kara di gubuk reyot berukuran 2,5 meter x 2,5 meter. Karep dikucilkan karena mengidap kanker kulit yang menyerang wajahnya.

Kerono kanker iki, awak dewe diusir karo bojo lan dulur-dulur liyane mulai telung tahun kepungkur. Mulai iku, awak dewe urip ijenan neng gubuk iki gawe ngelakoni urip. (Karena kanker kulit yang saya alami ini, membuat saya diasingkan istri dan sanak saudara sejak tiga tahun terakhir. Sejak saat itu, di gubuk inilah saya tinggal untuk menjalani kehidupan,” kata Karep, Jumat (24/6/2016).

Padahal, Karep mengaku rindu kepada keluarganya. Namun karena penyakit kanker kulit yang ia idap membuat kakek ini dijauhi keluarganya.

Sakjane, awak dewe yo pengen urip gumbul karo anak-bojo lan dulur-dulur liyane. Tapi mergo penyakit iki, awak dewe wes telung riyayan gak iso ngerayakno ambek anak, bojo, lan dulur-dulur. (Sejatinya, saya juga ingin menjalani kehidupan bersama anak-istri serta sanak famili. Tapi karena penyakit yang saya alami ini, saya sudah tiga kali merayakan Hari Raya Idul Fitri tanpa anak, istri, dan juga sanak famili),” katanya.

Karep lantas menceritakan awal mula ia mengidap kanker kulit. Awalnya, ia memiliki tahi lalat kecil di wajahnya. Tahi lalat itu rasanya gatal. Ia pun menggaruknya hingga terluka. Namun luka itu tak kunjung sembuh malah kian parah.

Jan tibakane mbelinjete kulit iku seng nggarakno rupo awak dewe koyok ngene. (Dan ternyata, luka yang tak kunjung sembuh itulah yang membuat muka saya rusak seperti ini," cerita Karep.

Ia mengaku tak mengobati penyakitnya itu ke dokter atau rumah sakit karena tidak punya biaya.

Kisah Karep ini diunggah oleh akun Facebook, Andi Teposs, pada Kamis (23/6/2016) pukul 07.17 WIB kemarin dan mendapat respons cukup banyak dari netizen.

Termasuk, beberapa orang yang mengaku berasal dari Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur.

"Kakek Karep namanya .. Hidup Sebatang kara tiada yang mengurus , .. Dusun Jati Sari, Desa Mojowuku, Kedamean, Gresik. Ayok Share dan Bagikan biar pak presiden kita bisa melihat ..Ibu saeni Juragan Warteg saja bisa dapat sumbangan dari Presiden. Masak kakek ini gak dapat ...Ayok kawan di Bulan Ramadhan ini kita bisa Membantu sesama ..," tulis Andi Teposs.

Dalam sekejap, postingan Andi menjadi viral dan sudah dibagikan 14.695 kali dan dan mendapat 8.200 like.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Amankan 8 Remaja Yogya, Satu Orang Sempat Todongkan Senjata

Polisi Amankan 8 Remaja Yogya, Satu Orang Sempat Todongkan Senjata

Regional
Gamis Tersangkut di Gir, Ibu Ini Jatuh dari Motor lalu Meninggal

Gamis Tersangkut di Gir, Ibu Ini Jatuh dari Motor lalu Meninggal

Regional
Rekor Tetinggi Kasus Covid-19 di Kabupaten Bogor, Ada 58 Klaster Keluarga dan 11 Klaster Kantor

Rekor Tetinggi Kasus Covid-19 di Kabupaten Bogor, Ada 58 Klaster Keluarga dan 11 Klaster Kantor

Regional
Produksi Padi Babel Baru 37 Persen, Pemprov Babel Dorong Pemanfaatan Lahan yang Masih Tersedia

Produksi Padi Babel Baru 37 Persen, Pemprov Babel Dorong Pemanfaatan Lahan yang Masih Tersedia

Regional
Siswi SMK Ditikam Saat Belajar Daring oleh Pamannya Sendiri

Siswi SMK Ditikam Saat Belajar Daring oleh Pamannya Sendiri

Regional
Foto Risma Boleh Dipasang di APK Peserta Pilkada Surabaya, Ini Alasannya...

Foto Risma Boleh Dipasang di APK Peserta Pilkada Surabaya, Ini Alasannya...

Regional
Rela Gadaikan Sawah demi Dapat Bantuan, Tukang Becak Ini Justru Kena Tipu

Rela Gadaikan Sawah demi Dapat Bantuan, Tukang Becak Ini Justru Kena Tipu

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 29 September 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 29 September 2020

Regional
Sempat Buat Bupati Sikka Geram, IGD RSUD Tc Hillers Akhirnya Teralirkan Listrik

Sempat Buat Bupati Sikka Geram, IGD RSUD Tc Hillers Akhirnya Teralirkan Listrik

Regional
Pemkab Sumedang Usul 200 Hektar Lahan Negara Bisa Dikelola Warga

Pemkab Sumedang Usul 200 Hektar Lahan Negara Bisa Dikelola Warga

Regional
Pemkot Tegal Tutup Tempat Wisata hingga Karaoke Selama Sebulan

Pemkot Tegal Tutup Tempat Wisata hingga Karaoke Selama Sebulan

Regional
Bermula dari Bayi 21 Hari Positif Covid-19, Ibunya dan 4 Tenaga Medis Terpapar Corona

Bermula dari Bayi 21 Hari Positif Covid-19, Ibunya dan 4 Tenaga Medis Terpapar Corona

Regional
Sebarkan Kolase Foto Wapres dan 'Kakek Sugiono', Pria Ini Dilaporkan ke Polisi

Sebarkan Kolase Foto Wapres dan "Kakek Sugiono", Pria Ini Dilaporkan ke Polisi

Regional
13 Mahasiswi di Makassar Diteror Video Call Seks, Korban: Saya Trauma Pegang HP

13 Mahasiswi di Makassar Diteror Video Call Seks, Korban: Saya Trauma Pegang HP

Regional
Jadi Calon Wabup Karawang, Adly Fairuz Kritik soal Pengangguran

Jadi Calon Wabup Karawang, Adly Fairuz Kritik soal Pengangguran

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X