Kompas.com - 09/04/2016, 14:42 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

MANADO, KOMPAS.com - Batas akhir penebusan terhadap 10 WNI awak Kapal Brahma 12 milik PT Patria Maritim Line yang dibajak kelompok milisi Abu Sayyaf sudah lewat sehari dari tenggat waktu yang ditetapkan yakni 8 April 2016.

Namun sampai saat ini belum ada kejelasan nasib dari ke 10 WNI tersebut di mana tiga di antaranya merupakan warga Sulut.

Sopitje Salemburung, ibu dari Peter Tonsen Barahama, Kapten Kapal Brahma 12 sejauh ini hanya bisa berharap ke 10 sandera Abu Sayyaf itu masih dalam keadaan selamat. Dia juga yakin anaknya masih dalam kondisi baik dan sehat.

Sopitje berharap kiranya perusahaan dan pemerintah dapat bekerjasama dengan aparat di Filipina. "Saya harapkan tetap ada negosiasi yang baik," ujar Sopitje, Sabtu (9/4/2016) di Manado.

Sopitje mengatakan sampai saat ini mereka masih terus menunggu dan memantau perkembangan upaya pembebasan anak mereka bersama ABK yang lain lewat pemberitaan media.

Walau keluarga Peter mengaku hingga kini belum ada dari pemerintah Provinsi Sulut yang datang berkunjung ke keluarga mereka, tapi mereka tidak merasa kecewa. "Mungkin mereka masih punya kesibukan yang lain sehingga belum sempat datang ke keluarga kami," kata Sopitje.

Gubernur Sulut, Olly Dondokambey dan Wakil Gubernur Sulut, Steven Kandouw bersama unsur Forkompinda sebelumnya pada 30 Maret lalu sudah menyambangi salah satu rumah keluarga Korban, Julian Philip di Tondano, Minahasa.

Olly memberikan dukungan dan berempati atas kejadian ini dan berharap keluarga tetap tabah dan berserah kepada Tuhan, sembari menunggu langkah dan upaya Pemerintah. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Regional
Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Regional
Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Regional
Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Regional
Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri

Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri

Regional
Jabar Quick Response Bantu Warga Ubah Gubuk Reyot Jadi Rumah Layak Huni

Jabar Quick Response Bantu Warga Ubah Gubuk Reyot Jadi Rumah Layak Huni

Regional
PPKM Diperpanjang, Ridwan Kamil Minta Warga Jabar Lakukan Ini

PPKM Diperpanjang, Ridwan Kamil Minta Warga Jabar Lakukan Ini

Regional
Baru Diresmikan, Jembatan Gantung Simpay Asih Diharapkan Jadi Penghubung Ekonomi Warga Desa

Baru Diresmikan, Jembatan Gantung Simpay Asih Diharapkan Jadi Penghubung Ekonomi Warga Desa

Regional
Disdik Jabar Kembali Izinkan Siswa Gelar Studi Wisata, asalkan...

Disdik Jabar Kembali Izinkan Siswa Gelar Studi Wisata, asalkan...

Regional
Antisipasi Hepatitis Akut, Pemprov Jabar Siapkan Skenario Jitu dengan Teknologi Molekuler Terbaru

Antisipasi Hepatitis Akut, Pemprov Jabar Siapkan Skenario Jitu dengan Teknologi Molekuler Terbaru

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.