Inilah Pengakuan Seorang Pengusaha Mantan Donatur Gafatar

Kompas.com - 12/01/2016, 22:31 WIB
Puluhan pengikut Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar) Sultra, mendatangi kantor Kanwil Agama dan kantor Gubernur Sultra menolak dikatakan organisasi yang menyebarkan ajaran sesat. KOMPAS.COM/KIKI ANDI PATIPuluhan pengikut Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar) Sultra, mendatangi kantor Kanwil Agama dan kantor Gubernur Sultra menolak dikatakan organisasi yang menyebarkan ajaran sesat.
|
EditorErvan Hardoko
SURABAYA, KOMPAS.com — Seorang pengusaha asal Surabaya, Jawa Timur, mengaku pernah menjadi donatur kegiatan sosial Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar).

Namun, dia kemudian menghentikan donasinya ketika merasakan keanehan dalam nilai-nilai yang diusung organisasi itu.

Semula, pengusaha yang menolak diungkap identitasnya itu mengaku simpati dengan semua bentuk kegiatan Gafatar yang bersifat sosial kemasyarakatan.

"Bentuknya banyak, seperti baksos, bantuan sekolah, bersih-bersih kawasan, hingga santunan untuk keluarga kurang mampu," katanya, Selasa (12/1/2016) malam.

Lama-lama pengusaha spare part mobil itu merasa ada yang aneh dalam ajaran agama yang dianut organisasi Gafatar.

"Pokoknya, menurut saya, menyimpang dari ajaran agama yang saya pahami sejak kecil," tambah dia.

Pengusaha itu mencontohkan satu hal yang menurut dia tidak masuk akal. Gafatar memiliki keyakinan bahwa Pulau Jawa akan hancur dan tenggelam beberapa tahun mendatang.

Karena itu, kata dia, Gafatar menyerukan hijrah atau eksodus keluar dari Pulau Jawa. Sejak saat itu, meski menjadi donatur, dia menolak ditawari menjadi pengurus DPD Gafatar Jawa Timur dengan alasan kesibukan.

Secara perlahan, pengusaha ini mengurangi donasinya dan kemudian meninggalkan Gafatar.

"Terakhir saya mendapat informasi Gafatar bubar, tetapi belakangan saya juga dengar Gafatar eksodus ke Kalimantan," kata dia

Kompas TV Apa itu Ormas Gafatar?



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Mahasiswi Diperkosa lalu Ditinggal di Arena MTQ Tengah Malam

Seorang Mahasiswi Diperkosa lalu Ditinggal di Arena MTQ Tengah Malam

Regional
Gerebek 2 Pabrik Miras di Banyumas, Polisi Amankan 365 Liter Tuak

Gerebek 2 Pabrik Miras di Banyumas, Polisi Amankan 365 Liter Tuak

Regional
Wali Kota Palembang usai Disuntik Vaksin Covid-19: Saya Jadi Lebih Sehat

Wali Kota Palembang usai Disuntik Vaksin Covid-19: Saya Jadi Lebih Sehat

Regional
Terlibat Penipuan Rp 100 Juta dan Jadi Buronan, Wanita Ini Ditangkap

Terlibat Penipuan Rp 100 Juta dan Jadi Buronan, Wanita Ini Ditangkap

Regional
Mengenang Masa Kecil Bagian I: Nangis Pingin Dibeliin Sepeda dan Domba

Mengenang Masa Kecil Bagian I: Nangis Pingin Dibeliin Sepeda dan Domba

Regional
60.000 Warga Terima BST Rp 300.000 Selama PPKM di Badung

60.000 Warga Terima BST Rp 300.000 Selama PPKM di Badung

Regional
600 Rumah Terendam Banjir, Wali Kota Banjarmasin Tetapkan Status Darurat Bencana

600 Rumah Terendam Banjir, Wali Kota Banjarmasin Tetapkan Status Darurat Bencana

Regional
Namanya Dicatut untuk Menipu, Bupati Purbalingga Lapor Polisi

Namanya Dicatut untuk Menipu, Bupati Purbalingga Lapor Polisi

Regional
Jalan Trans Sulawesi Lumpuh Tertutup Longsor akibat Gempa Majene

Jalan Trans Sulawesi Lumpuh Tertutup Longsor akibat Gempa Majene

Regional
Gubernur Maluku: Bapak Presiden Divaksin Duluan, Masa Kita di Daerah Tidak Bisa

Gubernur Maluku: Bapak Presiden Divaksin Duluan, Masa Kita di Daerah Tidak Bisa

Regional
Videonya Tolak Rapid Antigen Viral, Kades: Hanya untuk Warga, tapi Malah Disebar ke Facebook

Videonya Tolak Rapid Antigen Viral, Kades: Hanya untuk Warga, tapi Malah Disebar ke Facebook

Regional
Jadi Zona Merah, 4 Daerah di Jatim Masuk Daerah Tambahan Wilayah PPKM

Jadi Zona Merah, 4 Daerah di Jatim Masuk Daerah Tambahan Wilayah PPKM

Regional
Wakil Gubernur Sulsel Alami Pegal Setelah Disuntik Vaksin Covid-19

Wakil Gubernur Sulsel Alami Pegal Setelah Disuntik Vaksin Covid-19

Regional
Tersangka Pembunuhan di Karawang Minta Tebusan Saat Korban Sudah Tewas

Tersangka Pembunuhan di Karawang Minta Tebusan Saat Korban Sudah Tewas

Regional
Viral, Video Kades Tolak Satgas Covid-19 Lakukan Rapid Test Antigen ke Warganya

Viral, Video Kades Tolak Satgas Covid-19 Lakukan Rapid Test Antigen ke Warganya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X