Kompas.com - 27/05/2015, 11:37 WIB
EditorTri Wahono


"Mungkin ini kutu yang agak besar, hitam, di antara kutu-kutu lain di kepala orang yang pernah saya lihat."

KOMPAS.com — Kata-kata itu diucapkan Siti Fatimah Sitepu, mahasiswa jurusan Sastra Indonesia Universitas Medan (Unimed), Sumatera Utara. Ia saat ini menjadi relawan Rumah Zakat yang membantu pengungsi Rohingya di Kuala Langsa.

Mahasiswi yang biasa dipanggil Sifa ini ikut menjadi relawan kemanusiaan dari kampusnya di Sumatera Utara. Pengalaman membantu proses keramas wanita Rohingya menjadi pengalaman pertamanya. Itu pun, ia langsung berurusan dengan kutu-kutu rambut yang ikut migrasi bersama warga Rohingya ke Kuala Langsa.

"Pertama saya semangat karena siapa lagi kalau bukan kita yang bantu mereka. Pas kami mulai bersihkan, tak sangka sebanyak itu kutunya," ujar Sifa, Senin (25/5/2015) lalu.

Kondisi rambut yang gimbal dan kulit kepala yang rata-rata sudah berkerak itu menggerakan hatinya untuk ikut membantu mencuci rambut pengungsi wanita Rohingya tersebut. Meski semula agak canggung karena memegang kepala wanita pengungsi, tekadnya kemudian bulat untuk membantu dalam proses keramas massal bersama lembaga The International Organization for Migration (IOM).

Seperti diceritakan Sifa, kondisi rambut mereka bisa seperti itu karena tak sempat keramas, apalagi mandi. Kondisi itulah, kata Sifa, yang menjadikan kepala mereka, para perempuan pengungsi Rohingya, seperti surga bagi kutu-kutu dari Rohingya yang terbawa ke Kuala Langsa.

Satu helai rambut rata-rata dipenuhi dengan telur kutu. Cengkeraman kaki-kaki kutu itu sangat kuat di antara helai-helai rambut wanita Rohingya.

"Saking banyaknya, relawan lain sempat kewalahan saat kutu-kutu itu hinggap dan bergerak cepat merayap di atas tangan-tangan mereka yang membantu keramas. Bahkan, ada kutu-kutu tersebut yang kami foto,'' ujarnya.

Bersama relawan lain, dari IOM, PMI, dan Rumah Zakat, Sifa mengaku cukup kaget dengan jumlah kutu yang belum pernah ia lihat sebelumnya. Selain kaum perempuan, sebanyak 200 laki-laki pengungsi Rohingya juga dicukur.

"Tak pernah saya lihat satu helai rambut dipenuhi banyak telur kutu seperti itu, dari pangkal hingga ujung rambut," ujar Sifa.

Proses keramas itu berlangsung beberapa tahap. Pertama, para wanita itu keramas memakai sampo, seperti yang lazim dilakukan banyak orang. Setelah itu, rambut mereka kemudian dibaluri obat untuk membunuh kutu.

"Kami olesi hingga jalur-jalur rambut di kepala mereka. Tunggu sekitar sepuluh menit, baru tahap selanjutnya adalah membuang kutu yang telah mati dengan cara mengurut helai per helai rambut," papar Sifa.

Langkah itu dilakukan untuk memudahkan proses keramas dan menata rambut agar kembali menjadi seperti sedia kala, normal, dan bebas dari bentuk gimbal.

Meski demikian, kata Sifa, tidak semua perempuan Rohingya mau jika rambutnya dibersihkan. Mungkin karena malu atau fasilitas keramas yang masih terbuka, mereka lantas enggan berkeramas.

"Ada yang mau jika keramas di kamar mandi tertutup dan kami kawani. Namun, ada yang minta sendiri, lalu kami kasih obatnya," kata Sifa.

Sebagian perempuan Rohingya mungkin tidak mau terlihat terbuka karena kondisi tempat keramas pun berdampingan dengan tempat keramas laki-laki.

"Kami juga berpikir begitu. Mungkin bisa dipikirkan nanti ada tempat agak tertutup agar semua wanita bisa berkeramas dengan nyaman," ujarnya.

Merasa nyaman setelah berkeramas, sebagian dari mereka memanggil kawan-kawan wanita lainnya. Kepada relawan, mereka memberi bahasa isyarat agar menunggu wanita Rohingya lain yang akan keramas.

"Awalnya mereka biasa saja, tetapi pas melihat betapa banyak kutu di rambut mereka yang mati terkapar di tanah, mereka cukup terkejut. Ini terlihat dari raut wajahnya," ujarnya.

Sifa juga manusia. Ia masih teringat dengan kutu-kutu tersebut, jumlah terbanyak yang pernah ia bersihkan seumur hidupnya. Terlebih lagi, proses keramas pada Sabtu lalu itu dilakukan menjelang Sifa makan siang.

"Bagaimana ya, agak kebayang-bayang juga sih waktu mau makan siang kemarin. Pengalaman ini mudah-mudahan jadi amal saleh kita semua, membantu meringankan derita saudara kita," katanya.

Ia pun mengaku, keramas kali ini bukan proses cuci rambut biasa. Rambut-rambut tersebut telah lama terpapar matahari dan ganasnya ombak Samudra Hindia.

"Mungkin ini kutu yang agak besar, hitam, di antara kutu-kutu lain di kepala orang yang pernah saya lihat," kenangnya. (Arif Ramdan)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Desain Rel Kereta Api Trans Sulawesi, Inkalindo Sulsel: Rel Elevated Lebih Ramah Lingkungan

Polemik Desain Rel Kereta Api Trans Sulawesi, Inkalindo Sulsel: Rel Elevated Lebih Ramah Lingkungan

Regional
Merajut Keseimbangan di Taman Nasional Komodo

Merajut Keseimbangan di Taman Nasional Komodo

Regional
70 Penghargaan dalam 4 Tahun, Bukti Kekompakan Bupati dan Wabup Banyuasin

70 Penghargaan dalam 4 Tahun, Bukti Kekompakan Bupati dan Wabup Banyuasin

Regional
Ekonomi Jateng Capai 5,66 Persen pada Kuartal II-2022, Ganjar: Ini Kerja Kolektif

Ekonomi Jateng Capai 5,66 Persen pada Kuartal II-2022, Ganjar: Ini Kerja Kolektif

Regional
Tak Punya Wisata Alam, Kabupaten OKI Percaya Diri Unggulkan Wisata Budaya

Tak Punya Wisata Alam, Kabupaten OKI Percaya Diri Unggulkan Wisata Budaya

Regional
Walkot Ridho Sebut “Fokus” Jadi Kunci Keberhasilan Program Kerja Pemkot Prabumulih

Walkot Ridho Sebut “Fokus” Jadi Kunci Keberhasilan Program Kerja Pemkot Prabumulih

Regional
Kinerja Ekonomi Jatim Triwulan II 2022 Tumbuh di Atas Rata-rata Nasional

Kinerja Ekonomi Jatim Triwulan II 2022 Tumbuh di Atas Rata-rata Nasional

Regional
Semarakkan HUT Ke-77 Kemerdekaan RI, Gubernur Syamsuar Bagikan Bendera Merah Putih di Riau

Semarakkan HUT Ke-77 Kemerdekaan RI, Gubernur Syamsuar Bagikan Bendera Merah Putih di Riau

Regional
Rayakan HUT Ke-828, Kabupaten Trenggalek Gelar Festival Kesenian Jaranan 2022

Rayakan HUT Ke-828, Kabupaten Trenggalek Gelar Festival Kesenian Jaranan 2022

Regional
Wujudkan Sumsel Maju untuk Semua, Pemprov Sumsel Fokus Pada 6 Prioritas Daerah

Wujudkan Sumsel Maju untuk Semua, Pemprov Sumsel Fokus Pada 6 Prioritas Daerah

Regional
Stunting di Musi Banyuasin Terus Menurun, Bupati Apriyadi Paparkan Strateginya

Stunting di Musi Banyuasin Terus Menurun, Bupati Apriyadi Paparkan Strateginya

Regional
Dukung Penurunan Stunting, Walkot Mahdi Gelar Acara “Rembuk Stunting Kota Metro 2022”

Dukung Penurunan Stunting, Walkot Mahdi Gelar Acara “Rembuk Stunting Kota Metro 2022”

Regional
Terbuka untuk Umum, Ini Rangkaian Acara Hari Jadi Ke-65 Provinsi Riau

Terbuka untuk Umum, Ini Rangkaian Acara Hari Jadi Ke-65 Provinsi Riau

Regional
Pluralisme di Sekolah Negeri di Jogjakarta

Pluralisme di Sekolah Negeri di Jogjakarta

Regional
Miliki Ribuan Spot WiFi Gratis, Madiun Dikukuhkan sebagai Desa Sensor Mandiri Pertama di Indonesia

Miliki Ribuan Spot WiFi Gratis, Madiun Dikukuhkan sebagai Desa Sensor Mandiri Pertama di Indonesia

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.