Kelabui Petugas, Galian C Ilegal Beroperasi pada Malam Hari

Kompas.com - 09/03/2015, 21:18 WIB
|
EditorFarid Assifa
BANDUNG, KOMPAS.com – Perusakan lingkungan di Gunung Guntur, Kabupaten Bandung, semakin mengkhawatirkan. Bahkan, ada beberapa kawasan di cagar alam yang dijadikan lokasi pembalakan liar (illegal logging) dan galian pasir ilegal.

“Lahan yang rusak akibat galia C ilegal mencapai 89 hektar. Di antaranya di kawasan Citiis seluas 7,8 hektar dan Cilopang seluas 3,67 hektar,” ujar Kepala Badan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jawa Barat Sylvana Ratina kepada wartawan di Bandung, Senin (9/3/2015).

Sylvana menjelaskan, praktik penambangan ilegal di kawasan Gunung Guntur bukan barang baru. Dari data yang dimilikinya, kegiatan ini sudah berjalan sejak tahun 1996. Namun, hingga kini, persoalan ini belum bisa ditangani.

Biasanya, kata Sylvana, untuk mengelabui petugas, aksi tersebut dilakukan malam hari. Selain itu, pasir dari Gunung Guntur diangkut dan disimpan di wilayah permukiman penduduk. Dengan cara ini, orang akan mengira, pasir berasal dari lahan masyarakat. Padahal, ia memperkirakan, truk yang beroperasi di galian C ilegal di kawasan cagar alam mencapai 400 truk.

Karena itu, pihaknya berharap Pemprov Jabar melalui Tim Satgas Hukum Terpadu Lingkungan Hidup mengambil langkah konkret. Pihaknya berkomitmen mendukung langkah Pemprov Jabar untuk menyelesaikan kasus yang merusak lingkungan di Jawa Barat.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dokter Sardjono Meninggal karena Covid-19 Rabu Dini Hari, Sorenya Istri Juga Berpulang

Dokter Sardjono Meninggal karena Covid-19 Rabu Dini Hari, Sorenya Istri Juga Berpulang

Regional
Gempa 5,3 Magnitudo Guncang Kendari, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa 5,3 Magnitudo Guncang Kendari, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
[POPULER NUSANTARA] Rumah Mahfud MD di Madura Didemo Massa | Jejak Ali Kalora Pemimpin MIT di Sulteng

[POPULER NUSANTARA] Rumah Mahfud MD di Madura Didemo Massa | Jejak Ali Kalora Pemimpin MIT di Sulteng

Regional
Istri Dokter Sardjono Meninggal, Diduga Tertular Covid-19 dari Suaminya

Istri Dokter Sardjono Meninggal, Diduga Tertular Covid-19 dari Suaminya

Regional
Diskusi soal Penanganan Covid-19, AHY Malam-malam Sowan ke Ganjar

Diskusi soal Penanganan Covid-19, AHY Malam-malam Sowan ke Ganjar

Regional
Menyusul Suaminya, Istri Dokter Sardjono Meninggal akibat Covid-19

Menyusul Suaminya, Istri Dokter Sardjono Meninggal akibat Covid-19

Regional
Kasus Covid-19 Melonjak, Lampu Jalan Protokol di Kota Tegal Dimatikan

Kasus Covid-19 Melonjak, Lampu Jalan Protokol di Kota Tegal Dimatikan

Regional
Pengasuh dan Pengurus Pondok Positif Covid-19, Seorang Santri Terpapar Corona

Pengasuh dan Pengurus Pondok Positif Covid-19, Seorang Santri Terpapar Corona

Regional
Kunjungi Kader di Daerah, AHY Ingin Ulang Kenangan Manis di Jawa Tengah

Kunjungi Kader di Daerah, AHY Ingin Ulang Kenangan Manis di Jawa Tengah

Regional
Kembali Zona Merah, Wali Kota Batu Sebut karena Klaster Keluarga, Bukan Pariwisata

Kembali Zona Merah, Wali Kota Batu Sebut karena Klaster Keluarga, Bukan Pariwisata

Regional
Gubernur Gorontalo Jelaskan Penyebab Pulau Dudepo Belum Teraliri Listrik

Gubernur Gorontalo Jelaskan Penyebab Pulau Dudepo Belum Teraliri Listrik

Regional
Turnamen Sepak Bola Ditonton Ribuan Orang, Satgas: Sebenarnya Bisa Dibubarkan, Cuma...

Turnamen Sepak Bola Ditonton Ribuan Orang, Satgas: Sebenarnya Bisa Dibubarkan, Cuma...

Regional
Ratusan TPS di NTT Tak Miliki Listrik dan Jaringan Internet yang Memadai

Ratusan TPS di NTT Tak Miliki Listrik dan Jaringan Internet yang Memadai

Regional
Turnamen Sepak Bola Ditonton Ribuan Orang Saat PSBB, Kapolres Serang Bilang Tak Tahu

Turnamen Sepak Bola Ditonton Ribuan Orang Saat PSBB, Kapolres Serang Bilang Tak Tahu

Regional
Gegara Unggahan Bernada Sumbang soal Covid-19, Pria Ini Disidang Bupati Banyumas

Gegara Unggahan Bernada Sumbang soal Covid-19, Pria Ini Disidang Bupati Banyumas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X