Bob Hasan: Penyandang Tunanetra Harus Bisa Jadi Pengusaha UMKM

Kompas.com - 09/02/2015, 18:50 WIB
Mohamad (Bob) Hasan, di acara pelatihan budidaya tanaman obat bagi anggota Pertuni kerjasama dengan PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul di Bergas, Kabupaten Semarang, Senin (9/2/2015). kompas.com/syahrul munirMohamad (Bob) Hasan, di acara pelatihan budidaya tanaman obat bagi anggota Pertuni kerjasama dengan PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul di Bergas, Kabupaten Semarang, Senin (9/2/2015).
|
EditorFarid Assifa
UNGARAN, KOMPAS.com - Berdasarkan estimasi dari Kementerian Kesehatan RI, Jumlah penyandang tunanetra di Indonesia saat ini mencapai 3,6 juta orang atau 1.5 persen dari jumlah penduduk. Sebagian besar penyandang tunanetra hidup di bawah garis kemiskinan lantaran keterbatasan fisik yang dimilikinya. Sebagian kecil lainnya menggantungkan hidup dari menawarkan jasa pijat.

Melihat kondisi ini, Persatuan Tunanetra Indonesia (Pertuni) dengan menggandeng perbankan dan perusahaan besar berupaya mendorong para tunanetra untuk bisa menjadi pengusaha UMKM (usaha mikro kecil dan menengah).

"Mereka harus kita bantu. Masak semuanya (penyandang tunanetra) mau jadi tukang pijat. Mereka harus bisa menjadi pengusaha UMKM. Yang diperlukan adalah ada yang mau mengajari dan membantu pembiayaan," Kata Mohamad (Bob) Hasan di sela acara pelatihan budidaya tanaman obat bagi anggota Pertuni kerja sama dengan PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul di Bergas, Kabupaten Semarang, Senin (9/2/2015).

Bob Hasan mengatakan, keterlibatan BPR untuk mendorong dan membantu penyandang tunanetra agar mampu menjadi pengusaha UMKM tersebut setidaknya bisa membantu permodalan, sedangkan industri seperti Sido Muncul membantu bagaimana cara menanam bibit jahe, kunyit dan pohon kayu putih yang hasilnya dijual ke perusahaan tersebut.

Direktur Utama PT Sido Muncul Irwan Hidayat mengatakan, kemitraan ini akan menguntungkan kedua belah pihak. Sebab PT Sido Muncul sebagai perusaahan jamu nasional dan industri farmasi membutuhkan banyak bahan baku. Pihanya berharap, dengan pelatihan ini akan menjadikan penyandang tunanetra sebagai wirausahawan sehingga bisa mandiri.

"Alasannya karena kita butuh bahan baku, butuh patner. Kita ngajari mereka, bisnis jamu seperti apa. Nantinya para tunanetra bisa memasok bahan baku jamu ke Sido Muncul dalam kondisi siap produksi," katanya.

Pelatihan budidaya tanaman obat ini, imbuh Irwan, diikuti oleh 21 peserta anggota Pertuni yang berasal dari Semarang, Salatiga, Boyolali, Magelang, Temanggung dan Klaten.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Tanaman yang diberikan adalah tanaman yang mudah dikenali dari bau tanaman itu sendiri seperti kencur, jahe, sereh, kayu manis dan lainnya," jelas Irwan.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Regional
Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Regional
Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Regional
Lewat 'Wonderful Rongkong', Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Lewat "Wonderful Rongkong", Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.