Kabel Telepon Dicuri, Telkom Rugi Rp 3 Miliar

Kompas.com - 16/09/2013, 17:39 WIB
|
EditorFarid Assifa
PAMEKASAN, KOMPAS.com — Pencurian kabel telepon di Kabupaten Pamekasan, Jawa Timur, kembali marak dalam enam bulan terakhir ini. Hal itu menyebabkan jaringan internet dan telepon rumah ke beberapa desa yang menggunakan jaringan kabel terputus. Hal itu pula yang menyebabkan PT Telkom Pamekasan menuai banyak keluhan dari pelanggan.

Abdul Aziz, warga Desa Durbuk, Kecamatan Pademawu, mengatakan, sudah tiga bulan jaringan internet ke rumahnya macet total. Penyebabnya, kabel telepon sepanjang 400 meter menuju rumahnya dicuri maling. Sampai sekarang belum ada upaya penyambungan kabel lagi dari pihak Telkom.

"Saya kebingungan untuk mengakses internet setelah kabelnya hilang. Menggunakan jaringan nirkabel, sinyal juga tidak bagus. Saya sudah melapor ke Telkom dijanjikan cepat diatasi, namun sampai sekarang tidak ada perbaikan," kata Aziz, Senin (16/9/2013).

Tidak hanya di rumah-rumah warga yang kerap mengalami gangguan jaringan internet, di warung internet juga kerap mengalami gangguan. Hal itu menyebabkan pengelola internet mengalami kerugian operasional.

Di Kabupaten Pamekasan, selama enam bulan terakhir sudah 47 kali kejadian pencurian kabel telepon. Pihak Telkom cukup kebingungan mengantisipasi aksi pencurian itu. Sebab, daerah-daerah yang rawan terjadi pencurian meliputi tiga kecamatan, yakni Kecamatan Palengaan, Kecamatan Pakong, dan Kecamatan Pegantenan.

Sukardiman, Kepala Kantor PT Telkom Pamekasan, mengatakan, akibat kejadian pencurian kabel telepon itu, Telkom mengalami kerugian Rp 3 miliar selama enam bulan. Bahkan, sudah ada wilayah yang tidak teraliri kabel telepon selama dua tahun. Sebab, setiap kali dipasang kabel telepon baru, dalam hitungan minggu hilang kembali.

"Kita akan alihkan jaringan internet menggunakan fiber optik yang sudah ditanam mulai dari Kamal Bangkalan sampai Kalianget Sumenep. Namun, hanya sebagian saja yang masih bisa terlayani," kata Sukardiman.

Pertimbangan menggunakan fiber optik karena biayanya lebih murah dan aman dari pencurian. Apalagi kabel fiber tidak laku dijual meskipun dicuri maling. Selain menggunakan fiber optik, Telkom juga mengembangkan layanan internet broadband murah dan bisa dijangkau dengan jaringan ponsel.

Di Pamekasan sendiri, sudah hampir tiga tahun tidak pernah terdengar adanya pencurian kabel telepon. Sebelumnya, pencurian kabel telepon juga marak, bahkan Polres Pamekasan sempat salah tangkap pelaku pencurian kabel telepon.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Pasuruan Tewas Dilempar Bom Ikan Saat Sedang Tidur, 2 Anggota Keluarga Luka-luka

Warga Pasuruan Tewas Dilempar Bom Ikan Saat Sedang Tidur, 2 Anggota Keluarga Luka-luka

Regional
Jelang PSBB Tahap III Berakhir, Pasien Sembuh dari Covid-19 Terus Bertambah di Gresik

Jelang PSBB Tahap III Berakhir, Pasien Sembuh dari Covid-19 Terus Bertambah di Gresik

Regional
Terungkap, Motif Pembunuhan PSK Online di Hotel di Sleman

Terungkap, Motif Pembunuhan PSK Online di Hotel di Sleman

Regional
Berusia 84 Tahun, Nenek Ini Jadi Pasien Tertua yang Sembuh dari Covid-19 di Ambon

Berusia 84 Tahun, Nenek Ini Jadi Pasien Tertua yang Sembuh dari Covid-19 di Ambon

Regional
Ayah Perkosa Anak Gadisnya hingga Hamil, Modus Cek Keperawanan, Terungkap setelah Melapor ke Ibu

Ayah Perkosa Anak Gadisnya hingga Hamil, Modus Cek Keperawanan, Terungkap setelah Melapor ke Ibu

Regional
Seorang Ibu Tewas Ditusuk Tetangga, Diduga Persoalan Batas Tanah

Seorang Ibu Tewas Ditusuk Tetangga, Diduga Persoalan Batas Tanah

Regional
Remaja 19 Tahun Jadi Tersangka, Jual 167 Ekor Burung Cucak Hijau yang Dilindungi

Remaja 19 Tahun Jadi Tersangka, Jual 167 Ekor Burung Cucak Hijau yang Dilindungi

Regional
Risma Blusukan ke RS Temui Cleaning Service hingga Tenaga Medis, Ini yang Dilakukan

Risma Blusukan ke RS Temui Cleaning Service hingga Tenaga Medis, Ini yang Dilakukan

Regional
Klaster Jemaat HOG di Batam Bertambah, Satu Keluarga Terjangkit Corona

Klaster Jemaat HOG di Batam Bertambah, Satu Keluarga Terjangkit Corona

Regional
Terduga Teroris yang Ditangkap di Mempawah Dapat Informasi ISIS dari Media Sosial

Terduga Teroris yang Ditangkap di Mempawah Dapat Informasi ISIS dari Media Sosial

Regional
Jenazah Pria Tergeletak di Bawah Jembatan Kurung Ogan Ilir

Jenazah Pria Tergeletak di Bawah Jembatan Kurung Ogan Ilir

Regional
Gubernur Sumbar Minta Aplikasi Injil Bahasa Minang Dihapus, Ini Penjelasan Kepala Dinas

Gubernur Sumbar Minta Aplikasi Injil Bahasa Minang Dihapus, Ini Penjelasan Kepala Dinas

Regional
Beralasan Cek Keperawanan, Ayah Perkosa Anak hingga Hamil

Beralasan Cek Keperawanan, Ayah Perkosa Anak hingga Hamil

Regional
Kembali Masuk Kerja, Ini Langkah ASN Pemprov Jateng Sambut “New Normal”

Kembali Masuk Kerja, Ini Langkah ASN Pemprov Jateng Sambut “New Normal”

Regional
Dua Petani di Poso Tewas, Diduga Korban Salah Tembak

Dua Petani di Poso Tewas, Diduga Korban Salah Tembak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X