NEWS
Salin Artikel

Dosen Politeknik Negeri Padang Ciptakan Aplikasi Rekam Jejak Covid-19

Aplikasi ini bisa diunduh pada website rekamjejak.my.id.

Dosen Politeknik Negeri Padang, Aldo Erianda salah satu penemu aplikasi ini menyatakan melalui aplikasi ini, siapa saja yang menggunakannya akan mengetahui apakah ia pernah berinteraksi dengan pasien positif Covid-19 atau tidak.

Cara kerjanya, jika pernah melakukan kontak dengan pasien positif pengguna akan diberitahu 10 hari kemudian.

"Karena dalam waktu 10 hari tersebut pasien positif sudah dirawat oleh pihak rumah sakit atau sudah terlacak oleh pemerintah setempat," ucap Aldo ketika dihubungi Kompas.com melalui telepon, Jumat (05/06/2020).

Sistem tracing belum berjalan

Ia mengatakan, untuk bisa menjalankan aplikasi ini, pihaknya bekerja sama dengan banyak pihak baik itu rumah sakit, dinas kesehatan maupun pemerintah setempat untuk mendapatkan data akurat terkait pasien positif.

"Sayangnya hal tersebut belum terwujud. Tracing melalui aplikasi ini belum berjalan," ucap Aldo, dosen Jurusan Teknologi Informasi ini.

Saat ini aplikasi yang diluncurkan sejak April lalu ini, baru meluncurkan informasi terkait pencegahan Covid-19 dan peta sebaran Covid-19 di seluruh dunia.

Aldo berharap jika aplikasi ini terus berkembang bukan tidak mungkin, Indonesia juga memiliki aplikasi serupa yang diterapkan oleh China.

Dimana melalui aplikasi di telepon genggam, pengguna akan langsung diberitahu jika ia kontak dengan pasien positif maupun PDP yang berada dalam satu kawasan.


Sudah digunakan 12.000 pengguna

Pembuatan aplikasi ini bermula ketika Aldo bersama lima orang rekan lainnya menjadi tim penanggulangan Covid-19 PNP. Masing-masing pihak diminta melakukan inovasi sesuai bidangnya.

"Karena kami dari jurusan teknologi informasi, kami coba lakukan inovasi melalui aplikasi rekam jejak Covid-19. Sayangnya aplikasi ini masih direview oleh pihak Google, sehingga belum bisa diakses pada Google Store maupun Playstore. Untuk men-download silakan download langsung pada website," ucap Aldo.

Hingga saat ini aplikasi ini sudah digunakan lebih dari 12.000 pengguna yang berasal dari berbagai kalangan dari berbagai tempat. Baik pengguna di Pulau Jawa, Kalimantan maupun Singapura dan Malaysia.

Jokowi minta pelacakan kasus Covid-19 gunakan teknologi

Sebelumnya diberitakan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta pelacakan terhadap masyarakat yang terpapar virus corona (Covid-19) dilakukan menggunakan bantuan sistem teknologi komunikasi.

"Bukan dengan cara-cara konvensional lagi," kata Jokowi saat memimpin rapat kabinet terbatas lewat video conference, Kamis (4/6/2020). 

Ia menilai pelacakan akan termonitor dengan baik jika memanfaatkan sistem teknologi.

"Seperti yang kita lihat di negara-negara lain. Misalnya, Selandia Baru mereka menggunakan digital diary, kemudian Korea Selatan mobile GPS untuk data-data. Sehingga pelacakan itu lebih termonitor dengan baik," kata dia.

https://regional.kompas.com/read/2020/06/05/11132011/dosen-politeknik-negeri-padang-ciptakan-aplikasi-rekam-jejak-covid-19

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Regional
Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

Regional
Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

Regional
Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Regional
Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Regional
Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Regional
Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Regional
BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

Regional
Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Regional
Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.