Kamis, 23 Maret 2017

Regional

Jokowi Dianugerahi Gelar Raja Dayak

Selasa, 20 Desember 2016 | 14:16 WIB
TRIBUN NEWS / HERUDIN Presiden Joko Widodo memberikan pengarahan kepada seluruh Kepala Kepolisian Daerah dan Kepala Kejaksaan Tinggi, di Istana Negara, Jakarta, Selasa (19/7/2016). Dalam kesempatan tersebut, Presiden mengevaluasi lima hal yang tak bisa dipidanakan, seperti yang pernah disampaikannya beberapa waktu lalu, di antaranya kebijakan diskresi, tindakan administrasi pemerintahan aturan BPK soal kerugian, dan kerugian negara.

KOMPAS.com — Presiden RI Joko Widodo mendapatkan anugerah sebagai Raja Dayak saat menghadiri acara Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional (HKSN) 2016 di Kalimantan Tengah.

"Ini wujud masyarakat Dayak mendukung pemerintahan Presiden Jokowi," kata Ketua Dewan Adat Dayak (DAD) Kalimantan Tengah Agustiar Sabran melalui keterangan tertulis, di Jakarta, Selasa (20/12/2016).

Agustiar memimpin langsung upacara penobatan Raja Dayak kepada Presiden Jokowi saat mendarat di Bandara Tjilik Riwut, Palangkaraya.

Agustiar menjelaskan, pemberian gelar Raja Dayak kepada Presiden Jokowi memiliki dua makna, yakni pertama, wujud dukungan terhadap pemerintahan Presiden Jokowi.

Makna kedua memiliki pandangan filosofi "Raja Haring Hatungku Tungkel Langit", artinya raja yang arif, bijaksana, berbudi luhur, dan mengutamakan kepentingan rakyat dalam setiap keputusan.

Agustiar menjamin semua anggota masyarakat Dayak berkomitmen penuh mengawal pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla.

Diungkapkan pemimpin Dayak itu, Presiden Jokowi merupakan seorang pemimpin yang berbudi luhur, serta menjaga perbedaan dan keberagaman.

"Ini sesuai falsafah Rumah Betang Orang Dayak Kalteng tujuh agama bisa mufakat dan hidup bersama dalam satu rumah," ujar Agustiar.

Agustiar berharap Presiden Jokowi konsisten bersama rakyat untuk membangun Indonesia hingga akhir jabatan.

Sejumlah tokoh Dayak Kalimantan Tengah hadir bersama beberapa menteri Kabinet Kerja dalam rombongan Presiden Jokowi, antara lain Menko PMK Puan Maharani dan Sekretaris Kabinet Pramono Anung, serta Juru Bicara Kepresidenan Johan Budi SP.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Editor : Caroline Damanik
Sumber: ANTARA,