Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Meriahnya Festival Balon Udara di Purwokerto

Kompas.com - 27/05/2024, 07:40 WIB
Fadlan Mukhtar Zain,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

PURWOKERTO, KOMPAS.com - Festival balon udara di lapangan Mas Mansoer Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP), Jawa Tengah, berlangsung meriah, pada Minggu (26/5/2024) pagi.

Hujan yang sempat mengguyur wilayah Purwokerto tak mengurangi antusiasme warga untuk menyaksikan festival balon udara tersebut. Ribuan orang berdatangan untuk dapat melihat dari dekat puluhan balon raksasa.

Baca juga: Petaka Ledakan Balon Udara di Ponorogo, Tewaskan Siswa yang Akan Lulus

Dalam festival ini, sedikitnya terdapat 31 balon udara yang ditambatkan. Balon ini memiliki baraneka ragam gambar dan warna yang menarik.

Salah satu penonton, Irma (32) asal Banyumas mengaku, sengaja datang sejak pagi untuk mengobati rasa penasarannya. Pasalnya, jarang sekali ada festival balon udara di Purwokerto.

"Biasanya kan yang terkenal itu di Wonosobo, mumpung ada yang dekat jadi saya ke sini. Ternyata memang sangat menarik, meski harus berdesak-desakan," kata Irma saat ditemui di lokasi, Minggu.

Hal senada disampaikan Novi (45), warga Purwokerto, yang datang bersama suaminya.

"Ini menarik sekali karena jarang melihat di sini. Bisa buat refreshing setelah seminggu berkutat dengan pekerjaan," ujar Novi.

Rektor UMP Dr Jebul Suroso mengatakan, antusiasme warga terlihat sejak dibukanya "ticket war", beberapa hari lalu. Penonton yang memegang tiket berhak mengikuti undian dooprize.

 

"Ini merupakan festival balon tahun kedua. Hanya dalam tiga menit, 10.000 tiket habis. Kita lihat hari ini, lapangan penuh, kurang lebih ada 20.000 penonton yang datang," kata Jebul.

Acara yang digelar dalam rangka milad ke-59 UMP ini, kata Jebul, sekaligus sebagai sarana hiburan bagi warga Purwokerto.

Festival ini, kata Jebul, akan masuk menjadi agenda resmi tahunan Pemkab Banyumas. Tahun depan, jumlah balon udara direncanakan akan lebih banyak lagi.

Dalam festival balon udara ini juga dimeriahkan dengan pertunjukkan barongsai dan musik tradisional kentongan.

Baca juga: 14 Orang Jadi Tersangka Ledakan Balon Udara yang Tewaskan 1 Remaja di Ponorogo

Sementara itu, PLN menerjunkan 10 personel untuk mengamankan jalannya festival balon udara. Hal itu untuk mengantisipasi balon terlepas ke udara yang bisa berpotensi menyebabkan gangguan jaringan listrik.

"Kami sudah bersepakat dengan UMP balon tidak dilepas. Kalau dilepas bisa mengganggu transmisi kami yang berakibat gangguan listrik," kata Manajer PLN Unit Layanan Transmisi dan Gardu Induk Purwokerto, Azwar Haris.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Kesaksian Warga soal Tempat Judi Online di Purwokerto, Aktivitas 24 Jam dan Banyak Anak Muda

Kesaksian Warga soal Tempat Judi Online di Purwokerto, Aktivitas 24 Jam dan Banyak Anak Muda

Regional
Penjelasan Disnaker Kota Semarang soal PHK Massal di PT Sai Apparel

Penjelasan Disnaker Kota Semarang soal PHK Massal di PT Sai Apparel

Regional
Tabrak Lari Mobil Xtrail Hitam di Jambi, Polisi Buru Pelaku

Tabrak Lari Mobil Xtrail Hitam di Jambi, Polisi Buru Pelaku

Regional
Tewaskan Lawan Tawuran, Pemuda di Semarang Terancam 15 Tahun Penjara

Tewaskan Lawan Tawuran, Pemuda di Semarang Terancam 15 Tahun Penjara

Regional
Tragedi di Hotel Kelas Melati di Kuningan, Gadis Muda Asal Jakarta Dibunuh Kekasihnya

Tragedi di Hotel Kelas Melati di Kuningan, Gadis Muda Asal Jakarta Dibunuh Kekasihnya

Regional
Pilkada Jambi, Gerindra Siapkan 3 Kader Potensial

Pilkada Jambi, Gerindra Siapkan 3 Kader Potensial

Regional
Di Tengah Sengketa Lahan, PPDB SDN 212 Kota Jambi Tetap Dibuka

Di Tengah Sengketa Lahan, PPDB SDN 212 Kota Jambi Tetap Dibuka

Regional
Golkar-PKS Wacanakan Tim Khusus Koalisi untuk Pilkada Solo 2024

Golkar-PKS Wacanakan Tim Khusus Koalisi untuk Pilkada Solo 2024

Regional
Kasus Mayat Perempuan Tanpa Busana di Hotel Kuningan, Korban Dibunuh Pacar yang Cemburu

Kasus Mayat Perempuan Tanpa Busana di Hotel Kuningan, Korban Dibunuh Pacar yang Cemburu

Regional
Pulang Merantau dari Kalimantan, Ayah Dihabisi Anaknya di Kebumen, Ada Sayatan Benda Tajam

Pulang Merantau dari Kalimantan, Ayah Dihabisi Anaknya di Kebumen, Ada Sayatan Benda Tajam

Regional
Ketua TP PKK Pematangsiantar Ingatkan Pentingnya Pendidikan Anak-anak PAUD

Ketua TP PKK Pematangsiantar Ingatkan Pentingnya Pendidikan Anak-anak PAUD

Regional
Gerebek 3 Tempat Judi Online di Purwokerto, Polisi Amankan Puluhan Orang dan Ratusan Komputer

Gerebek 3 Tempat Judi Online di Purwokerto, Polisi Amankan Puluhan Orang dan Ratusan Komputer

Regional
2 Orang Terseret Arus di Pantai Lhoknga, 1 Tewas, 1 Masih Hilang

2 Orang Terseret Arus di Pantai Lhoknga, 1 Tewas, 1 Masih Hilang

Regional
6 Karyawan Koperasi di Sikka Ditetapkan Tersangka Kasus Dugaan Penggelapan dalam Jabatan

6 Karyawan Koperasi di Sikka Ditetapkan Tersangka Kasus Dugaan Penggelapan dalam Jabatan

Regional
Dengan Tema Manjadda Wajada, Festival Al-A’zhom Kota Tangerang Akan Kembali Hadir pada Awal Juli 2024

Dengan Tema Manjadda Wajada, Festival Al-A’zhom Kota Tangerang Akan Kembali Hadir pada Awal Juli 2024

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com