Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tari Payung: Gerakan, Pola Lantai, Properti, Iringan, dan Maknanya

Kompas.com - 26/10/2022, 18:01 WIB
Puspasari Setyaningrum

Editor

KOMPAS.com - Tari Payung adalah tarian tradisional khas Minangkabau yang berasal dari Provinsi Sumatera Barat.

Tari Payung merupakan jenis tari berpasangan yang ditarikan penari berjumlah genap, yang biasanya berjumlah tiga pasang.

Baca juga: Tari Seudati: Gerakan, Pola Lantai, Properti, Iringan, dan Maknanya

Sebagai tari pergaulan, Tari Payung berkisah tentang rasa cinta dan kasih sayang.

Karena keunikan dan keindahannya, maka pertunjukkan Tari Payung kerap ditampilkan dalam acara besar seperti pertunjukkan seni, pameran, maupun perhelatan resmi lainnya.

Baca juga: Tari Serampang Dua Belas: Gerakan, Pola Lantai, Properti, Iringan, dan Maknanya

Sejarah Tari Payung

Dilansir dari laman Gramedia, asal usul Tari Payung memang tidak dapat dipastikan sumber sejarahnya, namun diperkirakan muncul pada masa penjajahan Belanda.

Saat itu terdapat seni drama yang dikenal dengan nama toonel atau juga dikenal dengan sebutan basandiwara, yang lahir dari pengaruh seniman dari Semenanjung Malaysia.

Baca juga: Tari Piring: Gerakan, Pola Lantai, Properti, Iringan dan Maknanya

Dalam pertunjukkan toonel terdapat seni komedi yang berasal dari suku Melayu di wilayah Sumatera Barat.

Sementara Tari Payung muncul sebagai bentuk selingan antar babak dalam rangkaian drama toonel.

Tari Payung kemudian ditata dalam bentuk pertunjukkan teater oleh Muhammad Rasyid Manggis pada tahun 1904 hingga 1920-an.

Lalu, penataan tarian tersebut dilanjutkan oleh Siti Agam dari Bukittinggi yang merupakan kawan Muhammad Rasyid Manggis saat masih sekolah di Normal School di Bukittinggi.

Siti Agam menata koreografinya dengan mengangkat tema pergaulan remaja atau muda-mudi

Selanjutnya pada sekitar tahun 1920, Tari Payung semakin populer dan mendapat tanggapan positif dari masyarakat.

Selanjutnya, Tari Payung dikembangkan lagi oleh Sariaman atau juga dikenal dengan nama Saliasih yang juga salah satu pelajar dari Normal School.

Ada juga tokoh lain yang berkontribusi dalam perkembangan Tari Payung, yaitu Sjotian Naan dan Djarmis Sutan Bagindo dengan menekankan simbol-simbol identitas daerah Minangkabau.

Gerakan Tari Payung

Dilansir dari laman Tribunnewswiki.com, gerakan Tari Payung termasuk ke dalam kombinasi tarian Minangkabau dan Melayu.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pj Gubernur Sulsel Kunjungi Korban Longsor Tana Toraja : Tetap Waspada

Pj Gubernur Sulsel Kunjungi Korban Longsor Tana Toraja : Tetap Waspada

Regional
Melihat Suasana Puncak Arus Balik Lebaran 2024 di Pelabuhan Merak

Melihat Suasana Puncak Arus Balik Lebaran 2024 di Pelabuhan Merak

Regional
Pagi Ini, Gunung Ile Lewotolok Kembali Meletus Disertai Lontaran Lava Pijar

Pagi Ini, Gunung Ile Lewotolok Kembali Meletus Disertai Lontaran Lava Pijar

Regional
Antrean Masuk Kapal Diserobot, Pemudik Protes ke Petugas ASDP

Antrean Masuk Kapal Diserobot, Pemudik Protes ke Petugas ASDP

Regional
2 Perahu Kayu Bertabrakan di Dekat Dermaga Sebatik, 5 Sepeda Motor yang Diangkut Pecah dan Karam

2 Perahu Kayu Bertabrakan di Dekat Dermaga Sebatik, 5 Sepeda Motor yang Diangkut Pecah dan Karam

Regional
[POPULER NUSANTARA] Cerita Polisi Tolong Pemudik Sakit di Gubuk | Wisatawan Perancis Jadi Korban Perampokan

[POPULER NUSANTARA] Cerita Polisi Tolong Pemudik Sakit di Gubuk | Wisatawan Perancis Jadi Korban Perampokan

Regional
Situasi di Sorong Kondusif Pascabentrok Anggota TNI AL dan Brimob

Situasi di Sorong Kondusif Pascabentrok Anggota TNI AL dan Brimob

Regional
Mencicipi Suskorna, Olahan Domba Khas Kabupaten Maluku Barat Daya

Mencicipi Suskorna, Olahan Domba Khas Kabupaten Maluku Barat Daya

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Pasca Kejadian Bentrok di Sorong, TNI AL dan Brimob Berakhir Damai

Pasca Kejadian Bentrok di Sorong, TNI AL dan Brimob Berakhir Damai

Regional
Tradisi Lebaran Ketupat: Sejarah, Filosofi, dan Perbedaan dengan Hari Raya Idul Fitri

Tradisi Lebaran Ketupat: Sejarah, Filosofi, dan Perbedaan dengan Hari Raya Idul Fitri

Regional
Pemudik Pejalan Kaki Kelelahan Berjalan 3 Km di 'Gangway' Pelabuhan Merak

Pemudik Pejalan Kaki Kelelahan Berjalan 3 Km di "Gangway" Pelabuhan Merak

Regional
Baru 27 Persen Pemudik Balik ke Pulau Jawa dari Sumatera melalui Pelabuhan Merak

Baru 27 Persen Pemudik Balik ke Pulau Jawa dari Sumatera melalui Pelabuhan Merak

Regional
Arus Balik, Daop 5 Purwokerto Tambah 1.390 Tempat Duduk

Arus Balik, Daop 5 Purwokerto Tambah 1.390 Tempat Duduk

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com