Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Erick Thohir Luncurkan Program Revitalisasi Industri Gula

Kompas.com - 11/10/2022, 06:09 WIB
Moh. Syafií,
Krisiandi

Tim Redaksi

MOJOKERTO, KOMPAS.com - Menteri BUMN Erick Thohir meluncurkan program revitalisasi industri gula untuk menjaga stabilitas pangan dan energi.

Peluncuran program tersebut ditandai dengan pelaksanaan "Kick Off Revitalisasi Industri Gula Nasional Untuk ketahanan Pangan dan Energi", di Kebun Tebu PTPN X, Dusun Temugiring, Desa Batankrajan, Kecamatan Gedek, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, Senin (10/10/2022).

Erick menjelaskan, revitalisasi industri gula Nasional bertujuan untuk meningkatkan produksi gula hingga menciptakan swasembada gula di tanah air, guna menjaga ketahanan maupun stabilitas pangan dan energi.

Baca juga: 5 Fakta Menarik Pabrik Gula Madukismo, dari Sejarah hingga Tradisi Manten Tebu

"Sesuai arahan Bapak Presiden (Joko Widodo), bahwa penting dalam situasi dunia seperti ini, kestabilan pangan dan energi harus kita prioritaskan. Karena itu pada hari ini, kita meluncurkan program ini," kata Erick, di Mojokerto, Senin.

Dia menuturkan, untuk menciptakan swasembada gula, diperlukan peningkatan produksi gula dari 2,7 juta ton menjadi 4,7 juta ton, kemudian meningkat menjadi 5,7 juta ton.

Kemudian untuk mendukung peningkatan produksi gula nasional, diperlukan perluasan lahan sehingga pemerintah kemudian memutuskan untuk membuka lahan seluas 700.000 hektare.

"Bahwa gula kita harus swasembada untuk konsumsi. Bukan industri, tetapi konsumsi, di mana ada peningkatan dari 2,7 juta ton, terus naik ke 4,7 juta ton, menuju ke 5,7 juta ton," jelas Erick.

Dia berharap, pembukaan lahan 700 ribu hektar untuk peningkatan produksi gula, dilakukan dengan melibatkan petani agar ke depannya petani memperoleh tambahan pendapatan.

Erick mengatakan, peningkatan produksi gula melalui progam revitalisasi industri gula Nasional, tidak cukup hanya dengan membuka lahan.

Setidaknya, jelas dia, ada tiga faktor penting yang bakal berkontribusi besar bagi peningkatan produksi gula Nasional hingga menciptakan swasembada gula di tanah air.

Ketiga hal yang dimaksud Erick, yakni ketersediaan bibit unggul, sistem tanam dan pengolahan, serta komitmen dan kesediaan pemerintah untuk membeli gula produksi petani.

"Lalu yang paling penting apa, yaitu semua produk petani dibeli oleh pemerintah, 100 persen," ujar dia.

Dikatakan Erick, revitalisasi industri gula menargetkan tercapainya swasembada gula, serta peningkatan pendapatan petani tebu.

Selain itu, pemerintah melalui program revitalisasi industri gula, mendorong dilakukannya pengembangan produk turunan dari industri gula untuk pemenuhan pasokan energi.

"Terus ada pengembangan produk, yaitu tadi untuk bio etanol yang kita harapkan bisa mencapai 1,2 juta ton," kata Erick.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Menyoal Kebocoran Gas Sorik Marapi di Mandailing Natal yang Terus Berulang, Pernah Tewaskan 5 Orang

Menyoal Kebocoran Gas Sorik Marapi di Mandailing Natal yang Terus Berulang, Pernah Tewaskan 5 Orang

Regional
Sudah Masuk Kemarau dan Muncul Titik Api, Dumai Bertatus Siaga Darurat Karhutla

Sudah Masuk Kemarau dan Muncul Titik Api, Dumai Bertatus Siaga Darurat Karhutla

Regional
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 25 Februari 2024 : Pagi hingga Sore Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 25 Februari 2024 : Pagi hingga Sore Hujan Petir

Regional
Jatuh Sakit Usai Diancam saat Pembakaran Kotak Suara, Ketua KPPS di Bima Meninggal Jelang PSU

Jatuh Sakit Usai Diancam saat Pembakaran Kotak Suara, Ketua KPPS di Bima Meninggal Jelang PSU

Regional
Tinjau PSU di Manokwari, Kapolda Papua Barat Interaksi dengan Pemilih di TPS

Tinjau PSU di Manokwari, Kapolda Papua Barat Interaksi dengan Pemilih di TPS

Regional
2 Anggota KPPS di Indragiri Hulu Riau Meninggal Usai Pencoblosan

2 Anggota KPPS di Indragiri Hulu Riau Meninggal Usai Pencoblosan

Regional
1 Pelaku Penganiayaan Anggota TNI hingga Meninggal di Keerom Ditangkap, 1 Buron

1 Pelaku Penganiayaan Anggota TNI hingga Meninggal di Keerom Ditangkap, 1 Buron

Regional
Museum Bengkulu di Bengkulu: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Museum Bengkulu di Bengkulu: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Regional
Diguyur Hujan Lebat 3 Jam, Belasan Perumahan di Lampung Kebanjiran

Diguyur Hujan Lebat 3 Jam, Belasan Perumahan di Lampung Kebanjiran

Regional
2 Orang Pelaku Pembakaran 68 Kotak Suara di Bima Positif Narkoba

2 Orang Pelaku Pembakaran 68 Kotak Suara di Bima Positif Narkoba

Regional
Banjir Bandang dan Tanah Longsor Terjang Satu Desa di Sumbawa, Puluhan Rumah Terendam

Banjir Bandang dan Tanah Longsor Terjang Satu Desa di Sumbawa, Puluhan Rumah Terendam

Regional
Saat Perhitungan Suara, Warga Siram Bensin ke Kotak Suara di TPS 025 Sanggeng Manokwari

Saat Perhitungan Suara, Warga Siram Bensin ke Kotak Suara di TPS 025 Sanggeng Manokwari

Regional
Dikira Tenggelam di Irigrasi Brebes, Bocah Ini Malah Menonton Aksi Tim SAR

Dikira Tenggelam di Irigrasi Brebes, Bocah Ini Malah Menonton Aksi Tim SAR

Regional
Pemilu Susulan di Demak: Demi 'Nyoblos', Banjir Pun Diterobos

Pemilu Susulan di Demak: Demi "Nyoblos", Banjir Pun Diterobos

Regional
Cerita Disabilitas Netra Ikuti Pemungutan Suara Ulang di Sumbawa, Butuh 20 Menit di Bilik Suara

Cerita Disabilitas Netra Ikuti Pemungutan Suara Ulang di Sumbawa, Butuh 20 Menit di Bilik Suara

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com