Korban Pencabulan dan Pembunuhan Sadis di Jayapura Sempat Teriak Minta Tolong ke Pelaku

Kompas.com - 26/06/2022, 08:19 WIB

JAYAPURA, KOMPAS.com - Korban penikaman, Nelce Yarisetouw (27), sempat berteriak meminta tolong ketika pelaku, YFH (35), menikamnya menggunakan pisau badik di kawasan warung makan Dapur Papua, Kampung Nendali, Distrik Sentani Timur, Kabupaten Jayapura, Papua pada 19 Mei lalu.

Hal ini diungkapkan oleh Kapolsek Sentani Timur, Yohan Ongge, saat menggelar konferensi pers di Kantor Polsek Sentani Timur, Kabupaten Jayapura.

Menurut Yohan, penikaman ini berawal saat pelaku tersinggung dengan kata-kata yang dilontarkan oleh korban, sehingga langsung mengambil pisau badik dan langsung menikam korban di bagian belakang.

“Korban berteriak meminta tolong,” tuturnya.

Baca juga: Terdeteksi di Bandara, 1 Kg Ganja di Jayapura Dimusnahkan

Teriakan korban meminta tolong, kata Yohan, membuat pelaku merasa marah lantaran telah dipengaruhi minuman keras (miras), sehingga kembali menikam korban hingga tak berdaya.

“Teriakan korban membuat pelaku marah dan kembali menikam korban pada bagian belakang dan paha belakang sebanyak 20 kali, sehingga korban berlumuran darah dan tak berdaya lagi,” jelasnya.

Penikaman itu membuat pelaku dengan leluasa merobek pakian korban menggunakan pisau badik yang digunakan untuk menikam korban.

“Korban yang tak berdaya ini dimanfaatkan pelaku untuk mencabuli korban dengan memegang payudara dan kemaluan korban,” ungkap Yohan.

Baca juga: Korban Pencabulan dan Pembunuhan Sadis di Jayapura Ditikam 22 Kali

Menurut Yohan, pelaku bahkan kembali memukul korban yang tak berdaya menggunakan kayu hingga meninggal dunia di lokasi tempat kejadian (TKP).

Yohan menambahkan, usai menikam dan memukul korban, pelaku langsung pergi dan meninggalkan korban yang sudah tak bernyawa alias meninggal dunia.

“Usai menikam korban menggunakan pisau badik dan memukul korban hingga meningggal dunia, maka pelaku langsung meninggal korban di TKP,” ucapnya.

Jenazah ditemukan

Yohan menjelaskan bahwa usai menikam dan memukul korban, pelaku langsung meninggalkan korban di lokasi. 

Jenazah korban, kata Yohan, baru ditemukan oleh warga sekitar empat hari kemudian dan wajahnya tak dapat dikenali.

Pihak Polres Jayapura dan Polsek Sentani Timur langsung bergerak cepat melakukan olah TKP dan melakukan evakuasi korban untuk visum guna penyebab korban meninggal dunia.

Baca juga: Sebulan Kabur, Pelaku Pencabulan dan Pembunuhan Sadis di Jayapura Akhirnya Ditangkap

Yohan mengatakan, pihak kepolisian langsung memeriksa saksi-saksi dan mengumpulkan barang bukti (BB), terkait penyebab kematian korban.

“Dari hasil penyelidikan yang dilakukan akhirnya mengarah kepada pelaku YFH yang tinggal di Telaga Maya, Distrik Sentani Timur, Kabupaten Jayapura. Polisi langsung memburu dan menangkap pelaku penikaman dan pencabulan terhadap korban,” katanya.

Pelaku residivis

Kata Yohan, pelaku merupakan resedivis kasus yang sama, yaitu kasus penganiayaan dan pembunuhan pada tahun 2013.

Pada tahun 2022, pelaku kembali menikam dan mencabuli korban hingga meninggal dunia.

Menurut Yohan, pelaku beberapa kali hendak ditangkap, tetapi berhasil melarikan diri dan baru ditangkap pada 23 Juni lalu.

Baca juga: Pelaku Pencabulan dan Pembunuhan Sadis di Jayapura Ternyata Seorang Residivis

“Hampir sebulan pelaku melarikan diri dan beberapa kali sebunyi, sehingga pada Kamis kemarin berhasil kami tangkap di Kampung Nendali, Distrik Sentani Timur, Kabupaten Jayapura,” tuturnya.

“Atas perbuatannya, pelaku dikenakan Pasal 338 KUHPidana dengan ancaman hukuman 12 tahun penjara,” ujar Yohan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anak Pukul Ayah Hingga Tewas di Purworejo, Ternyata Idap Ganguan Jiwa

Anak Pukul Ayah Hingga Tewas di Purworejo, Ternyata Idap Ganguan Jiwa

Regional
Mengaku Jadi Korban Pembacokan Begal, Pria Ini Malah Ditangkap Polisi

Mengaku Jadi Korban Pembacokan Begal, Pria Ini Malah Ditangkap Polisi

Regional
Rektornya Ditangkap Tangan, Unila Masih Tunggu Penjelasan KPK

Rektornya Ditangkap Tangan, Unila Masih Tunggu Penjelasan KPK

Regional
Capaian Vaksinasi Booster Kedua Covid-19 untuk Nakes di Solo Capai 67,81 Persen

Capaian Vaksinasi Booster Kedua Covid-19 untuk Nakes di Solo Capai 67,81 Persen

Regional
Setelah Buron 4 Tahun, Pelaku Pencabulan Keponakan Akhirnya Ditangkap di Tangerang

Setelah Buron 4 Tahun, Pelaku Pencabulan Keponakan Akhirnya Ditangkap di Tangerang

Regional
191 Hektare Cagar Alam Wae Wuul Kawasan Perlindungan Komodo Terbakar

191 Hektare Cagar Alam Wae Wuul Kawasan Perlindungan Komodo Terbakar

Regional
Ayah Brigadir J: Dia kan Belum Menikah, Tidak Ada Tanggungan, Wajar Tabungannya Rp 200 Juta

Ayah Brigadir J: Dia kan Belum Menikah, Tidak Ada Tanggungan, Wajar Tabungannya Rp 200 Juta

Regional
Polda Jateng Ungkap Kondisi Jalan Saat Ayah Emil Dardak Meninggal di Tol Batang-Pemalang

Polda Jateng Ungkap Kondisi Jalan Saat Ayah Emil Dardak Meninggal di Tol Batang-Pemalang

Regional
Tata Cara dan Lokasi Penukaran Uang Kertas Baru di Bangka Belitung

Tata Cara dan Lokasi Penukaran Uang Kertas Baru di Bangka Belitung

Regional
Seorang Remaja Tenggelam Saat Berenang di Sungai Rokan Riau

Seorang Remaja Tenggelam Saat Berenang di Sungai Rokan Riau

Regional
Kronologi 2 Siswi SMP di Jambi Berkelahi hingga Seorang Tewas

Kronologi 2 Siswi SMP di Jambi Berkelahi hingga Seorang Tewas

Regional
Ayah Emil Dardak Meninggal di Tol Pemalang-Batang, Kecelakaan Diduga karena Sopir Mengantuk

Ayah Emil Dardak Meninggal di Tol Pemalang-Batang, Kecelakaan Diduga karena Sopir Mengantuk

Regional
Kisah Husein Mutahar Selamatkan Bendera Pusaka, Cabut Benang Jahitan dan Pisahkan Kain Merah Putih

Kisah Husein Mutahar Selamatkan Bendera Pusaka, Cabut Benang Jahitan dan Pisahkan Kain Merah Putih

Regional
Baru Ditandatangani Menteri LHK, Status Burung Maleo Senkawor dalam SK LHK Berbeda dengan Kondisi Terkini

Baru Ditandatangani Menteri LHK, Status Burung Maleo Senkawor dalam SK LHK Berbeda dengan Kondisi Terkini

Regional
Sosok Husein Mutahar, Ajudan Soekarno yang Juga Pencipta Lagu Hari Merdeka

Sosok Husein Mutahar, Ajudan Soekarno yang Juga Pencipta Lagu Hari Merdeka

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.