Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 05/04/2022, 15:15 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Masjid Jami Pekojan, Kelurahan Purwodinatan, Kota Semarang, memiliki arsitektur yang unik dan khas. 

Konon, dulunya tempat ini merupakan persinggahan para pedagang dari Gujarat India.

Sehingga, nama 'Pekojan' didapat dari 'Kojan' yang merupakan salah satu daerah di India.

Perpaduan antara motif Gujarat dan ukiran Jawa mendominasi bangunan tua ini.

Baca juga: Temuan Ganjar Saat Sidak Distributor Minyak Goreng di Kota Semarang: Pengiriman Tak Tepat Waktu dan Jatah Dipangkas

Hal tersebut tampak pada mimbar khotbah, jendela, ventilasi, juga hiasan-hiasan yang menempel pada dinding. 

Di samping itu, akulturasi budaya antara Timur Tengah dan Asia Selatan juga ditunjukkan pada bangunan masjidnya.

Menariknya, letak masjid ini ada di kawasan perdagangan multientnis, meliputi Gujarat, Arab, Tionghoa, dan Jawa. 

Bangunan seluas lebih dari 3.300 meter itu memiliki 1 bangunan utama indoor, disambung dengan serambi masjid yang luas dan teduh.

Pada bangunan utama, terlihat atap dan 4 tiang dari kayu jati berwarna biru, lantai marmer, serta pintu dari perpaduan kayu dan kaca patri.

Masjid Pekojan disebut kini sudah berumur hampir 2,5 abad. Hal tersebut diceritakan oleh Ketua Takmir Masjid Pekojan, Ali Baharun.

Menurut Ali, makam pertama yang ada di depan Masjid Pekojan sudah berumur 144 tahun. 

"Itu makam Syarifah Fatimah Binti Husain Al-Aidrus yang sudah ada sejak zaman Belanda. Kalau masjidnya lebih tua dari itu," kata Ali, kepada Kompas.com, pada Selasa (5/4/2022). 

Ali mengatakan, dulunya, kawasan Masjid Pekojan merupakan pemakaman umum. Namun, sebagian telah berhasil dipindahkan. 

"Kalau yang di depan masjid sekarang itu para tokoh ulama kawasan masjid Pekojan," tutur Ali. 

Baca juga: Bahan Bakar Solar Mulai Langka di Semarang, Biaya Transportasi Darat Bakal Naik saat Mudik Lebaran

Selain bangunannya yang unik, Masjid Pekojan memiliki tradisi khas saat Ramadhan, yaitu menyediakan bubur India untuk berbuka puasa.

Bubur India memiliki rasa yang gurih dan kaya akan rempah. Resep itu diajarkan secara turun temurun oleh keturunan Gujarat. 

Tak heran jika masjid Pekojan menjadi salah satu sasaran yang ramai dikunjungi saat Ramadhan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Curi Uang Rp 30 Juta dari Tempat Pembuatan Tahu Milik Polisi, Pria di Maluku Tengah Ditangkap

Curi Uang Rp 30 Juta dari Tempat Pembuatan Tahu Milik Polisi, Pria di Maluku Tengah Ditangkap

Regional
Polisi Tangkap 2 Begal dengan Modus 'Kalau Lewat Harus Bayar' di Pekanbaru

Polisi Tangkap 2 Begal dengan Modus 'Kalau Lewat Harus Bayar' di Pekanbaru

Regional
Pengacara Keluarga Korban Tabrak Lari di Cianjur: Mari Kawal Kasus Ini, Jangan Sampai Ada Kambing Hitam

Pengacara Keluarga Korban Tabrak Lari di Cianjur: Mari Kawal Kasus Ini, Jangan Sampai Ada Kambing Hitam

Regional
Banyak ODGJ di Kota Semarang, Pemkot Curiga Dibuang dari Luar Daerah

Banyak ODGJ di Kota Semarang, Pemkot Curiga Dibuang dari Luar Daerah

Regional
DPRD dan Pemkab Lumajang Usul Dana Bantuan Parpol Naik 279 Persen

DPRD dan Pemkab Lumajang Usul Dana Bantuan Parpol Naik 279 Persen

Regional
2 Rumah Roboh Usai Dihajar Angin Kencang dan Gelombang Tinggi di Bintan

2 Rumah Roboh Usai Dihajar Angin Kencang dan Gelombang Tinggi di Bintan

Regional
Tersesat di Kabupaten Semarang, Wanita ODGJ Asal Magelang Diantar Pulang Polisi karena Keluarga Tak Ada Biaya Menjemput

Tersesat di Kabupaten Semarang, Wanita ODGJ Asal Magelang Diantar Pulang Polisi karena Keluarga Tak Ada Biaya Menjemput

Regional
Polisi Sebut Eks Wali Kota Blitar Ditangkap Saat Berolahraga di Lapangan Futsal Miliknya

Polisi Sebut Eks Wali Kota Blitar Ditangkap Saat Berolahraga di Lapangan Futsal Miliknya

Regional
Tewaskan Pemilik Saat Merampok, Sindikat Pencurian Ternak Ditembak Polisi, 1 Orang Tewas

Tewaskan Pemilik Saat Merampok, Sindikat Pencurian Ternak Ditembak Polisi, 1 Orang Tewas

Regional
18.000 Pekerja Migran Indonesia Bakal Diberangkatkan ke Korea Selatan Tahun Ini

18.000 Pekerja Migran Indonesia Bakal Diberangkatkan ke Korea Selatan Tahun Ini

Regional
Said Aqil Disebut Terima 'Amplop' Karomani, Kuasa Hukum: Itu Uang Pribadi, Bukan Hasil Suap

Said Aqil Disebut Terima "Amplop" Karomani, Kuasa Hukum: Itu Uang Pribadi, Bukan Hasil Suap

Regional
Pura-pura Jadi Pengamen, 2 Pria Paruh Baya di Cilacap Curi Motor

Pura-pura Jadi Pengamen, 2 Pria Paruh Baya di Cilacap Curi Motor

Regional
Mengenal Bakar Tongkang Riau: Sejarah, Tujuan, dan Prosesi

Mengenal Bakar Tongkang Riau: Sejarah, Tujuan, dan Prosesi

Regional
Sopir Angkot Keluhkan Transportasi Online, Pj Wali Kota Ambon Koordinasi dengan Pemprov Maluku

Sopir Angkot Keluhkan Transportasi Online, Pj Wali Kota Ambon Koordinasi dengan Pemprov Maluku

Regional
Ambulans di Grobogan Tiba-tiba Jalan Sendiri hingga Nyemplung Sungai

Ambulans di Grobogan Tiba-tiba Jalan Sendiri hingga Nyemplung Sungai

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.