Kompas.com - 20/01/2022, 09:30 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

RAMAI-ramai memprotes sikap ketidak-sukaan penggunaan Bahasa Sunda dalam rapat, mengingatkan pada pendidikan multikulturalisme yang menganjurkan penggunaan semua bahasa untuk keakraban dan saling menghargai.

Dalam pendidikan multikulturalisme diberikan semua pengetahuan bahasa di seluruh dunia, termasuk Bahasa Sunda dan daerah-daerah lain.

Semua bahasa diberikan sepotong-sepotong supaya cepat dan mudah dikuasai dengan tujuan untuk digunakan sebagai selingan ketika berbicara di depan pengguna bahasa-bahasa.

Khusus untuk Bahasa Sunda, saya kadang-kadang merasa menyesal karena tidak mempelajarinya dengan baik dan lengkap, sehingga saya tidak bisa leluasa berkenalan dengan orang-orang Sunda yang ingin saya dekati.

Penguasaan saya terhadap Bahasa Sunda boleh dibilang sepotong-sepotong. Saya belajar Sunda langsung dengan pedagang-pedagang pinggir jalan dan orang-orang yang saya temui dalam pergaulan.

Upaya saya belajar Bahasa Sunda dapat dibilang nekat. Tidak takut dibilang salah.

Bahkan saking ingin cepat lancar, saya mencuri kamus Bahasa Sunda- Indonesia dari laci tempat tidur milik mertua saya, Endang Sumarna yang asli orang Sunda. Dia tinggal di Cimahi, Jawa Barat.

Saya pelajari kamus itu. Potongan kata dan peribahasa di dalamnya saya gunakan sekali-kali dalam percakapan dengan istri dan keluarganya, tanpa bilang memungut kata dari kamus tersebut.

Apresiasi mereka luar biasa ketika saya menggunakan Bahasa Sunda yang masih belum lancar, dari potongan-potongan kata dari kamus, misalnya sampurasun, mangga tuang, mangga ti payun, dan lain-lain.

Beruntung saya yang berlatar belakang berbahasa ibu Jawa, pernah ditugaskan menjadi Kepala Biro Harian Kompas untuk Wilayah Jawa Barat dan Banten pada tahun 2000 -2001, ketika Pemimpin Redaksinya dijabat oleh Suryopratomo yang sekarang menjadi Duta Besar RI di Singapura.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perwakilan Pemkot Batam Cek Izin Holywings, Sempat Diadang Petugas Keamanan

Perwakilan Pemkot Batam Cek Izin Holywings, Sempat Diadang Petugas Keamanan

Regional
Cerita Nur Yadi Beri Booster Empon-empon untuk Sapinya Agar Terhindar dari PMK

Cerita Nur Yadi Beri Booster Empon-empon untuk Sapinya Agar Terhindar dari PMK

Regional
Ayah yang Setubuhi Anak Kandungnya hingga Hamil 2 Bulan Terancam 15 Tahun Penjara

Ayah yang Setubuhi Anak Kandungnya hingga Hamil 2 Bulan Terancam 15 Tahun Penjara

Regional
Gubernur Aceh Resmikan 2 Proyek Ruas Jalan Lintas Kabupaten

Gubernur Aceh Resmikan 2 Proyek Ruas Jalan Lintas Kabupaten

Regional
Pengiriman Sabu 1 Kilogram oleh Napi Lapas Balikpapan ke Samarinda Digagalkan Polisi

Pengiriman Sabu 1 Kilogram oleh Napi Lapas Balikpapan ke Samarinda Digagalkan Polisi

Regional
Puluhan Senjata Tajam Rakitan Ditemukan dalam  Sidak Kamar Hunian Napi Lapas Nunukan

Puluhan Senjata Tajam Rakitan Ditemukan dalam Sidak Kamar Hunian Napi Lapas Nunukan

Regional
Pria di Garut Perkosa Anak Kandung hingga Hamil

Pria di Garut Perkosa Anak Kandung hingga Hamil

Regional
Diduga Gangguan Jiwa, Seorang Ibu di Bima Tega Bunuh Anak Kandungnya

Diduga Gangguan Jiwa, Seorang Ibu di Bima Tega Bunuh Anak Kandungnya

Regional
Korupsi Sejumlah Proyek, 2 Mantan Kepala Desa di Malaka NTT Ditahan

Korupsi Sejumlah Proyek, 2 Mantan Kepala Desa di Malaka NTT Ditahan

Regional
Beli Solar dan Pertalite Harus Pakai MyPertamina, Warga Tak Punya Smartphohe Kebingungan

Beli Solar dan Pertalite Harus Pakai MyPertamina, Warga Tak Punya Smartphohe Kebingungan

Regional
4 SPBU di Sumbar ini Bakal Bantu Anda Daftar MyPertamina, Cek Lokasinya

4 SPBU di Sumbar ini Bakal Bantu Anda Daftar MyPertamina, Cek Lokasinya

Regional
Asal Usul dan Sejarah Nama Demak

Asal Usul dan Sejarah Nama Demak

Regional
Pencurian Uang Nasabah Kembali Berulang, Polisi: Harus Sering Cek Saldo

Pencurian Uang Nasabah Kembali Berulang, Polisi: Harus Sering Cek Saldo

Regional
Senja di Rawapening hingga Gunung Merapi, Jadi Inspirasi Lukisan SBY di Sela Lawatan ke DIY-Jateng

Senja di Rawapening hingga Gunung Merapi, Jadi Inspirasi Lukisan SBY di Sela Lawatan ke DIY-Jateng

Regional
Buat Surat Titip Siswa di PPDB, Wali Kota Serang Bakal Dipanggil Pj Gubernur Banten

Buat Surat Titip Siswa di PPDB, Wali Kota Serang Bakal Dipanggil Pj Gubernur Banten

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.