KILAS DAERAH

Kilas Daerah Jawa Tengah

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Kompas.com - 17/01/2022, 19:41 WIB
Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo. DOK. Humas Pemprov JatengGubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo.

KOMPAS.com - Upaya Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah (Jateng) berhasil mengentaskan kemiskinan dirasa telah membuahkan hasil.

Hal itu dibuktikan melalui data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Jateng yang mencatat adanya penurunan kemiskinan penduduk hingga 175.740 orang.

Berdasarkan BPS Jateng pada Maret 2021, jumlah penduduk miskin di wilayah ini sebesar 4,11 juta jiwa. Jumlah ini menurun signifikan menjadi 3,93 juta jiwa pada September 2021.

Pada kesempatan yang sama, Kepala BPS Jateng Adhi Wiriana menjelaskan, secara persentase, kemiskinan Jateng pada September berada di angka 11,25 persen. Nilai ini turun 0,54 persen dibanding Maret 2021 yaitu 11,79 persen.

Baca juga: Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

“Jika dihitung sejak periode September 2020 hingga September 2021. Angka penurunan kemiskinan menjadi lebih besar, yaitu dari 4,12 juta jiwa turun menjadi 3,93 juta jiwa atau turun 185.920 orang,” ucapnya dalam rilis indeks Kemiskinan dan Ketimpangan Pengeluaran Penduduk BPS Jateng 2021, Senin (17/1/2022).

Menurut Adhi, salah satu faktor penurunan kemiskinan dan pengangguran tersebut berasal dari berbagai program bantuan pemerintah.

"Bantuan sosial (bansos) dari pemerintah pusat dan pemerintah daerah (pemda) sangat membantu penduduk selama masa pandemi Covid-19, terutama penduduk pada lapisan bawah," katanya. 

Selain penurunan kemiskinan, BPS mencatat pertumbuhan ekonomi di Jateng pada kuartal III-2021 yang meningkat sebesar 2,56 persen.

Baca juga: Saat Fajar Nugroho Kembalikan Bantuan dari Ganjar Pranowo karena Tak Mau Jadi Obyek Pencitraan...

Sementara itu, tingkat pengangguran terbuka (TPT) mengalami penurunan dari 6,48 persen pada Agustus 2020 menjadi 5,95 persen pada Agustus 2021.

 

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengatakan, pihaknya terus menggencarkan berbagai program guna mengatasi kemiskinan ekstrem di wilayahnya.

Pengentasan kemiskinan ekstrem tersebut utamanya dilakukan pada lima daerah, yaitu Banyumas, Banjarnegara, Kebumen, Pemalang, dan Brebes.

Terdapat berbagai program yang dijalankan, salah satunya bantuan sosial tunai (BST) sebesar Rp 300.000 per bulan dari pemerintah pusat. Sebagai dukungan lebih, Pemprov Jateng turut berbagi bantuan dari anggaran gotong royong.

Baca juga: Banyak Vaksin Covid-19 di Jateng Kedaluwarsa, Ini Perintah Ganjar

“Inisiatif kami di daerah ada dari corporate social responsibility (CSR) dan Badan Amil Zakat Nasional (Baznas). Kami juga punya program Satu Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Satu Desa Miskin," ujar Ganjar dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Senin.

Selain itu, lanjut dia, Pemprov Jateng juga punya beberapa program, seperti pembangunan rumah sehat layak huni, sambungan listrik gratis, hingga jambanisasi.

“Dinas Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) punya program pemberdayaan UMKM dan Bank Jateng ada kredit lapak khusus ibu-ibu dengan bunga murah. Badan Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (BP3AKB) juga punya pemberdayaan wanita. Semua program ini kami kerahkan," jelas Ganjar.

Baca juga: Fajar soal Kembalikan Bantuan Ganjar Pranowo: Murni dari Hati Nurani Saya, Enggak Ada Intervensi

 

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Regional
Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Regional
Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Regional
Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Regional
Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri

Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri

Regional
Jabar Quick Response Bantu Warga Ubah Gubuk Reyot Jadi Rumah Layak Huni

Jabar Quick Response Bantu Warga Ubah Gubuk Reyot Jadi Rumah Layak Huni

Regional
PPKM Diperpanjang, Ridwan Kamil Minta Warga Jabar Lakukan Ini

PPKM Diperpanjang, Ridwan Kamil Minta Warga Jabar Lakukan Ini

Regional
Baru Diresmikan, Jembatan Gantung Simpay Asih Diharapkan Jadi Penghubung Ekonomi Warga Desa

Baru Diresmikan, Jembatan Gantung Simpay Asih Diharapkan Jadi Penghubung Ekonomi Warga Desa

Regional
Disdik Jabar Kembali Izinkan Siswa Gelar Studi Wisata, asalkan...

Disdik Jabar Kembali Izinkan Siswa Gelar Studi Wisata, asalkan...

Regional
Antisipasi Hepatitis Akut, Pemprov Jabar Siapkan Skenario Jitu dengan Teknologi Molekuler Terbaru

Antisipasi Hepatitis Akut, Pemprov Jabar Siapkan Skenario Jitu dengan Teknologi Molekuler Terbaru

Regional
Melalui BLUD, Ridwan Kamil Optimistis Pendidikan di Jabar Bisa Hasilkan Prestasi

Melalui BLUD, Ridwan Kamil Optimistis Pendidikan di Jabar Bisa Hasilkan Prestasi

Regional
Tidak Libur Lebaran, 21 Anggota Jabar Quick Response Bantu Operasi SAR Evakuasi Korban Banjir Bandang Sumedang

Tidak Libur Lebaran, 21 Anggota Jabar Quick Response Bantu Operasi SAR Evakuasi Korban Banjir Bandang Sumedang

Regional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.