Perempuan dan Pensiunan TNI Tewas dengan Luka Tembak di Kamar Kos, Polisi: Tak Ada Tersangka, Asal Senjata Api Diselidiki

Kompas.com - 25/10/2021, 16:00 WIB
Kepala Polresta Tasikmalaya AKBP Aszhari Kurniawan dan Komandan Kodim 0612 Tasikmalaya Letkol Inf Ary Sutrisno. KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHAKepala Polresta Tasikmalaya AKBP Aszhari Kurniawan dan Komandan Kodim 0612 Tasikmalaya Letkol Inf Ary Sutrisno.

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Kepala Polres Kota (Polresta) Tasikmalaya AKBP Aszhari Kurniawan mengatakan, pihaknya menemukan dua proyektil peluru selain senjata api di kamar kos ditemukannya dua sejoli tewas satpam perempuan dan penisunan TNI di Cisayong, Kabupaten Tasikmalaya.

Diduga bukti senjata api dan dua proyektil peluru tersebut sebagai alat untuk mengakhiri hidup kedua korban selama ini.

Baca juga: Kronologi Satpam Perempuan dan Pensiunan TNI Tewas di Kamar Kos, Korban yang Hamil Ditembak, lalu Pelakunya Bunuh Diri

"Selain senjata api, kita juga menemukan dua proyektil peluru di lokasi kejadian," jelas Aszhari kepada wartawan di kantornya, Senin (25/10/2021).

Aszhari menambahkan, sesuai penyelidikan sementara kasus temuan dua mayat sejoli ini akibat salahsatunya dibunuh dengan cara ditembak senjata api dan pelakunya bunuh diri dengan senjata yang sama.

Baca juga: Hubungan Gelap Berujung Maut, Pensiunan TNI Tembak Teman Wanita gara-gara Hamil

Hasil otopsi: ada luka tembak di kedua mayat

Soalnya, hasil otopsi ditemukan luka tembak di bagian leher perempuan dan dada korban prianya.

"Jadi sesuai hasil penyelidikan sementara, korban perempuan dibunuh oleh teman prianya. Teman prianya mengakhiri hidupnya dengan menembakan senjata ke dirinya," tambah dia.

Meski demikian, pihaknya masih menyelidiki lebih lanjut terkait kasus temuan mayat dua sejoli tersebut.

Baca juga: Seorang Perempuan dan Pensiunan TNI Ditemukan Tewas di Kamar Kos, Motifnya Diduga Masalah Asmara

Tidak ada tersangka, bukti senjata api diselidiki asal usulnya

Namun, pihaknya meyakini sesuai hasil penyelidikan sudah tidak ada lagi tersangka lain dalam kasus ini.

"Kedua mayat korban ternyata sudah lama meninggal karena sudah mulai membusuk jenazahnya dan sudah berbau tak sedap saat dilakukan otopsi," ujar dia.

Kini, pihaknya masih menyelidiki bukti senjata api yang dilakukan pelaku untuk mengakiri korban perempuan dan dirinya sendiri selama ini.

 

Tim Inafis Satreskrim Polresta Tasikmalaya melakukan olah TKP penemuan dua jenazah di kamar kos yang berada di Cisayong, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Minggu (24/10/2021).KOMPAS.com/IRWAN NUGRAHA Tim Inafis Satreskrim Polresta Tasikmalaya melakukan olah TKP penemuan dua jenazah di kamar kos yang berada di Cisayong, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Minggu (24/10/2021).
Pihaknya sampai sekarang belum bisa memberikan keterangan resmi terkait asal usul senjata api dalam kasus ini.

"Kalau senjata apinya masih kita dalami penyelidikan lebih lanjut. Nanti kita akan terangkan sesuai hasil penyelidikannya," kata dia.

Diberitakan sebelumnya, dua sejoli seorang perempuan W (43) asal Cisayong Kabupaten Tasikmalaya dan pensiunan TNI inisial S (56) asal Cimahi ditemukan tewas di sebuah kamar kos Kecamatan Cisayong, Kabupaten Tasikmalaya, Sabtu (23/10/2021) malam.

Di lokasi kejadian, polisi menemukan senjata api dengan peluru lengkap tepat di samping kedua jenazah dalam kamar tersebut.

"Iya, kedua jenazah ditemukan di kamar kos pada Sabtu (23/10/2021) sekitar pukul 16.00 WIB. Kita lakukan identifikasi sampai malam harinya dan benar kita menemukan senjata api di lokasi kejadian. Identitas pelaku diketahui W seorang janda warga Cisayong dan S pensiunan TNI AD asal Cimahi," jelas Kepala Polres Kota (Polresta) Tasikmalaya AKBP Aszhari Kurniawan, kepada wartawan, Senin (25/10/2021). 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca di Kabupaten Malang Hari Ini, 17 Januari 2022

Prakiraan Cuaca di Kabupaten Malang Hari Ini, 17 Januari 2022

Regional
Data Terkini, 274 Rumah di Lebak Rusak akibat Gempa Bumi

Data Terkini, 274 Rumah di Lebak Rusak akibat Gempa Bumi

Regional
20 Rumah Rusak akibat Puting Beliung di Pontianak

20 Rumah Rusak akibat Puting Beliung di Pontianak

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 16 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 16 Januari 2022

Regional
Kapal Tenggelam di Laut Maluku, Penumpang Sempat Terapung 11 Jam

Kapal Tenggelam di Laut Maluku, Penumpang Sempat Terapung 11 Jam

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 16 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 16 Januari 2022

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 16 Januari 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 16 Januari 2022

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 16 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 16 Januari 2022

Regional
Aniaya 2 Pramuria di Lokalisasi, Kepala Inspektorat di Kabupaten SBB Ditangkap Polisi

Aniaya 2 Pramuria di Lokalisasi, Kepala Inspektorat di Kabupaten SBB Ditangkap Polisi

Regional
Catat, Jadwal Operas Pasar Minyak Goreng Murah di Sumsel

Catat, Jadwal Operas Pasar Minyak Goreng Murah di Sumsel

Regional
Puncak Musim Hujan di Papua Diprediksi hingga Februari 2022

Puncak Musim Hujan di Papua Diprediksi hingga Februari 2022

Regional
Mirip Cappadocia, Ini Tempat Wisata Balon Udara di Indonesia Lengkap dengan Harga Tiket, dan Jam Buka

Mirip Cappadocia, Ini Tempat Wisata Balon Udara di Indonesia Lengkap dengan Harga Tiket, dan Jam Buka

Regional
Penggalian Pasir Diduga Merusak Keindahan Pantai Mananga Aba Sumba Barat Daya

Penggalian Pasir Diduga Merusak Keindahan Pantai Mananga Aba Sumba Barat Daya

Regional
Sempat Rendam Ratusan Rumah, Banjir di Jepara Mulai Surut

Sempat Rendam Ratusan Rumah, Banjir di Jepara Mulai Surut

Regional
41 Napi di Semarang Dibawa ke Lapas Super Ketat Nusakambangan

41 Napi di Semarang Dibawa ke Lapas Super Ketat Nusakambangan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.