Kompas.com - 16/10/2021, 19:53 WIB
Putra almarhum Budi Darma, Hananto Widodo bersama beberapa Ikatan Pensiunan Universitas Negeri Surabaya (Ipunesa) saat meluncurkan buku Panggil Saya Budi Darma di Kantor Ipunesa, Kampus Unesa Ketintang, Surabaya, Sabtu (16/10/2021). KOMPAS.COM/GHINAN SALMANPutra almarhum Budi Darma, Hananto Widodo bersama beberapa Ikatan Pensiunan Universitas Negeri Surabaya (Ipunesa) saat meluncurkan buku Panggil Saya Budi Darma di Kantor Ipunesa, Kampus Unesa Ketintang, Surabaya, Sabtu (16/10/2021).

SURABAYA, KOMPAS.com - Budi Darma dikenal sebagai sastrawan yang telah melahirkan berbagai karya. Mulai dari cerita pendek, novel, esai, dan karya tulis lainnya.

Ia adalah salah satu sastrawan yang berpengaruh dalam perkembangan sastra di Indonesia.

Nama besar, kepribadian, dan karya-karya Budi Darma tak lekang waktu.

Setiap ucapan dan tindakannya meninggalkan kesan yang tak terlupakan baik bagi keluarga, kerabat, sahabat, rekan kerja maupun orang yang mengenalnya secara tidak langsung.

Baca juga: Sastrawan Budi Darma Meninggal, Sempat Dirawat karena Terpapar Covid-19

Buku 'Panggil Saya Budi Darma'

Kesan dan kenangan itulah yang dikumpulkan menjadi sebuah buku oleh Ikatan Pensiunan Universitas Negeri Surabaya (Unesa). Buku tersebut diberi judul "Panggil Saya Budi Darma".

Peluncuran buku dilakukan pada Sabtu, 16 Oktober 2021 di Kantor Ikatan Pensiunan Unesa Kampus Ketintang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ketua Ikatan Pensiunan Unesa (Ipunesa) Alimufi Arief mengatakan, buku tersebut lahir dari keinginan keluarga besar Ipunesa untuk mengabadikan kesan dan kenangan selama mengenal Budi Darma.

"Begitu saya bagikan rencana buku ini di grup, tidak sampai seminggu naskah terkumpul semua," kata Alimufi di Surabaya, Sabtu (16/10/2021).

Baca juga: Selamat Jalan Prof Budi Darma

Baginya, naskah yang cepat terkumpul itu bukan saja karena nama besar Budi Darma dalam dunia kesusastraan, tetapi juga karena kepribadiannya yang tidak ada duanya.

Sebagai sastrawan besar yang dikenal dalam dan luar negeri, lanjut Alimufi, orang bisa mengenal Budi Darma lewat karya-karyanya.

Namun, sebagai pribadi yang rendah hati dan peduli serta selalu memotivasi orang lain, itulah yang dicurahkan dan ingin dibagi kepada semua lewat buku tersebut.

Di mata dia, Budi Darma adalah sosok inspiratif, berpendirian kuat, rendah hati, lembut dan ramah kepada semua.

"Kalau saya panggil Prof, beliau selalu bilang, panggil saya Pak Budi saja," ujar dia.

Baca juga: Budi Darma, Sastrawan dan Guru Besar Unesa Meninggal

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kupang Turun PPKM Level 1, Pemkot Tetap Batasi Aktivitas Warga

Kupang Turun PPKM Level 1, Pemkot Tetap Batasi Aktivitas Warga

Regional
Korupsi Dana JKN, Eks Bendahara Puskesmas di Medan Dituntut 7,5 Tahun Penjara

Korupsi Dana JKN, Eks Bendahara Puskesmas di Medan Dituntut 7,5 Tahun Penjara

Regional
Dalam Dua Hari, 4 Penambang Emas Liar Tewas Tertimbun Longsor di Mandailing Natal

Dalam Dua Hari, 4 Penambang Emas Liar Tewas Tertimbun Longsor di Mandailing Natal

Regional
Mulai 20 Desember, ASN Karawang Dilarang ke Luar Kota dan Cuti Libur Nataru

Mulai 20 Desember, ASN Karawang Dilarang ke Luar Kota dan Cuti Libur Nataru

Regional
Kecelakaan Minibus dan Motor di Jalan Trans Flores, 1 Orang Tewas, 4 Luka-luka

Kecelakaan Minibus dan Motor di Jalan Trans Flores, 1 Orang Tewas, 4 Luka-luka

Regional
Tokoh KKB Yahukimo Temianus Magayang Ternyata adalah Kepala Desa

Tokoh KKB Yahukimo Temianus Magayang Ternyata adalah Kepala Desa

Regional
Sakit Hati, Pria di Riau Bunuh Pamannya Pakai Air Panas dan Martil

Sakit Hati, Pria di Riau Bunuh Pamannya Pakai Air Panas dan Martil

Regional
Demi Menangani Banjir, Pemkab Pelalawan Siapkan Rp 9,3 Miliar

Demi Menangani Banjir, Pemkab Pelalawan Siapkan Rp 9,3 Miliar

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 29 November 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 29 November 2021

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 29 November 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 29 November 2021

Regional
Daftar Kejahatan Tokoh KKB Yahukimo Temianus Magayang, Pembunuhan hingga Kepemilikan Senjata Api

Daftar Kejahatan Tokoh KKB Yahukimo Temianus Magayang, Pembunuhan hingga Kepemilikan Senjata Api

Regional
Volume APBD Jabar 2022 Diprediksi Berkurang Rp 10 Triliun, Ini Penyebabnya

Volume APBD Jabar 2022 Diprediksi Berkurang Rp 10 Triliun, Ini Penyebabnya

Regional
Rawa Pening Direvitalisasi, Nelayan Dapat Asuransi

Rawa Pening Direvitalisasi, Nelayan Dapat Asuransi

Regional
Kejati Sumsel Akan Bentuk Tim Pemburu Mafia Tanah dan Pelabuhan

Kejati Sumsel Akan Bentuk Tim Pemburu Mafia Tanah dan Pelabuhan

Regional
Jaksa Banding terhadap Vonis 4 Terdakwa Korupsi Pembangunan Masjid Sriwijaya

Jaksa Banding terhadap Vonis 4 Terdakwa Korupsi Pembangunan Masjid Sriwijaya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.