Lakukan Pantauan Udara, Lanud Iswahyudi Dapati Puluhan Balon Udara yang Bahayakan Penerbangan

Kompas.com - 21/05/2021, 13:16 WIB
Lanud Iswahyudi mengerahkan Helikopter NAS-332 Super Puma H-3217 dari Skadron Udara 6 untuk memantau keamanan penerbangan pesawat dari balon udara liar yang dinaikkan warga di hari raya lebaran. KOMPAS.COM/ DOK LANUD ISWAHJUDILanud Iswahyudi mengerahkan Helikopter NAS-332 Super Puma H-3217 dari Skadron Udara 6 untuk memantau keamanan penerbangan pesawat dari balon udara liar yang dinaikkan warga di hari raya lebaran.

MAGETAN, KOMPAS.com – Pangkalan Udara Lanud Iswahjudi di Kabupaten Magetan, Jawa Timur menggelar pemantauan udara dengan menerbangkan helikopter NAS-332 Super Puma H-3217 dari Skadron Udara 6.

Komandan Lanud Iswahjudi, Marsma TNI M. Untung Suropati mengatakan, pantauan udara dilakukan untuk mengantisipasi gangguan penerbangan seperti balon udara yang sering dinaikkan oleh warga saat Lebaran.

“Helikopter NAS-332 Super Puma H-3217 dari Skadron Udara 6 dengan Captain Pilot Kapten Pnb Sofan Hasan yang sedang melaksanakan misi Standby SAR di Lanud Iswahjudi, dilibatkan dalam patroli balon udara liar ini,” ujarnya Jumat (21/05/2021).

Baca juga: Terbangkan Balon Udara dan Miliki 300 Petasan, 13 Remaja di Madiun Ditangkap Polisi

Ditemukan puluhan balon udara, bahayakan penerbangan

M Untung Suropati menambahkan, dalam pantauan tersebut masih didapati puluhan balon udara liar yang diterbangkan warga.

Padahal, balon udara liar yang diterbangkan warga hingga ketinggian 10.000 kaki sangat membahayakan penerbangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Bahkan hasil pantauan ada yang mencapai ketinggian 10.000 feet dengan berbagai macam diameter," imbuhnya.

Baca juga: Terbangkan Balon Udara Saat Lebaran hingga Timpa Rumah Warga, 17 Pemuda Ditangkap Polisi

 

M Untung Suropati mengingatkan warga, bahaya keberadaan balon udara bagi keselamatan penerbangan pesawat TNI.

Ada sanksi tegas yang dijatuhkan jika warga nekat menerbangkan balon udara.

Mereka bisa dijerat dengan UU Penerbangan No 1 Tahun 2009 dengan sanksi pidana 2 tahun atau denda 500 juta rupiah.

"Sanksi Pidana 2 Tahun dan atau Denda 500 Juta siap menjerat siapapun yang menerbangkan balon udara secara liar, sesuai dengan UU Penerbangan No 1 Tahun 2009," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pencuri Jual Motor Curian di Medsos, Ditangkap oleh Polisi yang Menyamar Jadi Pembeli

Pencuri Jual Motor Curian di Medsos, Ditangkap oleh Polisi yang Menyamar Jadi Pembeli

Regional
Proyektil Peluru Nyasar Lukai Paha Bocah di Gorontalo Diduga Milik Polisi

Proyektil Peluru Nyasar Lukai Paha Bocah di Gorontalo Diduga Milik Polisi

Regional
Adu Mulut karena Ditegur Saat Pesta Miras, Pria di Manado Ditikam Berulang Kali

Adu Mulut karena Ditegur Saat Pesta Miras, Pria di Manado Ditikam Berulang Kali

Regional
Sebulan Kasus Temuan Jasad Ibu dan Bayi di Kupang, Seorang Pria Datangi Polisi Mengaku sebagai Pembunuh

Sebulan Kasus Temuan Jasad Ibu dan Bayi di Kupang, Seorang Pria Datangi Polisi Mengaku sebagai Pembunuh

Regional
Soal Video Viral Debat dengan Tokoh Adat, Gubernur NTT: Netizen Beda Poltik yang 'Framing'

Soal Video Viral Debat dengan Tokoh Adat, Gubernur NTT: Netizen Beda Poltik yang "Framing"

Regional
Patuh pada Ulama, PKB Jatim Janji Tak Intervensi Muktamar ke-34 NU

Patuh pada Ulama, PKB Jatim Janji Tak Intervensi Muktamar ke-34 NU

Regional
Anaknya Dituding Terlibat dalam Proyek Sapi di Pulau Sumba, Ini Kata Gubenur NTT

Anaknya Dituding Terlibat dalam Proyek Sapi di Pulau Sumba, Ini Kata Gubenur NTT

Regional
Cerita Dian, Guru Wilayah 3T, Harus Pakai Sandal Jepit hingga Kesulitan Air Bersih

Cerita Dian, Guru Wilayah 3T, Harus Pakai Sandal Jepit hingga Kesulitan Air Bersih

Regional
Tinjau Lokasi Longsor, Bupati Toraja Utara Kerahkan Alat Berat dan Beri Bantuan ke Para Korban

Tinjau Lokasi Longsor, Bupati Toraja Utara Kerahkan Alat Berat dan Beri Bantuan ke Para Korban

Regional
Staf Ahli Kemendes Minta Hotel Berbintang Pakai Produk Holtikultura Warga Maumere

Staf Ahli Kemendes Minta Hotel Berbintang Pakai Produk Holtikultura Warga Maumere

Regional
2 Oknum Dokter Tertangkap Satpol PP Selingkuh di Kamar, IDI Sinjai Turun Tangan

2 Oknum Dokter Tertangkap Satpol PP Selingkuh di Kamar, IDI Sinjai Turun Tangan

Regional
Tak Hanya Sepak Bola, Surabaya-Liverpool Kerja Sama Edukasi Penanganan Gempa hingga Pengembangan Kawasan Dolly

Tak Hanya Sepak Bola, Surabaya-Liverpool Kerja Sama Edukasi Penanganan Gempa hingga Pengembangan Kawasan Dolly

Regional
Duduk Perkara Calon Kades Petahana di Jember Blokade Akses Jalan Warga karena Kalah Pilkades

Duduk Perkara Calon Kades Petahana di Jember Blokade Akses Jalan Warga karena Kalah Pilkades

Regional
Ridwan Kamil: Kalau Partai Butuh Tokoh Elektabilitas Lumayan, Mungkin Saya Akan Dihitung

Ridwan Kamil: Kalau Partai Butuh Tokoh Elektabilitas Lumayan, Mungkin Saya Akan Dihitung

Regional
Randi Datangi Polisi dan Mengakui Bunuh Astri Serta Bayinya

Randi Datangi Polisi dan Mengakui Bunuh Astri Serta Bayinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.