Asisten Manajer Bank Bawa Kabur Uang Nasabah Rp 1 Miliar, Korban Diiming-imingi Simpanan Dana Berhadiah Puluhan Juta

Kompas.com - 20/04/2021, 17:42 WIB
Ilustrasi uang KOMPAS.com/NURWAHIDAHIlustrasi uang

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Berawal dari iming-iming simpanan dana berhadiah puluhan juta, saldo rekening seorang nasabah dibawa kabur oleh asisten manajer bank pelat merah Kantor Cabang Pembantu (KCP) Cileungsi, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Kapolres Bogor AKBP Harun mengatakan, awal mula kasus tersebut dilaporkan ke polisi pada September 2020.

Seorang nasabah berinisial SS kehilangan uang di rekeningnya hingga miliaran rupiah secara bertahap.

"Kasus penggelapan uang nasabah ini dilakukan oleh asisten manager berinisial AM (34) yang juga merupakan pencari dana dengan menawarkan program fiktif simpanan dana di Bank BRI Cileungsi," kata Harun saat konferensi pers di Mapolres Bogor, Cibinong, Selasa (20/4/2021).

Baca juga: BRI Ganti Uang 76 Nasabah Korban Kejahatan Skimming di Cianjur

Harun menjelaskan, modusnya yaitu menawarkan program fiktif simpanan dana di Bank BRI KCP Cileungsi sebesar Rp. 1 miliar dengan hadiah uang Rp 40 juta kepada nasabah tersebut.

Setelah nasabah berminat, dana nasabah kemudian dimasukan dengan cara dibuatkan rekening, buku tabungan dan kartu Anjungan Tunai Mandiri (ATM).

Tersangka kemudian menyerahkan kepada nasabah, akan tetapi diminta kembali dengan alasan untuk pencairan hadiah.

Baca juga: Ibu dan Anak Kaget, Tabungan di Bank Rp 1,2 Miliar untuk Bekal Hari Tua Tiba-tiba Tinggal Rp 9 Juta

Dana nasabah untuk judi online dan jual beli saham

Kepolisian Resor Bogor menunjukkan sejumlah barang bukti dari kasus penggelapan uang nasabah di Cileungsi, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Kepolisian Resor Bogor menunjukkan sejumlah barang bukti dari kasus penggelapan uang nasabah di Cileungsi, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.
Setelah itu, tersangka beraksi mengambil uang di dalam rekening untuk kepentingan pribadinya bermain judi online dan jual beli saham.

"Ini kejadian kedua kalinya. Sebelumnya AM melakukan modus yang sama yakni dengan meminta uang 1 miliar sebagai investasi dengan keuntungan Rp 80 juta. Ini dilakukan tersangka pada 2018 pada saat tersangka bekerja di KCP Tambun, Bekasi. Jadi sebelum kejadian di Bogor, tersangka melakukan kegiatan yang sama terhadap korban yang sama namun jangka waktu yang berbeda," ungkapnya.

Baca juga: Teller Bank Bawa Kabur Uang Nasabah Rp 2,5 M, Dipakai untuk Trading Online

Awalnya pihak bank curiga, saldo nasabah Rp 1 M tinggal Rp 1,5 juta

Adapun pengungkapan tersebut, sambung dia, bermula dari laporan pihak bank yang menyebut bahwa saldo rekening nasabah SS terlihat mencurigakan karena berkurang drastis dari jumlah tabungan sebesar Rp 1 miliar tersisa hanya sebesar Rp.1,5 juta.

Diketahui di dalam riwayat transaksi sistem Bank BRI bahwa banyak uang ditransfer ke rekening Bank BCA milik tersangka AM.

Pihak bank BRI melakukan konfirmasi kepada korban, dari pengakuannya bahwa selama ini ia tidak pernah mentransfer ke rekening  orang lain.

Baca juga: Dana Nasabah Berkurang Rp 1 Miliar Tinggal Rp 1 Juta, Ternyata Buat Judi Online Asisten Manajer Bank

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

225 Pemudik yang Tercatat Masuk Kota Yogyakarta Akan Diisolasi

225 Pemudik yang Tercatat Masuk Kota Yogyakarta Akan Diisolasi

Regional
Otak Kerusuhan Papua Ditangkap, Kapolda Ungkap Kaitannya dengan Veronica Koman

Otak Kerusuhan Papua Ditangkap, Kapolda Ungkap Kaitannya dengan Veronica Koman

Regional
Gubernur Papua Lukas Enembe Jalani Pengobatan Lanjutan di Singapura

Gubernur Papua Lukas Enembe Jalani Pengobatan Lanjutan di Singapura

Regional
Bukan Mudik Jalan Kaki, Dani dan Istrinya Ternyata Sudah Setahun Hidup di Jalanan, Ini Alasannya

Bukan Mudik Jalan Kaki, Dani dan Istrinya Ternyata Sudah Setahun Hidup di Jalanan, Ini Alasannya

Regional
Ustaz Tengku Zulkarnain Sempat Ucap Takbir 2 Kali Saat Kondisi Mulai Menurun

Ustaz Tengku Zulkarnain Sempat Ucap Takbir 2 Kali Saat Kondisi Mulai Menurun

Regional
Lonjakan Kasus di Sumsel Diduga akibat Virus Corona Jenis Baru

Lonjakan Kasus di Sumsel Diduga akibat Virus Corona Jenis Baru

Regional
9 Kg Daging Ayam dan Sapi Busuk Ditemukan Dijual di Pasar Magelang

9 Kg Daging Ayam dan Sapi Busuk Ditemukan Dijual di Pasar Magelang

Regional
Derita Arif, 7 Tahun Alami Hidrosefalus dan Ditinggalkan Orangtuanya

Derita Arif, 7 Tahun Alami Hidrosefalus dan Ditinggalkan Orangtuanya

Regional
Anaknya Mengarang Cerita Mudik Jalan Kaki ke Bandung, Ibunda Dani Mengaku Malu: Saya Capek Ngurus Dia

Anaknya Mengarang Cerita Mudik Jalan Kaki ke Bandung, Ibunda Dani Mengaku Malu: Saya Capek Ngurus Dia

Regional
Pemudik yang 6 Tahun Tak Bertemu Anaknya Diizinkan Lewati Penyekatan dengan Syarat

Pemudik yang 6 Tahun Tak Bertemu Anaknya Diizinkan Lewati Penyekatan dengan Syarat

Regional
Ibu Bunuh Bayi hingga Jasad Dimakan Anjing, Malu Lahirkan Anak dari Hubungan Gelap

Ibu Bunuh Bayi hingga Jasad Dimakan Anjing, Malu Lahirkan Anak dari Hubungan Gelap

Regional
Terjadi Penumpukan, Pemudik Diloloskan Sementara di Perbatasan Bekasi-Karawang

Terjadi Penumpukan, Pemudik Diloloskan Sementara di Perbatasan Bekasi-Karawang

Regional
Tambang Emas Liar di Sumbar Longsor, 8 Penambang Tewas

Tambang Emas Liar di Sumbar Longsor, 8 Penambang Tewas

Regional
Mengarang Cerita agar Dapat Simpati, Ini Sosok Dani dan Masitoh yang Mengaku Mudik Jalan Kaki, Sudah Setahun Keliling Jawa

Mengarang Cerita agar Dapat Simpati, Ini Sosok Dani dan Masitoh yang Mengaku Mudik Jalan Kaki, Sudah Setahun Keliling Jawa

Regional
Antisipasi Pemudik Memaksa Masuk, Jalan ke Sumedang Bakal Ditutup pada H-1 Lebaran

Antisipasi Pemudik Memaksa Masuk, Jalan ke Sumedang Bakal Ditutup pada H-1 Lebaran

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X