Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Ali Rif’an
Pimpinan Pusat Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama

Pimpinan Pusat Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama (PP ISNU) | Direktur Eksekutif Arus Survei Indonesia

Hikmah Ramadhan: Statistik Ketakwaan Puasa

Kompas.com - 19/04/2021, 20:06 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Tak sekadar ibadah tahunan, puasa Ramadhan memancarkan beragam kebaikan dan keberkahan. Dari sisi kesehatan, banyak ahli mengatakan bahwa menjalankan ibadah puasa mampu meningkatkan sistem imunitas atau kekebalan tubuh.

Puasa berfungsi memperbaiki berbagai jaringan sel manusia yang rusak. Mengatur metabolisme tubuh. Membentuk sel-sel darah putih. Puasa pun disebut dapat mengeluarkan racun dalam tubuh, baik racun yang terdapat dalam zat adiktif pada pengawet dan pewarna makanan, maupun infeksi bakteri dan virus.

Jika tubuh diibaratkan mesin, puasa saatnya tune up. Semua onderdil dalam mesin diperiksa dan diperbaiki mana saja yang rusak. Kerena itu, kendati tidak makan dan minum dari subuh hingga terbenamnya matahari, orang berpuasa tetap sehat dan bugar. Puasa memperkuat imunitas tubuh manusia.

Dari sisi ekonomi, puasa membuat nadi dunia usaha berdetak kencang. Pedagang jajanan laris manis, katering banyak pesanan menu sahur dan berbuka, pedagang kagetan bermulculan, mulai dari ibu-ibu yang mendadak berjualan kolak hingga para mahasiswa yang ikut bergadang pakaian. Pasar modern dan pasar tradisional sesak dengan orang berbelanja. Industri makanan dan minuman pun ditaksir mengalami kenaikan produksi hingga 30% dibanding bulan-bulan lainnya.

Baca juga: Sabar Sumber Kebahagiaan

Memang harus diakui, denyut nadi ekonomi bulan puasa kali ini (dan tahun lalu) tidak sekencang puasa-puasa sebelumnya. Ramadhan berbarengan dengan mewabahnya Covid-19. Akibatnya, buka puasa bersama kurang nyaring terdengar, mal dan tempat belanja relatif sepi. Stasiun, terminal, dan bandara yang biasanya sesak dengan para pemudik jadi nyaris kosong melompong.

Statistik ketakwaan

Namun yang menarik, kendati aktivitas ekonomi menurun di tengah pendemi, justru aktivitas ibadah (spiritual) tetap stabil. Bahkan kalau boleh diukur secara statistik, saya sangat yakin trennya malah meningkat.

Perintah social distancing (jaga jarak sosial) tidak menyurutkan orang beribadah melainkan justru makin meningkatkan grafik ketakwaan seseorang. Penganjian tetap digelar di mana-mana, infak dan sedekah jalan terus. Begitu juga dengan khataman Al Quran. Pun shalat tarawih serta ibadah-ibadah sunnah lainnya di bulan Ramadhan.

Bedanya, pengajian lebih banyak dilakukan secara virtual, infak dan sedekah dilakukan secara online, khataman Al Qur’an dilakukan lewat grup-grup WhatsApp. Begitu pula ibadah shalat tarawih dan ibadah sunnah lainnya dilakukan di rumah. Kehadiran internet—di Indonesia pada awal 2021 pengguna internet mencapai 202,6 juta jiwa—juga disebut-sebut dapat mendukung ibadah selama bulan Ramadhan.

Asian Consumer Intelligence 2018, misalnya, pernah melakukan survei terkait aktivitas muslim modern di bulan Ramadhan. Hasilnya, ditemukan fakta bahwa teknologi dapat membantu umat muslim dalam menjalankan berbagai ritus ibadah dalam bulan puasa. Misalnya meningkatnya akses terhadap informasi kegamaan. Temuan survei menyebutkan, 61 persen orang Indonesia menggunakan aplikasi atau situs web untuk mengetahui waktu ibadah.

Selama Ramadhan, ada peningkatan 45 persen terhadap akses penelusuran terkait dengan agama. Termasuk orang mengakses Al Qur’an lewat internet juga meningkat. Begitu pula konten-konten ceramah keagamaan makin banyak dikunjungi.

Selama Ramadhan, orang mengakses Youtube misalnya naik 40 persen. Banyak orang mencari konten video yang berisi cemarah para ustad dan kiai, serta lagu-lagu religi, termasuk masalah-masalah fikih.

Karena itu, bulan puasa di tengah pandemi Covid-19 tidak menyurutkan orang untuk meningkatkan keimanan dan ketakwaan. Namun sebaliknya. Pendemi Covid-19 justru mengajak kita untuk menziarahi diri mengingat Sang Pencipta. Memeriksa kembali amal ibadah. Menimbang-nimbang kebaikan apa yang telah diperbuat.

Selama di rumah, kita lebih punya waktu untuk beribadah dan lebih khusu’ saat berada di atas sajadah. Jika di bulan-bulan Ramadhan sebelumnya waktu di rumah terbatas dan pikiran tidak fokus lantaran urusan pekerjaan di luar rumah dan aktivitas sosial lainnya, sekarang tidak demikian. Kita punya waktu lebih banyak untuk menggelar sajadah di rumah.

Apalagi Ramadhan merupakan bulan yang penuh pengampunan. Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni." (HR Bukhari dan Muslim).

Baca juga: Hikmah Ramadhan: Puasa dan Kedisiplinan

Selain itu, bulan Ramadhan membuka pintu surga dan menutup pintu neraka. “Jika bulan Ramadan datang, maka pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, dan setan-setan dibelenggu." (HR Muslim).

Semoga kita termasuk orang-orang yang beruntung di bulan yang penuh keberkahan ini.

Amin ya rabbal alamin.

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Batik dan Aksesoris IKM Binaan Dekranasda Kabupaten Kediri Meriahkan Pameran Inacraft 2024

Batik dan Aksesoris IKM Binaan Dekranasda Kabupaten Kediri Meriahkan Pameran Inacraft 2024

Regional
Diduga  Selingkuh, Alat Kelamin Suami Dipotong Istri di Muba

Diduga Selingkuh, Alat Kelamin Suami Dipotong Istri di Muba

Regional
Dapat Penghargaan dari Baznas, Pj Gubernur Jateng Ingin Fokus Entaskan Kemiskinan

Dapat Penghargaan dari Baznas, Pj Gubernur Jateng Ingin Fokus Entaskan Kemiskinan

Regional
Saksi Pemilu di Solo Dianiaya Gara-gara Pindah Parpol

Saksi Pemilu di Solo Dianiaya Gara-gara Pindah Parpol

Regional
10 'Emak-emak' Tertangkap Main Judi Pakai Kelereng

10 "Emak-emak" Tertangkap Main Judi Pakai Kelereng

Regional
Lantik SF Hariyanto Jadi Pj Gubernur Riau, Mendagri Tito Titipkan Pesan Ini

Lantik SF Hariyanto Jadi Pj Gubernur Riau, Mendagri Tito Titipkan Pesan Ini

Regional
Update Banjir Demak: 13.417 Siswa Terdampak, Sejumlah Sekolah Masih Libur

Update Banjir Demak: 13.417 Siswa Terdampak, Sejumlah Sekolah Masih Libur

Regional
Diduga Kondisikan PPK, Komisioner KPU Wonosobo Jadi Tersangka

Diduga Kondisikan PPK, Komisioner KPU Wonosobo Jadi Tersangka

Regional
Dampak Erupsi Marapi, BIM Kembali Ditutup Sementara

Dampak Erupsi Marapi, BIM Kembali Ditutup Sementara

Regional
Sebut Vonis Mati Putusan 'Mandul', AKP Andri Gustami Ajukan Banding

Sebut Vonis Mati Putusan "Mandul", AKP Andri Gustami Ajukan Banding

Regional
SF Hariyanto Resmi Dilantik Jadi Pj Gubernur Riau, Sekda Siak Berikan Ucapan Selamat

SF Hariyanto Resmi Dilantik Jadi Pj Gubernur Riau, Sekda Siak Berikan Ucapan Selamat

Regional
Lebih Meriah, Pemkot Semarang Hadirkan Beduk Raksasa pada Tradisi Dugderan 2024

Lebih Meriah, Pemkot Semarang Hadirkan Beduk Raksasa pada Tradisi Dugderan 2024

Regional
Terpengaruh Video Porno, Remaja 14 Tahun di Semarang Lecehkan Payudara di Pinggir Jalan

Terpengaruh Video Porno, Remaja 14 Tahun di Semarang Lecehkan Payudara di Pinggir Jalan

Regional
Kasus DBD di Banyumas Meningkat, 2 Orang Meninggal, Apa Penyebabnya?

Kasus DBD di Banyumas Meningkat, 2 Orang Meninggal, Apa Penyebabnya?

Regional
Terluka Ditembak KKB Papua, Personel Brimob NTT Terima Kenaikan Pangkat Luar Biasa

Terluka Ditembak KKB Papua, Personel Brimob NTT Terima Kenaikan Pangkat Luar Biasa

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com