Dengan Suara Bergetar, Warga Terdampak Pembangunan Sirkuit Mandalika: Aku Kehilangan Tanah Tempat Dilahirkan

Kompas.com - 15/04/2021, 07:16 WIB
Inilah warga Dusun Ebunut, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, Lombok Tengah yang harus angkat kaki dari kampung sendiri, mereka terusir karen lahan mereka telah diklaim oleh ITDC untuk proyek pembangunan Sirkuit MotoGP Mandalika. Kampung mereka berada di tengah tengah lintasan 17 Sirkuit. FITRI RInilah warga Dusun Ebunut, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, Lombok Tengah yang harus angkat kaki dari kampung sendiri, mereka terusir karen lahan mereka telah diklaim oleh ITDC untuk proyek pembangunan Sirkuit MotoGP Mandalika. Kampung mereka berada di tengah tengah lintasan 17 Sirkuit.

KOMPAS.com- Kesedihan dirasakan oleh Damar (43), seorang warga Dusun Ebunut, Desa Kuta, Kecamatan Punjut, Lombok Tengah.

Sebab, dia harus segera meninggalkan tanah kelahiran yang akan segera disulap menjadi Sirkuit MotoGP Mandalika.

Damar dan istrinya, Lucile Job pun terlihat mengemasi barang-barang di rumahnya untuk segera pindah.

"Aku akan kehilangan tanah tempat aku dilahirkan, jujur sangat sedih tapi kami bisa apa," kata dia dengan suara bergetar.

Dia mengatakan, berat meninggalkan kampung halamannya tersebut.

"Di sini saya lahir, tumbuh dan berjuang bersama keluarga dan sekarang semua berakhir, harus pergi dari sini," ujarnya lirih.

Baca juga: Cerita Warga Terdampak Pembangunan Sirkuit Mandalika, Angkat Kaki dari Tanah Kelahiran Saat Puasa

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beri waktu warga pindah hingga hari ini

Inilah warga Dusun Ebunut, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, Lombok Tengah yang harus angkat kaki dari kampung sendiri, mereka terusir karen lahan mereka telah diklaim oleh ITDC untuk proyek pembangunan Sirkuit MotoGP Mandalika. Kampung mereka berada di tengah tengah lintasan 17 Sirkuit.FITRI R Inilah warga Dusun Ebunut, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, Lombok Tengah yang harus angkat kaki dari kampung sendiri, mereka terusir karen lahan mereka telah diklaim oleh ITDC untuk proyek pembangunan Sirkuit MotoGP Mandalika. Kampung mereka berada di tengah tengah lintasan 17 Sirkuit.
Dusun Ebunut, tempat Damar tinggal berada di tengah lintasan sirkuit, jaraknya dengan trek lurus sangat dekat.

Dari 250 kepala keluarga (KK) yang tinggal di dusun ini kini hanya tersisa 50 KK saja.

Mereka yang masih bertahan, diminta untuk segera pindah.

Sebab, pihak pengembang pembangunan, Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) memberi tenggat waktu kepada warga untuk meninggalkan rumah mereka sampai Kamis (15/4/2021) hari ini.

"Awalnya kami diberikan tenggat waktu, tapi kemaren mereka meminta kami semua untuk angkat kaki dari sini, harus pergi, diberi waktu sampai hari Kamis, akan digusur," Kata Damar.

Baca juga: Saat Jokowi Pertanyakan Ucapan Gubernur Kaltim yang Sebut Dirinya Masuk Surga: Apalagi Tuh, Pak Isran

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vila Mewah di Belitung Digratiskan untuk Tempat Isolasi Pasien Covid-19, Ini Persyaratannya

Vila Mewah di Belitung Digratiskan untuk Tempat Isolasi Pasien Covid-19, Ini Persyaratannya

Regional
Unand Lockdown Usai Guru Besar, Dosen, dan 2 Tenaga Kependidikan Meninggal karena Covid-19

Unand Lockdown Usai Guru Besar, Dosen, dan 2 Tenaga Kependidikan Meninggal karena Covid-19

Regional
Ags Ditemukan Meninggal di Rumah Kosong, Positif Covdi-19, Isolasi Mandiri Tanpa Lapor ke Rumah Sakit

Ags Ditemukan Meninggal di Rumah Kosong, Positif Covdi-19, Isolasi Mandiri Tanpa Lapor ke Rumah Sakit

Regional
Bupati Wonogiri: Tak Milik Otoritas, Pemda Tak Mungkin Bisa Atasi Kelangkaan Oksigen Medis

Bupati Wonogiri: Tak Milik Otoritas, Pemda Tak Mungkin Bisa Atasi Kelangkaan Oksigen Medis

Regional
Keharuan Pak Untung Saat Dagangan Duriannya Diborong: Siang sampai Malam Baru Laku 2

Keharuan Pak Untung Saat Dagangan Duriannya Diborong: Siang sampai Malam Baru Laku 2

Regional
Stok Vaksin Menipis, Seluruh Layanan Bus Vaksinasi Keliling di Pekanbaru Dihentikan

Stok Vaksin Menipis, Seluruh Layanan Bus Vaksinasi Keliling di Pekanbaru Dihentikan

Regional
Pasien Covid-19 Dirawat di Tenda Darurat, RSUD M Zein Painan Tambah Kapasitas Bed

Pasien Covid-19 Dirawat di Tenda Darurat, RSUD M Zein Painan Tambah Kapasitas Bed

Regional
Nekat Bakar Lahan untuk Tanam Sawit dan Jagung, 2 Pelaku Karhutla di Rokan Hilir Ditangkap

Nekat Bakar Lahan untuk Tanam Sawit dan Jagung, 2 Pelaku Karhutla di Rokan Hilir Ditangkap

Regional
Mahasiswa Kebanggaan Karawang Itu Meninggal di Mesir, Akhirnya Jenazah Bisa Dipulangkan

Mahasiswa Kebanggaan Karawang Itu Meninggal di Mesir, Akhirnya Jenazah Bisa Dipulangkan

Regional
Cerita Nakes Penyintas Covid-19 Ramai-ramai Jadi Donor Plasma Konvalesen, Buat Grup hingga Donasikan Gratis

Cerita Nakes Penyintas Covid-19 Ramai-ramai Jadi Donor Plasma Konvalesen, Buat Grup hingga Donasikan Gratis

Regional
Polisi Tangkap 2 Terduga Provokator Demo Tolak PPKM di Jateng

Polisi Tangkap 2 Terduga Provokator Demo Tolak PPKM di Jateng

Regional
Cerita Para Pedagang yang Gembira Melihat Strobo Mobil Polisi Saat PPKM

Cerita Para Pedagang yang Gembira Melihat Strobo Mobil Polisi Saat PPKM

Regional
Akui Kesalahan, Anggota DPRD Bongkar Tembok Penutup Akses Rumah Tahfiz di Makassar

Akui Kesalahan, Anggota DPRD Bongkar Tembok Penutup Akses Rumah Tahfiz di Makassar

Regional
Aksi Polisi Borong Dagangan Warga Saat Patroli PPKM, Ada yang Dibeli hingga Rp 1,3 Juta

Aksi Polisi Borong Dagangan Warga Saat Patroli PPKM, Ada yang Dibeli hingga Rp 1,3 Juta

Regional
Punya 9 Ajudan dan Dijuluki Barbie, Ini Sosok Herlin Kenza Selebgram Aceh yang Jadi Tersangka Kerumunan di Pasar

Punya 9 Ajudan dan Dijuluki Barbie, Ini Sosok Herlin Kenza Selebgram Aceh yang Jadi Tersangka Kerumunan di Pasar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X