Sederet Respons Bupati dan Wali Kota Soal "Jateng di Rumah Saja", Tidak Siap Personel hingga Minta Aturan Detail

Kompas.com - 03/02/2021, 06:17 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mencetuskan program "Jateng di Rumah Saja" sebagai cara mencegah penyebaran Covid-19.

Pada Sabtu-Minggu, 6-7 Februari 2021 akhir pekan ini, seluruh masyarakat di Jawa Tengah diminta untuk tidak keluar rumah.

Ganjar saat ini tengah menyiapkan aturan yang akan dituangkan melalui surat edaran.

Program Ganjar tersebut mendapat berbagai respons dari sejumlah kepala daerah.

Baca juga: Siap-siap, Akhir Pekan Ini Jateng di Rumah Saja Diberlakukan, Simak 5 Poin Pentingnya

Bupati Wonogiri pertanyakan teknis pengawasan

Bupati Wonogiri, Joko SutopoKOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWI Bupati Wonogiri, Joko Sutopo
Bupati Wonogiri Joko Sutopo tidak mendukung ataupun menolak, namun dia akan tetap berupaya menyosialisasikan.

Terkait rencana gubernur, pria yang akrab disapa Jekek itu mempertanyakan teknis dalam pengawasan dalam pelaksanaan program tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kami bukan pada perspektif ikut atau menolak tetapi karena ini bagian dari ikhtiar ya nanti coba kami sosialisasikan. Tapi kami tidak memiliki perangkat untuk melakukan penegakan itu secara masif,” ujar Bupati Wonogiri Joko Sutopo kepada Kompas.com, Selasa (2/2/2021).

Menurutnya, butuh banyak personel untuk memastikan warga tidak keluar rumah.

“Kontrolnya kan cukup berat. Bagaimana mengontrolnya. SDM kami terbatas dan petugas kami terbatas,” kata Jekek.

Baca juga: “Jateng di Rumah Saja” Dilaksanakan 6-7 Februari, Ganjar Imbau Masyarakat Tunda Kegiatan

 

Dukung Ganjar, Bupati Cilacap klaim PPKM efektif

Bupati Cilacap Tatto Suwarto Pamuji mendukung gerakan "Jateng di Rumah Saja".

Dukungan diberikan karena Tatto menilai pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) dalam beberapa pekan ini efektif mengurangi jumlah kasus.

Dia pun meminta warga Cilacap mengikuti aturan gubernur untuk tetap tinggal di rumah saja.

Pemerintah Cilacap bahkan telah bersiap menutup tempat wisata dan menyiagakan personel di perbatasan.

"Saya mohon dan minta, perintah dari Pak Gubernur agar besok tanggal 6 sampai 7 Februari agar di rumah saja (untuk dilaksanakan). Ini penting," kata Tatto melalui keterangan resmi seusai operasi masker di Cilacap, Selasa (2/2/2021).

Dia berharap kebijakan Ganjar tersebut semakin menekan penyebaran Covid-19.

"Hari kemarin kita zero yang positif, maksudnya itu tidak ada penambahan. Berarti kan efektif. Terus kedua, sejak ada PPKM ini kenaikannya tidak signifikan, kita menurun. Tidak tahu kabupaten lain tetapi Cilacap PPKM sukses," ujar dia.

Baca juga: Batu Meteorit Hendak Dijual Munjilah, Ahli: Sebaiknya Diberikan ke Negara

Wali Kota Salatiga anggap ikhtiar

Ilustrasi penyebaran virus coronaShutterstock Ilustrasi penyebaran virus corona
Wali Kota Salatiga Yuliyanto menilai program "Jateng di Rumah Saja" merupakan bagian dari ikhtiar pencegahan Covid-19.

Dia berharap agar regulasi tentang program ini mengurangi mobilitas masyarakat, meskipun Salatiga merupakan daerah perlintasan.

"Salatiga ini juga daerah lintasan Solo dan Semarang, sehingga banyak orang yang lalu lalang," jelasnya di Rumah Dinas Wali Kota Salatiga, Selasa (2/2/2021).

Dia menjelaskan, pencegahan Covid-19 tidak akan berhasil tanpa dukungan masyarakat.

"Virus ini kan bisa menyerang siapa saja. Protokol kesehatan saja masih sering diabaikan, setiap operasi yustisi masih ada yang tidak pakai masker. Kalau kita terus abai terhadap hal ini, maka Covid-19 akan terus merajalela," kata Yuliyanto.

Baca juga: Wali Kota Salatiga Sebut Gerakan Jateng di Rumah Saja Ikhtiar Tekan Kasus Covid-19

Wali Kota Solo minta aturan detail

Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo yang sempat meragukan gerakan Jateng di Rumah Saja, kini siap menjalankan program gubernur itu.

Namun Rudy mengatakan agar regulasi dibuat secara detail.

"Tim Cipta Kondisi harus betul-betul ekstra kerja keras, tapi itu nanti jangan dipelintir. Wong suruh di rumah kok operasi (diminta suruh di rumah malah operasi). Ini harus dijelaskan juga, harus detail (aturannya)," kata dia.

Rudy pun meminta masyarakat untuk tetap mematuhi protokol kesehatan di manapun berada.

"Mari kita bersama-sama mencoba dua hari di rumah. Hari Senin hasil swab-nya kayak apa, tracing-nya kayak apa. Jangan sampai nanti justru di rumah terjadi penularan Covid-19," terang Rudy.

"Sekarang ini klaster penularan dari keluarga. Ini mesti harus dijaga betul di rumah juga tidak boleh lepas dari protokol kesehatan," sambung dia.

Sebelumnya, Rudy menyangsikan gerakan yang dicetuskan Ganjar ini akan efektif menekan kasus Covid-19 jika hanya dilakukan selama dua hari.

Sumber: Kompas.com (Penulis : Kontributor Solo, Muhlis Al Alawi, Fadlan Mukhtar Zain, Dian Ade Permana, Labib Zamani | Editor : Khairina, Dony Aprian, Teuku Muhammad Valdy Arief)



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

Regional
Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Regional
Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Regional
Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X