Kompas.com - 14/01/2021, 17:45 WIB
Ilustrasi tanah retak KOMPAS.com/TAUFIQURRAHMANIlustrasi tanah retak

ACEH BESAR, KOMPAS.com - Fenomena tanah bergerak ternyata tidak hanya terjadi di Pulau Jawa.

Fenomena serupa juga terjadi pada Senin (11/1/2021) di permukiman warga di Desa Lamkleng, Kecamatan Kuta Cot Glie, Kabupaten Aceh Besar.

Tanah bergerak mengakibatkan 14 unit rumah warga terancam ambruk, karena kondisi retakan tanah semakin meluas.

Baca juga: Dampak Tanah Bergerak di Kaki Gunung Baros Sukabumi, Ratusan Warga Diungsikan

"Fenomena tanah bergerak terjadi sejak tiga hari lalu. Sejak kemarin, retakan akibat pergerakan tanah semakin meluas," Kata Geuchik atau Kepala Desa Lamkleng Muhammad Fadil kepada Kompas.com, Kamis (14/1/2021).

Fadil menyebutkan, dari 14 unit rumah warganya yang terancam ambruk, 1 di antaranya mengalami retak pondasi dan pemiliknya harus mengungsi ke rumah tetangga.

"Tanah semakin hari bertambah dalam turunnya, sehingga statusnya dalam pengawasan dan sudah dipasang garis agar warga tidak beraktivitas di sekitar lokasi itu," kata dia.

Baca juga: Menteri PUPR Merasa Ngeri Lihat Perbukitan Jadi Perumahan di Sumedang

Dalam dua hari terakhir, lokasi ini ramai didatangi warga yang ingin melihat langsung fenomena tanah bergerak yang baru pertama kali terjadi.

Bahkan ahli geologi dari Unsyiah dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat sudah turun ke lokasi untuk mengetahui penyebab dan dampak yang terjadi.

"Tim dari geologi dan BPBD sudah turun ke lokasi kemarin. Kami masih menunggu hasil dari mereka untuk melakukan tindakan apa yang harus kami lakukan," kata Fadil.

Baca juga: 2 Daerah di Aceh Jadi Prioritas Distribusi 27.880 Dosis Vaksin Covid-19

Sementara itu, Ilyas warga Desa Lamkleng menduga bahwa retakan tanah itu terjadi akibat maraknya aktivitas galian C pada masa lalu, di sepanjang sungai yang melintasi permukiman mereka.

Kondisi retakan semakin parah dalam beberapa hari terakhir ini.

"Bisa jadi tanah bergerak akibat aktivitas galian C dulu, karena posisi permukiman kami ini berada di perbukitan. Struktur di bawah pun karang, tapi sekarang seperti aktif peregerakan permukaan tanah," ujar Ilyas.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Targetkan Genjot Vaksinasi di Jateng Mulai Juli-Desember 2021

Ganjar Targetkan Genjot Vaksinasi di Jateng Mulai Juli-Desember 2021

Regional
Polisi Amankan 3 Pengibar Bendera RMS di Saparua

Polisi Amankan 3 Pengibar Bendera RMS di Saparua

Regional
Wisatawan Membludak, Pantai Selatan Garut Ditutup, Polisi Lakukan Penyekatan

Wisatawan Membludak, Pantai Selatan Garut Ditutup, Polisi Lakukan Penyekatan

Regional
Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Regional
Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Regional
Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X